Studi: Olahraga Beban Berat Dapat Menurunkan Risiko Kematian Dini

Amastya
Jumat, 30 September 2022 | 09:57 WIB
Studi menemukan bahwa olahraga beban berat dapat menurunkan risiko kematian dini /net R24/tya Studi menemukan bahwa olahraga beban berat dapat menurunkan risiko kematian dini /net

RIAU24.COM - Salah satu studi terbesar dari jenisnya yang diterbitkan dalam British Journal of Sports Medicine telah menunjukkan bahwa olahraga teratur dengan beban dapat menurunkan risiko kematian dini.

Baca juga: Jangan Sampai Terlewat, Penuhi 6 Nutrisi yang Dibutuhkan Tubuh agar Tetap Sehat

Penelitian ini menemukan bahwa mereka yang melakukan angkat besi 'reguler' memiliki risiko 14 persen lebih rendah sementara mereka yang memenuhi tingkat aktivitas aerobik memiliki risiko kematian dini 32 persen lebih rendah.

Studi ini juga menambahkan bahwa orang dewasa yang melaporkan memenuhi pedoman aktivitas aerobik dan angkat besi setidaknya satu atau dua kali setiap minggu ditemukan memiliki risiko kematian dini 41 persen hingga 47 persen lebih rendah.

Untuk sampai pada angka-angka tersebut, Institut Kanker Nasional AS di Rockville, Maryland memeriksa data penelitian dari hampir 100.000 orang dewasa AS yang mengambil bagian dalam penelitian ini, yang tersebar selama lebih dari sembilan tahun.

Dilaporkan, penelitian ini membawa peserta yang memiliki usia rata-rata 71 tahun dan bertanya kepada mereka tentang jenis rejimen olahraga yang mereka ikuti.

Sementara 23 persen melaporkan telah terlibat dalam angkat besi, 16 persen mengatakan mereka menggunakan beban setidaknya satu kali hingga enam kali seminggu.

Selama 9,6 tahun berikutnya dari penelitian ini, lebih dari 28.447 kematian dilaporkan dengan para peneliti mengamati bahwa peserta yang melakukan angkat besi memiliki risiko kematian semua penyebab 9 persen lebih rendah

Para peneliti menyatakan bahwa menggunakan beban dalam latihan dapat membuat tubuh lebih ramping karena massa tanpa lemak total secara independen dikaitkan dengan risiko kematian dini yang lebih rendah.

Baca juga: 3 Jenis Susu Formula, Bebelac Menjadi Favorit

"Temuan kami bahwa risiko kematian tampaknya paling rendah bagi mereka yang berpartisipasi dalam kedua jenis olahraga memberikan dukungan kuat untuk rekomendasi saat ini untuk terlibat dalam kegiatan aerobik dan penguatan otot," kata para penulis studi.

Kesimpulannya, orang dewasa didesak untuk melakukan 150 menit latihan intensitas sedang seminggu atau 75 menit latihan intensitas kuat.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...