Bencana Feri Bangladesh: Over Kapasitas Sebabkan 66 Orang Tewas Tenggelam

Devi
Rabu, 28 September 2022 | 10:09 WIB
Kerabat korban yang tewas dalam tragedi perahu di Sungai Karotoya [Firoz Al Sabah/AFP] R24/dev Kerabat korban yang tewas dalam tragedi perahu di Sungai Karotoya [Firoz Al Sabah/AFP]

RIAU24.COM - Pihak berwenang di Bangladesh menyalahkan kepadatan penduduk atas tenggelamnya sebuah feri yang telah menewaskan sedikitnya 66 orang, dengan banyak penumpang masih hilang dua hari setelah bencana.

Sedikitnya 15 orang lagi masih belum ditemukan, kata Dipankar Roy, seorang pejabat senior pemerintah di distrik Panchagarh utara, tempat perahu itu terbalik pada Minggu.

Sebuah komite beranggotakan lima orang sedang menyelidiki kecelakaan itu, dengan laporan awal menunjukkan kapal itu membawa hampir tiga kali kapasitasnya, kata Jahurul Islam, kepala administrator Panchagarh.

"Penyelam sedang mencari lebih banyak mayat karena beberapa masih hilang," katanya.

Baca juga: Sssttt! China Diam-diam Lakukan Hal Tak Terduga Ini Pada Rusia

Perahu kecil yang penuh dengan umat Hindu dalam perjalanan ke kuil populer terbalik di Sungai Karatoya saat para penonton menyaksikan dengan ngeri dari pantai dekat kota Boda di Panchagarh.

Polisi mengatakan bahwa sementara beberapa penumpang berhasil berenang ke pantai atau diselamatkan, sekitar 10 orang masih hilang. Penumpang mengatakan lebih dari 80 orang berada di dalamnya.

Kepala polisi Boda Sujay Kumar Roy mengatakan petugas penyelamat, termasuk petugas pemadam kebakaran, penyelam angkatan laut dan penduduk desa, sedang mencari bermil-mil di hilir sungai.

Penonton dan kerabat yang hilang berkumpul di sepanjang tepi sungai saat tim penyelamat mencari mayat, kata saksi.

“Saya hanya ingin melihat wajah ibu saya,” kata Deepak Chandra Roy sambil menangis sambil mencari ibunya.

“Tiga wanita dari keluarga saya hilang sejak kapal terbalik,” kata salah satu kerabat yang putus asa, Bikash Chandra. “Kami menemukan satu di pagi hari sekitar jam 10 pagi, yang diselamatkan lebih awal. Tapi saya belum bisa menemukan dua lainnya.”

Baca juga: Pemerintah India Selidiki Pengunduran Diri Massal di Amazon di Tengah Laporan PHK

Korban tewas adalah yang terburuk untuk bencana maritim di negara itu sejak 2015, ketika sedikitnya 78 orang tewas setelah feri yang penuh sesak bertabrakan dengan kapal kargo di sungai barat ibukota, Dhaka.

Puluhan orang meninggal setiap tahun dalam kecelakaan feri di Bangladesh, negara dataran rendah yang memiliki jalur air pedalaman yang luas dan standar keselamatan yang lemah.Sedikitny a 26 orang tewas pada Mei setelah speedboat yang penuh sesak bertabrakan dengan kapal curah bermuatan pasir dan tenggelam di Sungai Padma.

Desember lalu, sekitar 40 orang tewas ketika feri tiga lantai yang dikemas terbakar di Bangladesh selatan. Sebuah feri tenggelam di Dhaka pada Juni 2020 setelah bertabrakan dengan kapal lain, menewaskan sedikitnya 32 orang. 

Sementara itu, pada 2015, sedikitnya 78 orang tewas ketika sebuah kapal yang penuh sesak bertabrakan dengan sebuah kapal kargo di sungai sebelah barat ibu kota. ***


Informasi Anda Genggam


Loading...