'Mayat di Mana-mana': Korban Selamat Menceritakan Bencana Kapal Lebanon

Devi
Kamis, 29 September 2022 | 12:34 WIB
'Mayat di Mana-mana': Korban Selamat Menceritakan Bencana Kapal Lebanon R24/dev 'Mayat di Mana-mana': Korban Selamat Menceritakan Bencana Kapal Lebanon

RIAU24.COM - Berbicara dari ranjang rumah sakit, masih shock, Ibrahim Mansour, salah satu dari 20 orang yang selamat dari salah satu bencana kapal paling mematikan di Mediterania Timur , mengatakan dia tidak bisa memaafkan dirinya sendiri karena tidak menyelamatkan orang lain.

Lebih dari 150 orang berada di kapal kecil yang berlayar dari Lebanon yang dilanda krisis pada Rabu pagi, dengan harapan mencapai Italia untuk kehidupan yang lebih baik. Mereka yang berada di kapal sebagian besar orang Lebanon, Suriah dan Palestina, dan termasuk anak-anak dan orang tua, menurut PBB.

Empat jam setelah kapal berlayar, mesin berhenti. Mansour, 29, menceritakan kepada Al Jazeera bahwa orang-orang di kapal memanggil penyelundup di pantai, tetapi dia berkata: “Jika Anda kembali, kami akan menembak Anda. Kami juga menelepon 112 untuk mencari bantuan dari otoritas Lebanon, tetapi tidak ada bantuan yang datang.”

Karena gelombang tinggi, kapal kehilangan kendali dan terbalik di pelabuhan Tartous di Suriah, sekitar 50 km (30 mil) utara Tripoli di Lebanon.

Baca juga: Tragis, Remaja 16 Tahun Tewas di Dekat Halte Bus di Yerusalem

Dalam beberapa saat, 100 orang tewas, kata Mansour. Dia melihat "mayat di mana-mana".

Mereka yang selamat berpegangan pada perahu yang terbalik.

“Saya menangis sepanjang waktu; Aku shock. Saya melihat tubuh dan gambar yang mengerikan. Hati saya, ”kata Mansour. “Saya mencoba membantu anak-anak dan pria lain; Saya mencoba untuk menjaga semangat mereka tetap hidup, tetapi saya tidak bisa. Ini menyakitkan saya, terutama karena anak yang memegang saya sebelum saya kehilangan dia. Mereka mengatakan kepada saya bahwa dia meninggal.”

Mansour akhirnya berenang ke pantai Suriah, mencapai pantai pada Kamis malam.

Media pemerintah Suriah melaporkan bahwa 97 orang tewas, 20 orang telah diselamatkan dan lainnya masih hilang.

Di antara yang tewas adalah 24 anak-anak dan 31 wanita, menurut Menteri Transportasi Lebanon Ali Hamie.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, sekretaris jenderal Komisi Bantuan Tinggi Lebanon, Mohammad Khair, mengatakan bahwa lima warga Lebanon dan delapan warga Palestina, yang berada di kapal, masih dirawat di Rumah Sakit al-Basel di kota Tartous Suriah dan akan kembali. segera ke Libanon.

Tentara Lebanon mengatakan telah menangkap seorang pria yang diyakini berada di balik "operasi penyelundupan" yang dicurigai ke Italia.

Bencana tersebut menyoroti kemiskinan yang melumpuhkan dan keputusasaan yang meningkat yang telah memaksa banyak orang di Lebanon, termasuk Mansour, untuk mencoba menyeberangi Laut Tengah yang berbahaya, dengan harapan mencapai Eropa.

Lebanon, negara yang menampung lebih dari satu juta pengungsi dari perang Suriah, sejak 2019 telah terperosok dalam krisis keuangan yang dicap oleh Bank Dunia sebagai salah satu yang terburuk di zaman modern.

