'Kami Kelaparan: Tidak Ada Minyak Tanah, Tidak Ada Makanan', Keluh Para Nelayan Sri Lanka

Devi
Kamis, 22 September 2022 | 14:32 WIB
'Kami Kelaparan: Tidak Ada Minyak Tanah, Tidak Ada Makanan', Keluh Para Nelayan Sri Lanka R24/dev 'Kami Kelaparan: Tidak Ada Minyak Tanah, Tidak Ada Makanan', Keluh Para Nelayan Sri Lanka

RIAU24.COM - Saat matahari terbit di atas Sri Lanka suatu pagi di akhir Agustus 2022, sekitar selusin nelayan sedang memasang jala di pantai di Mannar, sebuah pulau kecil di lepas pantai barat laut negara itu, awal dari pekerjaan hari itu. Tetapi banyak nelayan lain di masyarakat tidak dapat melaut sama sekali, lumpuh oleh krisis ekonomi yang menghancurkan negara itu , yang terburuk yang dihadapinya sejak kemerdekaan pada tahun 1948.

Kekurangan bahan bakar dan inflasi yang tidak terkendali membuat mereka berjuang untuk mendapatkan minyak tanah, yang dibutuhkan untuk menggerakkan kapal yang menyediakan mata pencaharian mereka.

“Semuanya sulit saat ini – tidak ada minyak tanah, tidak ada makanan di rumah,” kata Soosaipillai Nicholas, 73 tahun, yang dijuluki Sornam.

“Kami hanya mendapatkan pekerjaan jika kami datang ke laut, jika tidak, kami tidak akan mendapatkan apapun. Kami kelaparan,” katanya, berbicara dalam bahasa Tamil.

Karena usianya, Sornam yang sudah berjuang untuk mendapatkan makanan sebelum krisis ekonomi dimulai, tidak lagi melaut tetapi datang ke pantai Thalvapadu untuk membantu mengumpulkan dan menyortir hasil tangkapan para nelayan yang berhasil berangkat.

Tetapi kelangkaan minyak tanah membuat orang lain yang biasanya berangkat dengan perahu sendiri sekarang telah melakukan pekerjaan serupa, dan di mana dulu ada 15 pekerja per perahu, sekarang menjadi 40.

Sejak keuntungan didistribusikan, pendapatan Sornam telah jatuh – katanya sekarang dia kadang-kadang mendapat 250 rupee Sri Lanka (sekitar $0,70) sehari, dibandingkan sekitar dua kali lipatnya di waktu yang lebih baik.

Baca juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

Itu tidak jauh dengan inflasi saat ini sekitar 65 persen tahun-ke-tahun dan inflasi makanan hampir 94 persen. Selama berbulan-bulan, tidak ada minyak tanah sama sekali di Mannar karena cadangan devisa negara itu mengering dan tidak dapat mengimpor minyak mentah untuk kilangnya. Ketika pasokan kembali hanya beberapa minggu yang lalu, harga minyak tanah hampir empat kali lebih tinggi, karena Sri Lanka mulai mencabut subsidi bahan bakar.

“Kami tidak butuh barang mewah seperti bensin dan solar. Untuk pekerjaan pokok kami, yang kami butuhkan hanyalah minyak tanah,” kata Raja Cruz, pemilik perahu Sornam yang datang untuk membantu.

Dia mengatakan beberapa keluarga di daerah itu telah melarikan diri ke India – kurang dari 30 km (20 mil) dari titik paling utara pulau Mannar – dengan harapan prospek yang lebih baik.

Minyak tanah sebelumnya dijual dengan harga subsidi 87 rupee per liter, sekitar $0,92 per galon, dan sekarang dijual dengan harga 340 rupee per liter, atau $3,62 per galon, sesuai tarif pemerintah. Di pasar gelap, kata Cruz, dijual seharga 1.800 rupee per liter ($4,98 per galon).

