Ranjau Darat dan Bom Curah Menjadi Ancaman Mematikan di Suriah

Devi
Rabu, 28 September 2022 | 09:51 WIB
Ranjau Darat dan Bom Curah Menjadi Ancaman Mematikan di Suriah R24/dev Ranjau Darat dan Bom Curah Menjadi Ancaman Mematikan di Suriah

RIAU24.COM - Bassam al-Mustafa berpikir bahwa dia akhirnya menemukan keluarganya sebuah bangunan yang bisa mereka sebut rumah, setelah bertahun-tahun berusaha melarikan diri dari perang Suriah. Rumah di Binnish, di pedesaan provinsi Idlib, belum selesai, tetapi masih akan lebih baik daripada tinggal di tenda di sebuah kamp untuk orang-orang terlantar.

Sebaliknya, dalam tragedi yang kejam, sebuah ledakan di rumah keluarga al-Mustafa yang baru saja mulai disebut rumah menewaskan empat anaknya pada 5 September.

Al-Mustafa mengatakan ledakan itu adalah hasil dari persenjataan yang tidak meledak yang tertinggal di rumah itu, masalah yang terus berlanjut bagi warga Suriah bahkan ketika keadaan relatif tenang terus berlanjut di garis depan antara pemerintah dan pasukan oposisi di barat laut negara itu.

“Saya pikir putra saya Ahmed penasaran dan ingin melihat apa yang ada di dalam ruangan terkunci di lantai dua gedung itu,” kata al-Mustafa kepada Al Jazeera. "Dia membuka kunci pintu dan bermain dengan persenjataan yang tidak meledak dengan saudara-saudaranya, dan mereka terbunuh."

Al-Mustafa mengatakan dia tidak bisa mengerti mengapa bahan peledak tertinggal di rumah.

Baca juga: Sssttt! China Diam-diam Lakukan Hal Tak Terduga Ini Pada Rusia

“Bagaimana bahan peledak bisa dimasukkan ke dalam bangunan tempat tinggal? Atau di daerah perkotaan sama sekali?”

Warga sipil di Suriah, khususnya di barat laut yang dikuasai oposisi, terus tewas sebagai akibat dari pertempuran sengit yang terjadi di wilayah tersebut sejak perang di Suriah dimulai pada 2011.

Ranjau darat, bersama dengan persenjataan lain yang belum meledak dari ribuan peluru, misil, dan bom yang dijatuhkan pasukan pemerintah dan sekutu Rusia mereka , mengotori wilayah yang dikuasai oposisi.

Bom waktu yang berdetak ini merupakan ancaman besar bagi kehidupan manusia.

Selain ledakan yang merenggut nyawa anak-anak al-Mustafa, insiden awal bulan ini menewaskan sedikitnya tujuh anak di Idlib dan Homs, menurut PBB.

Tim beroperasi di seluruh wilayah yang dikuasai oposisi untuk mencoba dan menghilangkan bahaya yang ditinggalkan oleh pertempuran tetapi tidak dapat menghilangkan sejumlah besar bahaya yang terus merenggut nyawa warga sipil.

Pada tahun 2016, Pertahanan Sipil Suriah, juga dikenal sebagai White Helmets , membentuk tim khusus untuk melepaskan persenjataan yang tidak meledak dengan aman. Selain mengeluarkan persenjataan, kegiatan tim termasuk mensurvei area berbahaya dan menyebarkan program kesadaran.

Muhammad Sami al-Muhammad dari Pertahanan Sipil mengatakan kepada Al Jazeera bahwa organisasi tersebut sekarang memiliki enam tim di seluruh barat laut Suriah yang mengkhususkan diri dalam pemindahan persenjataan yang tidak meledak. Mereka berhasil menyingkirkan 21.000 sisa munisi tandan.

Pekerjaannya tidak mudah – empat sukarelawan yang bekerja dengan organisasi itu tewas ketika mencoba melucuti bom.

“Selama setahun terakhir, Pertahanan Sipil Suriah mendokumentasikan penggunaan 60 jenis bahan peledak yang digunakan untuk membunuh warga sipil, termasuk 11 jenis bom curah, yang dilarang secara internasional,” kata al-Muhammad. “Dari awal tahun ini hingga Agustus, Pertahanan Sipil Suriah melakukan lebih dari 780 survei di lebih dari 260 daerah yang terkontaminasi bahan peledak dan memindahkan 524 buah bahan peledak.”

Baca juga: Pemerintah India Selidiki Pengunduran Diri Massal di Amazon di Tengah Laporan PHK



Banyaknya persenjataan yang tidak meledak di Suriah, termasuk ranjau darat, berarti bahwa negara tersebut memiliki jumlah korban tahunan tertinggi dari munisi tandan di dunia.

Kampanye Internasional untuk Melarang Ranjau Darat (ICBL), sebuah kelompok yang berkampanye untuk menekan masyarakat internasional untuk melarang munisi tandan serta ranjau darat, mengatakan ( PDF ) bahan peledak telah digunakan di hampir semua provinsi negara itu sejak 2012, meskipun ada penurunan digunakan sejak tahun 2017.

Tetapi penurunan penggunaan munisi tandan tidak berarti bahaya telah hilang, karena munisi yang tidak meledak dapat menyebabkan kerusakan lama setelah ditembakkan dan dilupakan, seperti halnya ranjau darat.

Pada tahun 2021, menurut data ICBL, korban ranjau darat menurun dari 147 tahun sebelumnya menjadi 37. Namun, itu masih merupakan jumlah tertinggi di dunia.

Terlepas dari upaya terbaik dari kelompok-kelompok seperti Pertahanan Sipil Suriah, lebih banyak korban akan datang.

Persenjataan yang tidak meledak, apakah itu ranjau darat, munisi tandan atau apa pun, terus mengotori rumah-rumah penduduk, lahan pertanian dan taman bermain di Suriah – tetap menjadi ancaman selama bertahun-tahun dan dekade mendatang, bahkan jika perang berakhir.  ***


Informasi Anda Genggam


Loading...