Putin Menandatangani Dekrit 'Kemerdekaan' Untuk Zaporizhia, Kherson 

Zuratul
Jumat, 30 September 2022 | 09:02 WIB
Potret Vladimir Putin (DOk. CNN Indonesia) R24/zura Potret Vladimir Putin (DOk. CNN Indonesia)

RIAU24.COM - Presiden Rusia Vladimir Putin telah mendeklarasikan 'kemerdekaan' wilayah Ukraina Zaporizhia dan Kherson saat Rusia bersiap untuk secara resmi memproklamirkan pencaplokan wilayah Ukraina dalam eskalasi besar invasi tujuh bulannya.

"Saya memerintahkan pengakuan kedaulatan dan kemerdekaan negara" Zaporizhia dan Kherson di Ukraina selatan, kata Putin dalam dekrit presiden yang dikeluarkan Kamis malam.

Baca juga: Tragis, Remaja 16 Tahun Tewas di Dekat Halte Bus di Yerusalem

Seperti mengutip Aljazeera,kedua wilayah tersebut akan dimasukkan ke dalam Rusia bersama dengan republik yang memproklamirkan diri Donetsk dan Luhansk pada upacara mewah di Kremlin pada hari Jumat setelah referendum yang diselenggarakan dengan tergesa-gesa di wilayah yang diduduki Rusia, yang mengklaim mayoritas hingga 99 persen dan mendukung bergabung dengan Rusia. Putin mengakui 'kemerdekaan' Donetsk dan Luhansk pada Februari.

Upacara - delapan tahun setelah Rusia merebut Krimea dari Ukraina setelah invasi dan pemungutan suara serupa - akan berlangsung pada pukul 3 sore waktu setempat (12:00 GMT) di Aula St George di Istana Grand Kremlin, di mana plakat marmer diukir dengan emas memperingati pahlawan militer Rusia.

Dalam bahasa yang sangat kuat, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan kepada wartawan di New York City bahwa pencaplokan Rusia akan melanggar Piagam PBB dan "tidak memiliki nilai hukum".

Dia menggambarkan langkah itu sebagai “eskalasi berbahaya” dari konflik yang dimulai pada 24 Februari yang “tidak memiliki tempat di dunia modern.”

“ Tidak harus diterima ,” katanya.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy telah mengadakan pertemuan darurat pada hari Jumat di Dewan Keamanan dan Pertahanan Nasionalnya.

Kyiv sebelumnya menolak rencana itu sebagai "pertunjukan aneh Kremlin", dengan mengatakan satu-satunya tanggapan yang tepat dari Barat adalah menjatuhkan sanksi baru dan memasok pasukan Ukraina dengan lebih banyak senjata.

Ukraina memulai serangan balasan besar bulan ini yang telah mendorong Rusia keluar dari wilayah timur laut Kharkiv. Itu juga membuat kemajuan di selatan dan berada di ambang pintu Lyman di wilayah Donetsk.

Rusia hanya menguasai sekitar 60 persen Donetsk dan 70 persen Zaporizhia, tempat pertempuran berkecamuk di dekat pembangkit nuklir terbesar di Eropa.

Aneksasi yang tiba-tiba berarti garis depan sekarang akan melewati wilayah yang diklaim Rusia sebagai miliknya, dan yang menurut Putin siap dipertahankan dengan senjata nuklir jika perlu.

Baca juga: Pencopet di Sekitar Menara Eiffel Jadi Tantangan Berat Bagi Pihak Kepolisian Paris Sebelum Olimpiade 2024

Putin pekan lalu mendeklarasikan mobilisasi pasukan cadangan, sebuah langkah yang telah menyebabkan antrian besar di perbatasan Rusia ketika ribuan pria usia pertempuran mencoba melarikan diri dari negara itu. 

Bahkan sekutu Kremlin yang setia telah mengkritik sifat kacau pemanggilan itu, dan Putin sendiri mengakui pada hari Kamis bahwa “ semua kesalahan harus diperbaiki ”.

Para pemimpin yang diangkat Kremlin dari empat wilayah Ukraina, dan pejabat mereka, telah berkumpul di ibu kota Rusia untuk upacara tersebut.

"Kemenangan adalah milik kita. Kami adalah Rusia,” Kirill Stremousov, seorang pejabat dari wilayah Kherson, menyatakan dalam video dirinya di sebelah Lapangan Merah.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan bahwa Putin akan menyampaikan pidato utama pada hari Jumat, tetapi tidak mengatakan apakah presiden akan menghadiri konser yang diadakan di alun-alun, di mana layar video raksasa telah dipasang, dan papan reklame mengumumkan nama-nama wilayah: 'Donetsk, Luhansk, Zaporizhia, Kherson – Rusia!'.

Putin dijadwalkan berpidato di depan parlemen secara terpisah pada tahap selanjutnya, membuka jalan bagi parlemen untuk meratifikasi proses pencaplokan pada atau sebelum 7 Oktober, ketika ia menandai ulang tahunnya yang ke-70.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...