Tidak Ada Kebangkitan Tenaga Nuklir Saat Eropa Bergulat Dengan Krisis Energi

Devi
Jumat, 07 Oktober 2022 | 14:52 WIB
Tidak Ada Kebangkitan Tenaga Nuklir Saat Eropa Bergulat Dengan Krisis Energi R24/dev Tidak Ada Kebangkitan Tenaga Nuklir Saat Eropa Bergulat Dengan Krisis Energi

RIAU24.COM - Tenaga nuklir, dan bagasi keselamatan berat yang dibawanya, telah lama membagi pendapat Eropa, dengan masing-masing negara memetakan jalur yang sangat berbeda tentang peran industri dalam rencana keberlanjutan dan keamanan energi di masa depan.

Invasi Rusia ke Ukraina sekali lagi membawa pertanyaan atom ke permukaan, ketika negara-negara berebut solusi jangka pendek sebelum musim dingin tiba, serta perlindungan jangka panjang, untuk menghindari pergolakan energi serupa di tahun-tahun mendatang.

Tetapi setelah delapan bulan pertempuran di Ukraina, dan krisis energi yang diperparah baru-baru ini oleh dugaan sabotase pipa arteri Nord Stream 1 dan 2 Rusia-ke-Eropa di Laut Baltik, pemerintah Eropa yang telah lama menentang tenaga nuklir hanya menunjukkan perubahan bertahap dalam sikap mereka, yang telah diinformasikan oleh kekhawatiran bertahun-tahun tentang limbah dan keselamatan nuklir.

Poros yang lebih luas tetap tidak ada.

"Kita tidak berbicara tentang kebangkitan nuklir, seperti itu," kata Nicolas Berghmans, seorang ahli energi dan iklim di Institute for Sustainable Development and International Relations (IDDRI) yang berbasis di Prancis, kepada Al Jazeera, "tetapi mungkin lebih merupakan perubahan pasang surut."

"Kebangkitan nuklir yang nyata adalah jika Eropa memutuskan untuk berinvestasi di lebih banyak pembangkit listrik tenaga nuklir."

Baca juga: Eks Presiden Rusia Dmitry Medvedev Desak NATO Bertobat dan Bubarkan Diri

Kata Mark Hibbs, seorang peneliti senior non-residen yang berbasis di Jerman di Carnegie Endowment for International Peace, "Saya tidak melihat daerah aliran sungai [tenaga nuklir] utama dari apa yang terjadi di Ukraina."

Sebaliknya, situasi tersebut telah memperkuat beberapa tren di antara negara-negara yang sudah membeli energi nuklir, katanya, sambil memperlambat penghapusan teknologi oleh beberapa lawan.

Penentangan terhadap tenaga nuklir, ditambah dengan faktor-faktor lain, telah menciptakan penurunan keseluruhan 25 persen dalam listrik yang dihasilkan dengan membelah atom di Uni Eropa 27 negara dari tahun 2006 hingga 2020, demikian menurut sayap eksekutif blok itu, Komisi Eropa. 

Pada tahun 2020, UE memproduksi 24 persen dari keseluruhan listrik blok itu dari pembangkit nuklir, dengan 13 negara mengoperasikan reaktor nuklir: Prancis, Belgia, Jerman, Bulgaria, Republik Ceko, Finlandia, Hongaria, Belanda, Rumania, Slovakia, Slovenia, Spanyol, dan Swedia.

Negara-negara yang sudah memiliki kapasitas tenaga nuklir, menurut Hibbs, kemungkinan akan menghadapi tuntutan terbesar sehubungan dengan konflik di Ukraina, terutama karena biasanya lisensi pembangkit listrik 30 hingga 40 tahun mulai berakhir.

"Akan ada tekanan pada pemerintah dan industri Eropa untuk terus mengoperasikan pembangkit listrik tenaga nuklir mereka," katanya, seraya menambahkan bahwa tekanan akan tumbuh ketika konflik berlangsung.

