Media Internasional: Tragedi Kanjuruhan Bukti Nyata Salah Kelola Sepak Bola Indonesia

Amastya
Selasa, 04 Oktober 2022 | 10:10 WIB
Media Internasional, Reuters menggambarkan tragedi Kanjuruhan sebagai bukti nyata salah kelola Sepak Bola Indonesia /ngopibareng.id R24/tya Media Internasional, Reuters menggambarkan tragedi Kanjuruhan sebagai bukti nyata salah kelola Sepak Bola Indonesia /ngopibareng.id

RIAU24.COM Media Internasional, Reuters mengabarkan kerumunan dan suporter yang penuh kekerasan sudah lama menjadi khas sepak bola Indonesia.

Baca juga: Terbongkar! Misteri Tewasnya Satu Keluarga di Kalideres, Korban Jarang Berkomunikasi

Media tersebut mengatakan hal itu diperkuat dengan adanya tragedi yang terjadi di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur yang menewaskan ratusan orang.

Reuters mengatakan, sepak bola merupakan olahraga paling digemari di Indonesia. Ribuan orang datang berbondong-bondong untuk menyaksikan persaingan sengit liga 18 klub.

Kantor berita internasional itu juga menyebutkan bahwa euforia itu telah dirusak oleh fans dan pendukung yang fanatik, terlalu banyak campur tangan dan salah kelola.

Reuters menggambarkan Indonesia sebagai negara dengan 275 juta penduduk yang tidak pernah berhasil memanfaatkan potensi yang dimilikinya. Media itu menulis bahwa liga sepakbola Indonesia terjerat masalah di dalam dan di luar lapangan.

Melihat sejarah yang telah dilalui, Reuters merinci bahwa Indonesia selalu gagal lolos ke Piala Dunia dan hanya pernah tampil satu kali saat masih menjadi jajahan Belanda sebagai Dutch East Indies pada tahun 1938.

Suatu ketika terdapat dua liga yang bersaing dan saling mengklaim sebagai liga tertinggi Indonesia. FIFA pernah menghukum Indonesia pada tahun 2015 karena campur tangan pemerintah.

Indonesia akhirnya diizinkan kembali tampil di panggung internasional pada tahun berikut usai melakukan sejumlah reformasi. Indonesia akan menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 yang ditunda selama dua tahun karena pandemi Covid 19.

Terakhir kali Indonesia menjadi tuan rumah kompetisi sepakbola internasional adalah Asian Cup tahun 2007. Indonesia juga ingin menjadi tuan rumah kompetisi itu pada 2023 usai China mundur awal tahun ini.

Indonesia bersaing dengan Qatar dan Korea Selatan dalam lelang tuan rumah Asian Cup itu. Keputusannya akan diumumkan komite eksekutif Federasi Sepak Bola Asia pada 17 Oktober mendatang.

Kekerasan dalam pertandingan olahraga masih terus berlanjut. Persaingan antara suporter kerap berakhir dengan kematian.

Baca juga: Gempa Cianjur: 56 Guru Meninggal Dunia dan Ratusan Lainnya Luka-luka

Jaringan media Australian Broadcasting Corp mencatat dari tahun 1994 sampai 2019 sekitar 74 suporter sepakbola di Indonesia tewas karena kekerasan. Suporter Persib Bandung dihukum tahun 2018 karena kematian suporter Persija Jakarta.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...