Pfizer Beli Aplikasi Smartphone yang Bisa Deteksi Covid 19 dari Suara Batuk

Amastya
Minggu, 02 Oktober 2022 | 12:04 WIB
Pfizer beli aplikasi smartphone yang bisa deteksi Covid 19 dari suara batuk /Reuters R24/tya Pfizer beli aplikasi smartphone yang bisa deteksi Covid 19 dari suara batuk /Reuters

RIAU24.COM - Sebuah aplikasi smartphone yang berpotensi mendeteksi Covid 19 berdasarkan suara batuk seseorang telah dibeli oleh Pfizer, di tengah harapan bahwa teknologi tersebut pada akhirnya dapat menggantikan tes PCR dan antigen cepat.

Baca juga: Ford Menarik Kembali 634 Ribu SUV Karena Risiko Kebakaran di Bawah Kap, Pemilik Didesak Melakukan Pemeriksaan

Aplikasi ini menggunakan kecerdasan buatan untuk mendiagnosis berbagai penyakit pernapasan seperti asma, pneumonia, dan bronkiolitis dengan menganalisis suara batuk seseorang. Batuknya bisa spontan atau sukarela.

Ini juga memperhitungkan gejala yang dilaporkan sendiri seperti pilek atau demam ketika mendiagnosis tingkat keparahan kondisi.

Dalam uji coba terhadap 741 orang, di mana 446 di antaranya menderita Covid 19, aplikasi tersebut secara akurat mengidentifikasi 92 persen orang yang terinfeksi dari batuk mereka, start-up University of Queensland ResApp Health mengumumkan awal tahun ini.

Ia mengatakan aplikasinya juga memiliki tingkat akurasi 80 persen dalam mengidentifikasi kasus negatif.

Di Australia, tes antigen cepat yang disetujui harus memiliki tingkat akurasi minimal 80 persen.

Uji coba tersebut menunjukkan bahwa aplikasi ini dapat berguna di bandara, stadion olahraga, dan fasilitas perawatan lansia, di mana skrining segera dan secara efektif bebas biaya yang mungkin diperlukan.

Beberapa hari yang lalu, Pfizer mengakuisisi ResApp Health seharga A$179 juta (S$165 juta).

Teknologi di balik aplikasi ini dikembangkan oleh Professor Udantha Abeyratne, seorang ahli teknik biomedis dari University of Queensland.

Dikutip The Straits Times, Dr Abeyratne mengatakan bahwa dia datang dengan ide tersebut setelah Bill & Melinda Gates Foundation menyatakan minatnya dalam mendanai teknologi yang dapat digunakan untuk mendiagnosis pneumonia pada anak-anak di bagian terpencil dunia di mana tidak ada akses ke dokter.

Dia menerima hibah dari yayasan dan melanjutkan untuk mengembangkan teknologi.

"Ketika seseorang batuk, paru-paru mereka terbuka ke atmosfer. Aplikasi itu memberikan banyak informasi tentang paru-paru mereka," kata Abeyratne.

Baca juga: Tingkatkan Kenyamanan Pembelian Kartu SIM Secara Online, IOH Luncurkan Layanan Pengiriman Instan 30 Menit

Dr Abeyratne mengatakan dia percaya teknologi itu memiliki berbagai potensi penggunaan di masa depan, termasuk di bandara dan untuk memantau penyakit pernapasan setelah bencana alam seperti banjir dan angin topan.

"Saya pikir kita hanya menggores permukaan, ada banyak hal yang ingin kita lakukan," tambah Dr Abeyratne, yang juga menciptakan teknologi sebelumnya yang dapat mendeteksi sleep apnoea dari dengkuran seseorang. Gangguan ini menyebabkan pernapasan berhenti dan mulai saat tidur.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...