Di luar UE, pada paruh pertama tahun 2022, tenaga nuklir menyumbang sekitar 40 persen dari produksi listrik di Swiss, 15 persen dari output Inggris, sekitar 50 persen listrik di Ukraina yang dilanda perang, sekitar 20 persen di Rusia dan persentase kecil di Belarus.

Terutama, Jerman telah menunjukkan sedikit perubahan dalam kebijakan energi nuklirnya sejak invasi Rusia, dengan menteri ekonomi Robert Habeck mengkonfirmasi pada akhir September rencana untuk menunda penghapusan nuklir lengkap negara itu, yang awalnya ditetapkan untuk akhir 2022, mencatat kesenjangan dalam pasokan listrik sebagai akibat dari invasi Rusia ke Ukraina sedang "diamati dengan prihatin".

Germany would extend the life of two of three remaining nuclear reactors to the first half of 2023 to offer an “emergency reserve”, the government said.

INTERAKTIF - Di mana Eropa mendapatkan energinya dari salinan

Belgia juga telah bergerak untuk memperpanjang umur dua reaktor nuklir hingga 10 tahun, melampaui batas waktu 2025 pemerintah untuk menghapus semua tenaga nuklir. Pemerintah, bagaimanapun, melanjutkan pada akhir September untuk menutup salah satu dari empat pabriknya yang tersisa, meskipun ada protes terhadap kenaikan harga energi.

"Ada perubahan kebijakan di Jerman, tetapi bukan pembalikan besar atau apa pun sejauh itu," kata Jonathan Cobb, direktur komunikasi di Asosiasi Nuklir Dunia, sebuah organisasi internasional yang mendukung tenaga nuklir.

Sementara itu, "Belgia [memperpanjang umur dua pembangkit nuklir] bisa menjadi langkah pertama dalam perubahan kebijakan, perubahan momentum kebijakan tentang nuklir, yang di masa depan dapat mengarah pada proposal untuk pembangunan baru ... Tapi itu jalan keluar yang panjang, saya pikir, saat ini."

Belgia dan Jerman, bersama dengan Swiss dan Spanyol, termasuk di antara negara-negara yang bergerak untuk menghapus industri mereka setelah bencana Fukushima Jepang tahun 2011, di mana gempa bumi dan tsunami menyebabkan tiga kehancuran nuklir dan serangkaian ledakan hidrogen yang melepaskan radiasi ke atmosfer dan mencemari air di Samudra Pasifik.

Baca juga: Impor Eropa atas LNG Rusia melonjak 42% di tengah perang Rusia-Ukraina

Bencana itu, yang memaksa evakuasi sekitar 154.000 orang dan diperkirakan akan memakan waktu puluhan tahun untuk dibersihkan, telah berdampak besar pada lanskap tenaga nuklir saat ini di Eropa, menambah kekhawatiran tentang keselamatan nuklir yang dipicu oleh bencana Chernobyl 1986, yang mendahului larangan Italia dan Austria untuk memproduksi tenaga nuklir.

Baru-baru ini, Greenpeace, sebuah organisasi yang telah lama menentang tenaga nuklir, telah menunjuk pada pertempuran di sekitar pembangkit nuklir Zaporizhzhia yang disita Rusia di Ukraina sebagai contoh bahaya yang selalu ada dengan mengandalkan nuklir sebagai sumber energi.

Denmark, Irlandia, dan Serbia, negara-negara yang tidak memiliki industri tenaga nuklir, memiliki larangan lama untuk mengembangkan teknologi tersebut. Yang lain, seperti Yunani, telah menghindari teknologi karena takut akan bencana alam.

Jalur yang menyimpang

Sementara itu, beberapa negara Eropa, selama beberapa dekade, memandang tenaga nuklir sebagai hal mendasar bagi masa depan energi mereka, terutama di tengah upaya regional dan global untuk membatasi perubahan iklim. Yang lain, dalam beberapa tahun terakhir, mengumumkan rencana untuk mengembangkan energi nuklir.