“Revisi harga minyak tanah adalah suatu keharusan selama bertahun-tahun,” kata Menteri Tenaga dan Energi Sri Lanka, Kanchana Wijesekera, dalam sebuah tweet bulan lalu. “Dengan harga yang sekarang setara dengan biaya, Pemerintah telah mengusulkan subsidi tunai langsung kepada keluarga berpenghasilan rendah, sektor perikanan & perkebunan yang bergantung pada minyak tanah.”

Tapi keluarga di Mannar belum menerima bantuan apapun, kata Cruz.

<a href=Nelayan Sri Lanka" src="https://www.aljazeera.com/wp-content/uploads/2022/09/2022-09-07T010319Z_419052596_RC2LXV9Y7QH3_RTRMADP_3_SRI-LANKA-CRISIS-FISHERMEN.jpg?w=770&resize=770%2C462" />

Nelayan memilah-milah tumpukan ikan yang baru ditangkap di Mannar, Sri Lanka [Joseph Campbell/Reuters]

Baca juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

Cruz juga mengatakan para nelayan percaya turbin angin di pantai Thalvapadu telah mengusir ikan dari pantai karena menghasilkan suara dengungan. Karena kelangkaan minyak tanah, para nelayan tidak bisa melaut jauh, sehingga harus puas dengan hasil tangkapan yang lebih sedikit.

Sarath Chandranayaka, seorang pejabat Departemen Perikanan setempat, mengatakan pihak berwenang mengetahui tuduhan tersebut dan sedang mengumpulkan data, tetapi belum ada yang terbukti.

Chandranayaka juga mengatakan 60 persen kebutuhan Mannar sekarang dipenuhi setelah pasokan minyak tanah kembali tetapi mungkin ada kekurangan lebih lanjut di musim penangkapan ikan yang tinggi di akhir tahun ketika permintaan bahan bakar melonjak.

Cruz mengatakan banyak nelayan telah melakukan "pekerjaan skala kecil" seperti menangkap kepiting di dekat pantai untuk mencari nafkah.

“Jika Anda tidak memiliki minyak tanah, Anda tidak bisa pergi ke laut, Anda tidak bisa pergi jauh,” kata Cruz. “Kalau coba beli sendiri harganya 1.800 rupee. Pikirkan tentang berapa kali lebih tinggi yaitu, 87 rupee versus 1.800. Bagaimana kita ditakdirkan untuk hidup?”

Meskipun distribusi minyak tanah baru-baru ini telah memberikan sedikit bantuan, Cruz mengatakan kenaikan harga berarti keputusan yang sulit bagi para nelayan, yang juga berjuang untuk membeli kebutuhan pokok dan bahan makanan karena tingkat inflasi yang tinggi.

Tepat sebelum matahari terbenam, saat perahu kembali, lebih dari satu perahu didayung kembali ke pantai, untuk menghemat bahan bakar.

Peter Jayem Alan, yang biasa bergabung dengan nelayan lain di perahu bertenaga minyak tanah, mengatakan bahwa dia telah beralih ke mendayung untuk mencari nafkah.

“Sebelumnya kami punya minyak tanah, jadi tidak ada masalah, kami keluar,” kata Alan. “Sekarang karena kesulitan mendapatkan minyak tanah, kami harus berjuang dan mendayung sebagai gantinya.”

Beberapa nelayan yang tidak memiliki perahu sendiri bergabung dengan yang lain dan menerima bagian dari keuntungan setiap hari. Ebert Rajeevan yang berusia tiga puluh lima tahun melakukan ini, dan terkadang melakukan pekerjaan manual lainnya di darat untuk bertahan hidup.

“Masalah kami saat ini adalah jika kami memiliki minyak tanah, maka kami harus bekerja setiap hari. Jika tidak ada minyak tanah, maka hari ini Anda lihat saya pergi dengan orang-orang ini, besok saya harus bertanya kepada orang lain,” kata Rajeevan.

Terkadang kapal sudah memenuhi kuota yang bisa mereka naiki, katanya. “Kalau begitu kita harus tinggal di rumah. Kami harus tinggal di rumah dan melakukan pekerjaan upahan harian apa pun yang menghadang kami.” ***

 


Informasi Anda Genggam


Loading...