Studi: Tingkat Stres pada Wanita Berada Pada Level Tertinggi 10 Tahun Terakhir Pasca Covid 19

Amastya
Minggu, 25 September 2022 | 10:48 WIB
Studi menyebutkan level stres pada wanita berada pada titik tertinggi dalam 10 tahun terakhir pasca Covid 19 /marhuna.com R24/tya Studi menyebutkan level stres pada wanita berada pada titik tertinggi dalam 10 tahun terakhir pasca Covid 19 /marhuna.com

RIAU24.COM - Sejak dunia dihantam oleh pandemi Covid 19, kita semua telah menghadapi sejumlah tantangan yang tidak kita duga akan kita atasi di era pra-Covid. Masa-masa yang penuh tantangan menguji kita dengan lebih dari satu cara.

Baca juga: Sssttt! China Diam-diam Lakukan Hal Tak Terduga Ini Pada Rusia

Banyak yang kehilangan pekerjaan, dipindahkan, dan kehilangan banyak uang karena dampak pandemi. Singkatnya, kita dapat mengatakan bahwa itu adalah waktu yang menegangkan bagi kita semua.

Sekarang, dalam salah satu studi terbesar tentang kesejahteraan wanita, telah ditemukan bahwa tingkat stres, kecemasan, kekhawatiran, kesedihan, dan kemarahan di antara wanita di seluruh dunia berada pada level tertinggi 10 tahun pada tahun 2021 pasca-pandemi.

Menurut Hologic Global Women's Health Index, yang melakukan survei tahunan untuk menyediakan data komprehensif dan tepat waktu secara global dari perspektif wanita tentang kesehatan dan kesejahteraan mereka, tingkat kekhawatiran, stres, dan kemarahan di antara wanita naik 3%, sementara kesedihan naik 6% pada tahun 2021 dibandingkan dengan tahun 2020.

Semua statistik tersebut merupakan rekor tertinggi sejak Indeks Kesehatan Wanita Global Hologic mulai melacak kesehatan emosional hampir satu dekade lalu.

Survei yang dilakukan di antara 66.000 wanita dari 122 negara juga melaporkan bahwa 43% responden mengatakan mereka mengalami beberapa bentuk kekhawatiran pada tahun 2021, 41% melaporkan merasa stres, 32% melaporkan merasa sedih, dan 26% melaporkan merasa marah.

“Kurangnya kemajuan dan, dalam beberapa kasus, momentum mundur membenarkan seruan yang lebih keras bagi para pemimpin dunia untuk berbuat lebih banyak bagi perempuan, yang kesejahteraannya menopang kesehatan keluarga, komunitas, masyarakat, dan ekonomi,” kata presiden Hologic dan CEO Steve MacMillan.

Kesenjangan gender dalam kesehatan emosional antara pria dan wanita juga telah melebar dalam setahun, karena 39% pria melaporkan merasa khawatir, 39% stres, 26% sedih, dan 21% marah.

Baca juga: Pemerintah India Selidiki Pengunduran Diri Massal di Amazon di Tengah Laporan PHK

“Banyak yang berkaitan dengan peran tradisional dalam hal pengasuhan dan tanggung jawab untuk memastikan bahwa anak-anak diberi makan dan merawat penyakit, bahkan di negara-negara dengan sumber daya tinggi,” kata Dr Elizabeth Fitelson, direktur program wanita di Universitas Columbia. departemen psikiatri.

“Banyak dari beban ini masih secara tidak proporsional menimpa perempuan selain harus bekerja dan memiliki banyak peran,” tambahnya.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...