Apa Itu Khosta-2? Virus Baru Mirip Covid 19 yang Kebal Vaksin Buat Panik Komunitas Ilmiah

Amastya
Selasa, 27 September 2022 | 10:02 WIB
Berikut penjelasan mengenai Khosta-2, virus baru yang ditemukan di Rusia mirip Covid 19 yang kebal vaksin /net R24/tya Berikut penjelasan mengenai Khosta-2, virus baru yang ditemukan di Rusia mirip Covid 19 yang kebal vaksin /net

RIAU24.COM - Sebuah tim peneliti Amerika telah mengidentifikasi varian baru virus corona pada kelelawar Rusia yang mampu menginfeksi manusia.

Baca juga: 3 Zodiak Ini Punya Kesabaran Tiada Batas, Pribadinya Juga Tegar

Mereka telah menyuarakan keprihatinan bahwa virus yang disebut Khosta-2 ‘mungkin’ benar-benar resisten atau kebal terhadap semua vaksinasi virus corona yang sekarang ada di pasaran dan hanya menunggu untuk berpindah dari kelelawar ke manusia.

Penelitian tim telah diterbitkan dalam jurnal PLoS Pathogens. Berikut semua yang diketahui tentang virus berbahaya ini:

Apa itu Khosta-2?

Patogen diklasifikasikan sebagai sarbecovirus, anggota keluarga coronavirus. Namun, tidak ada yang diketahui tentang itu selain fakta bahwa virus ini berhubungan dengan SARS-CoV-2, jenis yang menyebabkan Covid 19.

Kapan dan di mana virus itu ditemukan?

Menurut Daily Mail, Khosta-2 ditemukan dalam sampel kelelawar yang diambil dari Taman Nasional Sochi antara Maret dan Oktober 2020, yaitu sekitar waktu yang sama ketika dunia panik atas SARS-CoV-2. Namun, pemerintah Rusia mengakui kehadirannya baru-baru ini di bulan Mei.

Apakah berbahaya bagi manusia?

Menurut Dr Stephanie Seifert dan rekan-rekannya, Khosta-2 adalah virus zoonosis, yang berarti dapat menempel pada sel manusia dengan mudah dengan cara yang sama seperti virus Covid.

Bagaimana virus menginfeksi kita?

Menurut tes, Khosta-2 mampu menginfeksi sel manusia dengan cara yang sangat mirip dengan virus SARS-CoV-2 yang menyebabkan Covid-19.

Virus menempel pada enzim pintu masuk ACE-2, yang terletak di permukaan sel manusia, dengan mengaitkan protein seperti paku di permukaannya.

Apakah ada vaksin yang tersedia untuk memeranginya?

Daily Mail melaporkan bahwa tim peneliti dari Washington State University menguji virus untuk mempelajari lebih lanjut tentangnya. Mereka menemukan bahwa patogen itu kebal terhadap vaksin virus corona yang dimiliki di pasaran saat ini.

Virus ini ditemukan menjadi benar-benar resisten dan kebal terhadap Bebtelovimab, obat antibodi yang dibuat oleh Eli Lilly.

Pengujian laboratorium juga mengungkapkan bahwa virus ini juga tampaknya kebal terhadap dua dosis vaksinasi oleh Moderna dan Pfizer.

Jadi bagaimana kita melawannya?

Meskipun cara menginfeksinya mirip dengan SARS-CoV-2, Koshta tidak seefisien itu.

Para ilmuwan percaya bahwa masih mungkin virus itu dapat dilawan dengan menggunakan kekebalan alami dari Covid 19 atau bahkan mungkin perlindungan yang diperoleh dengan vaksinasi.

Baca juga: 30 November: Fakta dan Peristiwa Tanggal Ini, Hari Peringatan Untuk Semua Korban Perang Kimia

Mengacu pada SARS-CoV-2 yang juga diklasifikasikan sebagai sarbecovirus, mereka mengatakan itu berada di balik pandemi global terbesar dalam sejarah modern dan bahwa vaksin virus corona universal sangat dibutuhkan pada saat  zoonosis sarbecoviruses telah menyebabkan munculnya virus manusia yang sangat patogen.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...