Ribuan Warga Rusia Melarikan Diri ke Georgia di Tengah Pengumuman Mobilisasi Putin untuk Perang

Zuratul
Selasa, 27 September 2022 | 09:40 WIB
Ricuh Masyarakat Rusia dengan Pihak Aparat terkait Mobilisasi Wamil Perang oleh Putin (Dod. Medcom) R24/zura Ricuh Masyarakat Rusia dengan Pihak Aparat terkait Mobilisasi Wamil Perang oleh Putin (Dod. Medcom)

RIAU24.COM - Beberapa hari setelah pengumuman perintah Presiden Rusia Vladimir Putin untuk memobilisasi ribuan orang Rusia untuk konflik di Ukraina, warga Rusia sekarang menemukan jalan mereka ke Georgia untuk menghindari dipanggil untuk pertempuran yang tidak mereka dukung. 

Namun, tidak ada perhitungan yang jelas untuk menentukan berapa banyak orang Rusia yang telah meninggalkan negara itu. 

Baca juga: Tragis, Remaja 16 Tahun Tewas di Dekat Halte Bus di Yerusalem

Menurut media Rusia dan pejabat lokal, waktu tunggu yang diproyeksikan untuk memasuki Georgia pada satu titik pada hari Minggu adalah 48 jam, dan sekarang lebih dari 3.000 kendaraan berbaris untuk melintasi perbatasan. 

Statistik resmi menyatakan bahwa sampai sekarang, Tbilisi, ibukota Georgia, telah menyaksikan masuknya sekitar 40.000 orang Rusia.

Seperti mengutip dari Reuters, Dmitry Kuriliyunok, seorang tentara cadangan, mengatakan bahwa begitu mereka mengetahui tentang mobilisasi, mereka meninggalkan segalanya dan bergegas ke mobil, mengemudi dari Krasnodar ke Mineralnye Vody, di mana mereka, bersama istri dan putrinya, tiba di Tbilisi sehari kemudian.

Dia berkata, "Kami sepenuhnya menentang perang ini. Bagi kami, seperti bagi orang lain, ini menakutkan. Untuk mati dan membunuh orang lain, dan untuk apa? Kami tidak mengerti. Oleh karena itu, kami memutuskan untuk melarikan diri," lapor Reuters.

Tidak hanya sekarang, beberapa orang Rusia terbang ke negara-negara tetangga beberapa bulan atau hari sebelum pengumuman mobilisasi datang karena kecemasan mereka atas invasi Moskow ke Ukraina.

Baca juga: Pencopet di Sekitar Menara Eiffel Jadi Tantangan Berat Bagi Pihak Kepolisian Paris Sebelum Olimpiade 2024

Namun, masuknya pendatang baru ke Tbilisi menimbulkan risiko menyalakan kembali sentimen anti-Rusia yang membara di antara penduduk lokal Georgia. 

Di Tbilisi, beberapa toko, museum, dan properti infrastruktur lainnya diplester dengan bendera Ukraina. Penduduk setempat menuntut orang Rusia kembali ke rumah karena mereka percaya semuanya normal bagi mereka, tetapi sekarang karena mereka dipaksa untuk terlibat dalam perang, mereka sekarang memprotes.

Penyeberangan perbatasan dengan Kazakhstan, Finlandia, dan Mongolia juga telah melaporkan migrasi serupa dengan yang terjadi di perbatasan Rusia-Georgia. 

Saat ini, tidak ada kursi yang tersedia pada penerbangan yang berangkat dari Moskow, atau jika ada, harga tiketnya sangat mahal.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...