Sejak tahun 2020, Libanon telah melihat lonjakan jumlah warga Libanon, yang telah bergabung dengan pengungsi Palestina dan Suriah dalam mencoba perjalanan perahu yang berbahaya untuk mencari kehidupan yang lebih baik.

Zeina Khodr dari Al Jazeera, melaporkan dari Tripoli, mengatakan bahwa “menurut Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR), sekitar 3.500 orang berusaha melakukan perjalanan tahun ini sendirian, tetapi sumber keamanan memberi tahu kami bahwa itu adalah angka konservatif”.

Baca juga: Pencopet di Sekitar Menara Eiffel Jadi Tantangan Berat Bagi Pihak Kepolisian Paris Sebelum Olimpiade 2024

Banyak di kapal adalah pengungsi Palestina, yang, sejak Nakba pada tahun 1948 (ketika ratusan ribu orang Palestina secara etnis dibersihkan dari rumah mereka oleh milisi Zionis), telah tinggal di seluruh Lebanon di kamp-kamp darurat yang penuh sesak dan tidak memiliki infrastruktur dasar. Pengungsi Palestina yang tinggal di Lebanon tidak memiliki hak dasar; mereka ditolak kewarganegaraannya dan tidak memiliki akses ke perawatan kesehatan atau pendidikan.

Tamara Alrifai, juru bicara Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA), mengatakan kepada Al Jazeera bahwa ada sekitar 25-30 pengungsi Palestina di kapal yang terbalik. Kebanyakan dari mereka berasal dari kamp pengungsi Nahr al-Bared, “sebuah kamp yang sangat hancur sekitar 15 tahun yang lalu dalam salah satu putaran kekerasan di Lebanon.”

“Situasi pengungsi Palestina di Lebanon mencapai tingkat putus asa, sehingga mereka bersedia mempertaruhkan hidup mereka di sepanjang rute berbahaya ini jika ada harapan di sisi lain,” kata Alrifai. "Sisi lain selalu terlihat lebih baik daripada apa yang banyak dari mereka gambarkan sebagai neraka."

“[Pengungsi Palestina di Lebanon [adalah] terpinggirkan, kehilangan haknya, dilarang memiliki properti, dilarang berprofesi. Runtuhnya ekonomi dan keuangan Lebanon, khususnya tahun lalu, telah memukul yang paling rentan pertama [termasuk pengungsi Palestina].”

Alrifai mengatakan di antara kelompok migran Palestina, dua di antaranya adalah anak sekolah UNRWA.

“Ini adalah orang-orang yang kita kenal, ini adalah orang-orang muda yang bersekolah, yang memiliki pendidikan, yang ingin pergi ke sisi lain, dan mencari kehidupan yang lebih baik untuk mereka dan untuk anak-anak mereka. Ini benar-benar tragis dan rekan-rekan saya di UNRWA ngeri mendengar berita itu.

“Tidak ada yang mau jadi pengungsi. Tidak ada yang ingin menjalani kehidupan yang memalukan seperti pengungsi Palestina yang tinggal di banyak kamp ini,” kata Alrifai.

Khodr, koresponden Al Jazeera yang melaporkan dari Lebanon utara, mengatakan banyak keluarga masih menunggu untuk menerima jenazah kerabat mereka.

“Beberapa telah diidentifikasi dan dibawa kembali untuk dimakamkan,” katanya. “Yang lain masih di Suriah menunggu hasil tes DNA. Sampai mereka diterima, tidak akan diketahui berapa banyak atau siapa yang masih hilang di laut.”

“Pengungsi Lebanon dan Palestina [yang selamat] tiba di rumah, tetapi pengungsi Suriah belum kembali. Tidak memiliki tubuh mereka. Keluarga mereka yang lolos dari pemerintahan Presiden Bashar al-Assad akan takut melintasi perbatasan untuk mengidentifikasi orang yang mereka cintai.”


Informasi Anda Genggam


Loading...