Masuk Era Baru! India Luncurkan Layanan 5G di Negaranya

Amastya
Minggu, 02 Oktober 2022 | 11:52 WIB
India akan memasuki era baru, luncurkan layanan 5G dinegaranya /Reuters R24/tya India akan memasuki era baru, luncurkan layanan 5G dinegaranya /Reuters

RIAU24.COM India secara resmi meluncurkan layanan telekomunikasi 5G pada Sabtu, sebuah langkah kunci dalam tujuan pemerintah untuk mencapai ekonomi digital senilai US$1 triliun (S$1,43 triliun) pada FY2026.

Baca juga: Sssttt! China Diam-diam Lakukan Hal Tak Terduga Ini Pada Rusia

Meluncurkan layanan di Kongres Seluler India ke-6 di Delhi, Perdana Menteri, Narendra Modi menggambarkannya sebagai ‘ketukan di pintu era baru’ dan ‘awal dari peluang tak terbatas’.

5G, standar generasi kelima untuk jaringan seluler, mendukung Internet nirkabel berkecepatan sangat tinggi, memungkinkan adopsi yang lebih luas dari teknologi yang muncul seperti gudang otomatis, pengiriman drone, dan perawatan kesehatan yang digerakkan oleh robotika.

Salah satu kasus penggunaan 5G yang ditunjukkan pada peluncuran tersebut melibatkan pemantauan real-time dari lokasi konstruksi terowongan Delhi Metro dari jarak jauh dalam 3D, yang dapat meningkatkan keselamatan pekerja.

Layanan 5G untuk umum akan digulirkan secara bertahap di 13 kota utama seperti Delhi, Mumbai, Kolkata dan Chennai berada di urutan pertama dalam daftar dan diharapkan memiliki akses ke teknologi ini pada akhir tahun ini.

Jio, operator jaringan seluler terbesar di India dengan lebih dari 426 juta pelanggan, mengatakan akan mencakup setiap kota di India dengan layanan 5G-nya pada Desember 2023. Airtel, operator lain, berharap untuk melakukannya pada Maret 2024.

Langganan 5G di India, pasar smartphone terbesar kedua di dunia setelah China, dapat mencapai 500 juta pengguna pada akhir 2027, kata penyedia solusi telekomunikasi Ericsson dalam sebuah laporan yang dirilis pada Juni. Ini akan mewakili hampir 40 persen dari langganan seluler negara itu.

Pemerintah mengatakan akan menginvestasikan hampir US$ 30 miliar untuk memastikan aksesibilitas jaringan jarak jauh untuk layanan 4G dan 5G di seluruh negeri.

Tetapi peluncuran layanan 5G yang meluas menghadapi rintangan seperti infrastruktur telekomunikasi yang tidak memadai dan penetrasi handset 5G yang rendah.

Persyaratan utama untuk layanan 5G yang efisien, misalnya, adalah ‘fiberisasi’ tingkat tinggi, yang melibatkan menghubungkan menara telekomunikasi melalui kabel serat optik.

“Hanya sekitar 33 persen dari menara semacam itu di India yang sekarang diberi serat, yang menunjukkan bahwa layanan 5G dapat disediakan untuk kota-kota besar sampai serat mencapai dua kali lipat jumlah menara itu", kata Prasanto K. Roy selaku konsultan kebijakan publik yang berbasis di Delhi.

Pemerintah bertujuan untuk mem-fiberisasi 70 persen menara pada 2024-25, yang akan membutuhkan sekitar 2,2 triliun rupee (S$ 38,6 miliar). 2,5 triliun rupee lainnya akan dibutuhkan untuk mendirikan 1,5 juta menara dalam empat tahun ke depan, menurut perkiraan industri.

"Perusahaan telekomunikasi telah berjuang dengan kepadatan menara yang memadai bahkan untuk 4G, tetapi 5G membutuhkan kepadatan menara yang jauh lebih tinggi - meningkatkan investasi di muka," kata Roy.

Namun, dia mencatat bahwa investasi belanja modal oleh perusahaan telekomunikasi akan terbatas, mengingat beban utang mereka yang tinggi, yang timbul dari biaya spektrum dan investasi 5G awal, serta pendapatan rata-rata yang stagnan per pengguna.

Mengingat keterbatasan terkait infrastruktur, Mr Tarun Pathak, direktur penelitian di Counterpoint, sebuah perusahaan riset pasar teknologi, mengatakan akan membutuhkan tiga hingga empat tahun lagi untuk kasus penggunaan 5G yang sukses muncul di India.

Fokus langsungnya, katanya kepada The Sunday Times, adalah pada peningkatan infrastruktur untuk memastikan bahwa pelanggan merasakan perbedaan yang nyata ketika mereka beralih dari layanan 4G ke 5G.

"Banyak yang telah beralih dari 2G langsung ke 4G sebelumnya, pergeseran yang cukup terlihat," tambahnya. "Jadi ketika mereka sekarang beralih dari 4G ke 5G, langkah itu perlu memotivasi juga. Kalau tidak, itu akan menjadi peredam."

Tingginya harga smartphone 5G juga masih menjadi masalah untuk saat ini.

Baca juga: Pemerintah India Selidiki Pengunduran Diri Massal di Amazon di Tengah Laporan PHK

Namun, Jio telah mengumumkan bahwa mereka akan meluncurkan smartphone 5G sangat terjangkau, yang baru-baru ini dilaporkan Counterpoint bisa berada di kisaran harga 8,000 hingga 12,000 rupee.

(***)

 

 


Informasi Anda Genggam


Loading...