Baik Komisi Eropa dan Panel Antarpemerintah PBB tentang Perubahan Iklim (IPCC) telah menekankan tenaga nuklir dalam jalur mereka untuk memenuhi komitmen iklim dalam Kesepakatan Hijau UE, yang berupaya untuk mengurangi emisi rumah kaca bersih di Eropa sebesar 55 persen dari tingkat tahun 1990 pada tahun 2030, dan Kesepakatan Iklim Paris, yang berusaha membatasi pemanasan global hingga di bawah tingkat pra-industri 1,5 derajat Celcius (2,7 derajat Fahrenheit).

Kelompok-kelompok lingkungan telah lama menolak gagasan bahwa nuklir adalah sumber daya yang berkelanjutan, menunjuk pada tantangan jangka panjang dalam menyimpan limbah nuklir.

Namun, para analis mengatakan pembangunan Eropa baru dapat didukung oleh langkah Komisi Eropa untuk memasukkan tenaga nuklir dan gas alam dalam apa yang disebut investasi hijau "taksonomi", yang menetapkan standar untuk investasi apa yang dapat dipasarkan sebagai berkelanjutan. Proposal untuk klasifikasi itu sangat ditentang oleh Jerman, Austria, dan Luksemburg.

Dampak perubahan iklim dan urgensi perang di Ukraina telah meningkat, menurut Hibbs carnegie, dan "menggarisbawahi alasan kebijakan yang mendasari yang telah menyebabkan sejumlah negara di Eropa selama beberapa dekade terakhir untuk mengerahkan pembangkit listrik tenaga nuklir".

Komitmen terbaru terhadap tenaga nuklir telah diumumkan oleh beberapa negara setelah KTT iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa pada November 2021, COP26.

INTERACTIVE_EU_NUCLEAR_TREND_OCT5_2022.ai

Di Prancis, yang telah lama menjadi pusat pengembangan dan teknologi tenaga nuklir Eropa, terhitung 56 dari 56 dari 100 reaktor ue yang sedikit lebih dari 100 reaktor yang dapat dioperasikan, Presiden Emmanuel Macron tampaknya beralih dari rencana sebelumnya yang berusaha untuk mengurangi ketergantungan negara itu pada energi nuklir dari sekitar 70 persen dari produksi listriknya menjadi 50 persen pada tahun 2035.

Pada bulan Februari, hanya beberapa hari sebelum invasi Rusia ke Ukraina, Macron mengumumkan rencana senilai $57 miliar untuk membangun enam reaktor nuklir generasi berikutnya di negara itu, dimulai pada tahun 2028, dengan opsi untuk membangun delapan lagi pada tahun 2050.

Pemerintah koalisi Belanda juga mengusulkan, pada Desember 2021, membangun dua pembangkit listrik tenaga nuklir baru, menghidupkan kembali apa yang telah lama dianggap sebagai industri yang terhenti untuk membuat negara itu "kurang bergantung pada impor gas". Semakin banyak legislator dilaporkan telah mendorong negara itu untuk bersandar lebih jauh ke energi nuklir di tengah perang Ukraina.

Di Inggris, mantan Perdana Menteri Boris Johnson mengumumkan pada bulan April rencana untuk membangun delapan pembangkit nuklir baru sebagai bagian dari rencana untuk melindungi negara itu dari "keanehan harga minyak dan gas global" dan "pemerasan" dari Rusia. Para kritikus sebagian besar menolak proposal itu sebagai hal yang-dan terlalu mahal.

Polandia, sementara itu, telah lama mengincar nuklir ketika berusaha untuk melepaskan diri dari batu bara padat karbon, di mana ia mengandalkan 70 persen listriknya pada tahun 2021.

Pemerintah menyetujui undang-undang pada Agustus yang bertujuan mempercepat persiapan dan implementasi nuklir. Itu menyusul Warsawa, pada September 2021, mengumumkan rencana untuk membangun enam reaktor nuklir di negara itu, dengan yang pertama selesai pada tahun 2033 – garis waktu yang dianggap tidak realistis oleh para kritikus.

