Teleskop James Webb Berhasil Ambil Gambar Terjelas Planet Neptunus

Zuratul
Jumat, 23 September 2022 | 08:08 WIB
Planet Neptunus (Photo: NASA) R24/zura Planet Neptunus (Photo: NASA)

RIAU24.COM -Teleskop Luar Angkasa James Webb (JWST) yang baru dikerahkan telah berhasil menangkap pandangan paling jelas tentang planet Neptunus dalam beberapa dekade terakhir. 

Teleskop luar angkasa paling kuat yang pernah dibuat, yang diluncurkan pada akhir tahun 2021, dimana teleskop ini menggunakan kemampuan pencitraan inframerahnya untuk menunjukkan planet yang jauh dalam cahaya segar.

Fitur termasuk cincin sempit Neptunus yang menonjol dan pita debu yang lebih redup, yang menurut Badan Antariksa Amerika (NASA) belum terdeteksi sejak 1989 ketika Voyager 2 lewat di dekatnya.

Baca juga: Rumor Raja Charles III Berencana Mengasingkan Pangeran Harry

“Sudah tiga dekade sejak terakhir kali kami melihat cincin samar dan berdebu ini, dan ini adalah pertama kalinya kami melihatnya dalam inframerah,” kata Heidi Hammel, pakar sistem Neptunus dan ilmuwan interdisipliner untuk Webb, di situs web NASA, dilansir dari Digital Trends, Kamis (22/9/2022).

Neptunus terletak di tata surya luar, 30 kali lebih jauh dari matahari daripada Bumi, dan ditemukan oleh para astronom pada 1846. NASA mengatakan bahwa jarak Neptunus yang sangat jauh dari matahari kita berarti tengah hari di planet ini mirip dengan senja redup di Bumi.

Penampakan biru biasa planet ini, dalam gambar yang diambil oleh Voyager dan Teleskop Luar Angkasa Hubble, adalah hasil dari penyerapan cahaya merah dan inframerah oleh atmosfer metana Neptunus. Tetapi Near-Infrared Camera (NIRCam) Webb menangkap objek dalam kisaran inframerah-dekat dari 0,6 hingga 0,5 mikron, sehingga Neptunus tidak tampak biru bagi Webb.

Gambar yang diambil oleh teleskop Webb juga menunjukkan tujuh dari 14 bulan Neptunus yang diketahui, termasuk yang terbesar, Triton.

“Tertutup dalam kemilau beku nitrogen kental, Triton memantulkan rata-rata 70 persen sinar matahari yang mengenainya,” kata NASA tentang penampilannya yang cerah.

“Ini jauh mengungguli Neptunus dalam gambar ini karena atmosfer planet ini digelapkan oleh penyerapan metana pada panjang gelombang inframerah-dekat ini,” tambah NASA.

Baca juga: Sertifikat Kematian Ratu Elizabeth II Diterbitkan, Ungkap Penyebab dan Waktu Meninggal

 

Badan antariksa itu mencatat bahwa Triton mengorbit Neptunus dalam orbit mundur (retrograde) yang tidak biasa, perilaku yang menunjukkan bahwa ia pernah menjadi bagian dari Sabuk Kuiper-gerombolan baru, es, komet, dan planet kerdil di tata surya luar- sebelum secara gravitasi ditangkap Neptunus. Tim Webb berencana menggunakan teleskop luar angkasa untuk melakukan studi lebih lanjut tentang Neptunus di tahun mendatang.

Misi Webb adalah karya NASA, Badan Antariksa Eropa (ESA), dan Badan Antariksa Kanada (CSA), dan diluncurkan pada Desember 2021. Teleskop ini digunakan terutama untuk menjelajahi kedalaman alam semesta untuk petunjuk tentang bagaimana semuanya dimulai, sementara di saat yang sama mencari planet yang mirip dengan planet kita yang dapat mendukung kehidupan.

Tim juga mengambil kesempatan menggunakan teknologi teleskop yang kuat untuk menggambarkan planet-planet yang sudah dikenal lebih dekat ke rumah, seperti Neptunus dan Jupiter, menunjukkannya dengan cara yang belum pernah kita lihat sebelumnya.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...