Apakah Perubahan Iklim Dapat Memicu Badai? Simak Penjelasannya

Amastya
Senin, 26 September 2022 | 11:57 WIB
Badai Katrina saat pita luar badai menghantam Pantai Teluk sehari sebelum pendaratan /Reuters R24/tya Badai Katrina saat pita luar badai menghantam Pantai Teluk sehari sebelum pendaratan /Reuters

RIAU24.COM - Setelah awal musim yang relatif tenang, Badai Fiona menghantam Republik Dominika dan Puerto Riko, menyebabkan lebih dari 1 juta orang tanpa listrik dan air mengalir.

Baca juga: Suka Ngelawak, 4 Zodiak Ini Paling Humoris

Ribuan rumah dan bisnis kehilangan listrik setelah badai melanda pantai timur Kanada pada hari Sabtu (24/9/22).

Meskipun para ilmuwan belum menyimpulkan bahwa perilaku atau keparahan Fiona dipengaruhi oleh perubahan iklim, ada bukti kuat bahwa bencana badai ini semakin parah.

Apakah perubahan iklim mempengaruhi badai?

Ya, badai menjadi lebih basah, lebih berangin, dan umumnya lebih kuat sebagai akibat dari perubahan iklim. Selain itu, ada bukti bahwa perubahan iklim membuat badai bergerak lebih lambat, memungkinkan mereka membuang lebih banyak air di satu lokasi.

Perubahan iklim akan menyebabkan bumi menjadi jauh lebih panas jika bukan karena lautan.

Namun, selama 40 tahun terakhir, lautan telah menyerap 90% dari pemanasan yang disebabkan oleh emisi gas rumah kaca yang memerangkap panas.

Di dekat permukaan air, sebagian besar panas laut terkonsentrasi. Angin yang lebih kuat dan peningkatan keparahan badai dapat terjadi akibat panas tambahan ini.

Selain itu, kemampuan badai untuk menghasilkan lebih banyak curah hujan dapat meningkat karena perubahan iklim. Lingkungan yang lebih hangat dapat menyimpan lebih banyak uap air, sehingga uap air terakumulasi sampai awan terbentuk dan tetesan air hujan dilepaskan, mengirimkan hujan lebat.

Musim badai sedang berubah

Musim normal untuk badai berubah sebagai akibat dari perubahan iklim karena lebih banyak bulan dalam setahun menjadi ramah badai. Selain itu, badai membuat pendaratan di tempat-tempat yang sangat menyimpang dari norma sejarah.

Dengan lebih dari 120 dampak langsung sejak 1851, Florida telah mengalami pendaratan badai paling banyak di Amerika Serikat.

Namun, badai tertentu menjadi lebih intens dan membuat pendaratan lebih jauh ke utara daripada di masa lalu. Pergeseran kutub ini, menurut para ilmuwan, mungkin disebabkan oleh peningkatan suhu udara dan laut global.

Menurut ilmuwan atmosfer Universitas Negeri Florida, Allison Wing, kecenderungan ini mengkhawatirkan kota-kota dengan garis lintang menengah seperti New York, Boston, Beijing, dan Tokyo karena infrastruktur mereka tidak siap untuk badai semacam itu.

Namun, tidak pasti apakah perubahan iklim berdampak pada frekuensi badai.

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada bulan Desember di Nature Communications, satu kelompok ahli baru-baru ini mengklaim mendeteksi peningkatan frekuensi badai Atlantik Utara selama 150 tahun sebelumnya. Namun studi lebih lanjut sedang dilakukan.

Baca juga: 1 Desember: Fakta dan Peristiwa Tanggal Ini, Hari AIDS Internasional

Bagaimana badai terbentuk?

Air laut yang hangat dan udara lembab adalah dua komponen utama yang dibutuhkan untuk terciptanya badai. Air laut yang hangat menguap, melepaskan energi panas ke atmosfer. Akibatnya, angin badai menjadi lebih kuat. Tanpa itu, badai tidak bisa menjadi lebih kuat dan akhirnya akan mati.

Siklon, Topan, dan Badai, Apa bedanya?

Badai besar ini memiliki nama yang bervariasi berdasarkan di mana dan bagaimana mereka terbentuk, meskipun secara teoritis merupakan fenomena yang sama.

Ketika badai yang berkembang di atas Samudra Atlantik atau Pasifik Utara bagian tengah dan timur mencapai kecepatan angin setidaknya 74 mil per jam, badai tersebut disebut sebagai "badai" (119 kilometer per jam). Mereka disebut sebagai "badai tropis" sampai saat itu.

Topan di Asia Timur adalah nama yang diberikan untuk badai ganas dan berputar yang berkembang di Pasifik Barat Laut. Sementara, Siklon berkembang di Samudera Hindia dan Pasifik Selatan.

(***)

 


Informasi Anda Genggam


Loading...