Maroko Tuntut Adidas Tarik Jersey Aljazair

Devi
Senin, 03 Oktober 2022 | 14:51 WIB
Maroko Tuntut Adidas Tarik Jersey Aljazair R24/dev Maroko Tuntut Adidas Tarik Jersey Aljazair

RIAU24.COM - Pemerintah Maroko telah meminta Adidas untuk menarik koleksi jersey baru untuk tim nasional sepak bola Aljazair dari pasar, menuduh perusahaan pakaian olahraga Jerman mengambil "warisan budaya Maroko".

Kementerian Pemuda, Kebudayaan dan Komunikasi Maroko mengatakan dalam sebuah pernyataan minggu ini bahwa desain pada kaus tim saingan Afrika Utara itu menggambarkan mosaik tradisional ubin gerabah berwarna, yang dikenal di Maroko sebagai zellige.

"Ini perampasan budaya, percobaan perampokan bentuk warisan budaya tradisional Maroko," kata kementerian itu dalam pernyataannya.

Dalam sebuah surat yang dikirim ke CEO Adidas Kasper Rorsted, Maroko menuntut penarikan dalam waktu dua minggu dari jersey atau bahwa perusahaan merilis pernyataan "untuk mengidentifikasi seni zellige Maroko sebagai inspirasi".

Ia juga mengancam akan membawa kasus itu “ke hadapan organisasi-organisasi yang berkaitan dengan perlindungan warisan dan hak cipta”, termasuk Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia (WIPO).

Baca juga: Piala Dunia 2022, Brasil vs Swiss, Apakah Tim Samba Bisa Menang Tanpa Neymar?

Seni dan kerajinan Zellige hadir dan dipraktikkan di seluruh Afrika Utara dan Andalusia, wilayah otonom Spanyol.

Seorang pengacara pemerintah Maroko mengatakan kepada Associated Press bahwa dia diperintahkan oleh kementerian budaya untuk mengirim "peringatan hukum" ke Adidas.

Adidas meluncurkan desain baru minggu lalu, mengatakan di akun Instagram Timur Tengah dan Afrika Utara bahwa "koleksi pakaian budaya Aljazair" terinspirasi oleh "desain arsitektur Istana El Mechouar yang ikonik" di kota Tlemcen, Aljazair utara.

Hubungan antara Aljazair dan Maroko telah tegang atas Sahara Barat, sebuah wilayah yang dianeksasi oleh Maroko pada tahun 1975.

Sahrawis dari Front Polisario yang didukung Aljazair telah mencari kemerdekaan untuk wilayah tersebut selama beberapa dekade.

Baca juga: Jelang Laga Portugal Lawan Uruguay, Ronaldo Traktir Timnas Makan Malam di Restoran Mahal

Aljazair mendukung gerakan Polisario di Sahara Barat yang dianggap Maroko sebagai bagian dari wilayahnya sendiri.

Perbatasan antara Aljazair dan Maroko telah ditutup sejak 1994.

Pada Agustus 2021, Aljazair memutuskan hubungan dengan Rabat , menuduhnya "tindakan bermusuhan", tetapi Maroko menanggapi dengan mengatakan itu "sama sekali tidak dapat dibenarkan".


Informasi Anda Genggam


Loading...