India Tegas Terorisme! Luncurkan Serangan Terselubung ke Pakistan dan China 

Zuratul
Rabu, 28 September 2022 | 08:20 WIB
PM India (Twitter) R24/zura PM India (Twitter)

RIAU24.COM - Dalam pesan yang kuat tentang terorisme, menteri luar negeri India S Jaishankar mengatakan pada hari Sabtu bahwa tidak ada retorika, betapapun sok sucinya, yang dapat menutupi noda darah. 

Dia lebih lanjut menegaskan bahwa negara-negara yang membela teroris yang diproklamirkan di PBB tidak memajukan kepentingan atau reputasi mereka sendiri, sebuah sinyal bagi China dan Pakistan.

Baca juga: Sosok Alqam dan Aksi Balasannya yang Mematikan Terhadap Pemukim Israel di Tepi Barat

Dalam pidatonya di sesi Majelis Umum PBB tingkat tinggi di sini, Jaishankar mengatakan mereka yang mempolitisasi rezim Sanksi 1267 DK PBB, kadang-kadang bahkan sampai sebatas membela teroris yang diproklamirkan, melakukannya dengan risiko mereka sendiri.

“Setelah menanggung beban terorisme lintas batas selama beberapa dekade, India dengan tegas menganjurkan pendekatan 'tanpa toleransi'. Dalam pandangan kami, tidak ada pembenaran untuk setiap tindakan terorisme, terlepas dari motivasinya. Dan tidak ada retorika, betapapun sucinya, yang bisa menutupi noda darah,” katanya.

“PBB menanggapi terorisme dengan memberikan sanksi kepada para pelakunya. Mereka yang mempolitisasi rezim Sanksi 1267 DK PBB, kadang-kadang bahkan sampai membela teroris yang diproklamirkan, melakukannya dengan risiko mereka sendiri. Percayalah, mereka tidak memajukan kepentingan mereka sendiri atau bahkan reputasi mereka, ”katanya.

Ini adalah serangan yang kuat, meskipun terselubung terhadap Pakistan dan sekutunya di segala cuaca, China, yang dalam beberapa kesempatan telah memblokir tawaran dan proposal oleh India dan sekutunya untuk menunjuk teroris yang berbasis di Pakistan di bawah rezim sanksi 1267 Dewan Keamanan PBB.

Baca juga: Rishi Sunak Pecat Ketua Partai Konservatif Atas Kasus Pajak

Tawaran oleh India, AS dan sekutu barat lainnya untuk memasukkan teroris yang berbasis di Pakistan di bawah rezim sanksi Dewan Keamanan telah diblokir dan ditunda dalam berbagai kesempatan oleh sekutu Islamabad dan anggota tetap pemegang hak veto, China di Dewan 15 negara. .

Bulan ini, China telah menunda proposal yang diajukan di PBB oleh AS dan didukung bersama oleh India untuk menunjuk teroris Lashkar-e-Taiba Sajid Mir, yang dicari karena keterlibatannya dalam serangan teroris Mumbai 26/11, sebagai seorang teroris global.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...