INTERAKTIF - energi nuklir global

Tidak ada solusi jangka pendek

Namun, poros yang lebih langsung telah secara luas dibatasi oleh kenyataan bahwa kemampuan tenaga nuklir untuk mengatasi tantangan energi jangka pendek Eropa "cukup terbatas", demikian menurut Cobb.

"Dan alasannya adalah, di sebagian besar negara, nuklir beroperasi dalam mode baseload. Jadi, sudah terjadi pembangkit nuklir cenderung beroperasi penuh waktu," katanya. "Mereka tidak seperti pembangkit gas yang beroperasi pada beban puncak, menghasilkan listrik, ketika permintaan paling tinggi. Mereka selalu beroperasi".

Sementara itu, mengembangkan fasilitas nuklir baru tetap menjadi ambisi yang menakutkan, mahal, dan bertahun-tahun, dengan hambatan masuk yang tinggi, kata Berghmans dari IDDRI.

"Ini industri yang kompleks," katanya. "Anda membutuhkan infrastruktur besar. Anda perlu merencanakan di mana Anda dapat meletakkan fasilitas ini. Anda membutuhkan pengetahuan nuklir, yang tidak seluas dulu di Eropa."

Para pendukung reaktor modular kecil (SMM) generasi baru, yang dapat dibangun di luar lokasi dan diangkut, mengatakan teknologi baru itu dapat menawarkan pengembangan yang lebih efisien dan lebih murah, meskipun pabrik-pabrik tersebut masih bertahun-tahun lagi untuk beroperasi dan telah menimbulkan masalah keselamatan unik mereka sendiri.

Dan sementara analis tenaga nuklir mengatakan rantai pasokan nuklir umumnya lebih stabil dan lebih mudah untuk dialihkan daripada banyak bahan bakar fosil, terutama gas alam, itu tidak datang tanpa masalah Rusia sendiri.

Pada tahun 2020, utilitas UE mengimpor sekitar 20 persen dari uranium alami mereka, sumber daya dasar yang dibutuhkan untuk menghasilkan energi nuklir, dari Rusia. Blok itu juga menerima 26 persen dari layanan pengayaannya, proses yang diperlukan untuk mengubah susunan uranium sebelum dapat digunakan untuk menciptakan energi, dari Rusia, menurut Komunitas Energi Atom Eropa (Euratom).

Bulgaria, Republik Ceko, Finlandia, Hongaria, Slovakia, dan Ukraina juga saat ini mengoperasikan reaktor nuklir buatan Rusia, menimbulkan pertanyaan tentang kebutuhan jangka panjang mereka untuk suku cadang dan layanan buatan Rusia tertentu, menurut analisis oleh Matt Bowen dan Paul Dabbar dari Center on Global Energy Policy Universitas Columbia.

Hingga saat ini, industri nuklir Rusia secara luas lolos dari sanksi Barat.

Pemadaman baru-baru ini di pembangkit listrik Prancis, karena pemeliharaan, masalah korosi, dan tekanan panas, juga telah memperkuat keraguan lama terhadap tenaga nuklir, demikian menurut Carole Nakhle, pendiri organisasi konsultan Crystol Energy.

"Ingatlah, salah satu masalah yang dihadapi UE yang membuat krisis saat ini semakin buruk adalah pemadaman nuklir di Prancis," katanya kepada Al Jazeera. "Prancis, yang biasanya mengekspor listrik, harus mengimpor tahun ini karena pembangkit listriknya tidak dapat mengimbangi."

Mengingat segudang tantangan yang terus mengelilingi nuklir, pemerintah lebih cenderung melihat energi terbarukan, seperti angin dan energi fotovoltaik, sebagai alternatif "lebih ekonomis" untuk keamanan dan keberlanjutan energi, demikian menurut Berghmans.

"Sebagian besar upaya saat ini didasarkan pada pengembangan energi terbarukan, itulah yang dapat Anda lihat dalam strategi Eropa dalam menanggapi krisis Rusia," katanya. ***


Informasi Anda Genggam


Loading...