Prediksi Ilmuwan: Lubang Ozon Akan Ditutup Dalam 50 Tahun ke Depan

Amastya
Minggu, 09 Oktober 2022 | 17:38 WIB
Ilmuwan memprediksi lubang di lapisan ozon akan ditutup 50 tahun ke depan /AFP R24/tya Ilmuwan memprediksi lubang di lapisan ozon akan ditutup 50 tahun ke depan /AFP

RIAU24.COM National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) di Amerika Serikat telah memprediksi bahwa lubang di lapisan ozon akan ditutup dalam 50 tahun ke depan.

Baca juga: Sosok Alqam dan Aksi Balasannya yang Mematikan Terhadap Pemukim Israel di Tepi Barat

Menyebutnya sebagai ‘tonggak penting’ di jalan menuju pemulihan, para ilmuwan NOAA menemukan bahwa dibandingkan dengan tahun 1980-an, konsentrasi bahan kimia berbahaya telah menurun lebih dari 50 persen di tingkat menengah stratosfer.

Lapisan ozon Antartika, yang melindungi semua kehidupan di Bumi dari radiasi berbahaya matahari, pada akhirnya dapat pulih sekitar tahun 2070, menurut NOAA.

Karena proses meteorologis dan kimia yang kompleks, setiap tahun sebuah lubang raksasa mulai terbentuk selama musim semi di Belahan Bumi Selatan.

Lubang, yang sedang dilacak oleh Copernicus Atmosphere Monitoring Service (CAMS), biasanya mulai terbentuk selama musim semi di Belahan Bumi Selatan.

Menggunakan pemodelan tiga dimensi, para ilmuwan CAMS telah memantau dengan cermat perkembangan lubang tersebut sejak akhir Agustus.

Menurut Direktur Layanan Pemantauan Atmosfer Copernicus Vincent-Henri Peuch, "Lubang ozon Antartika 2022 mulai berkembang pada akhir Agustus dan sejauh ini mengikuti tren serupa dari dekade terakhir dalam hal luas, kolom total minimum, defisit massa, dan suhu minimum."

"Menurut data kami dari awal September, ukuran lubang ozon berada dalam kisaran rata-rata. Namun, kami akan mengawasi dengan sangat cermat dalam beberapa minggu ke depan karena lubang ozon 2020 dan 2021 baru mulai menjadi luar biasa di kemudian hari," tambahnya.

Protokol Montreal ditandatangani pada tahun 1987 untuk mencoba dan mengekang jumlah bahan kimia berbahaya di atmosfer hanya tujuh tahun setelah para ilmuwan menemukan bahan kimia buatan manusia merusak lapisan ozon.

Baca juga: Rishi Sunak Pecat Ketua Partai Konservatif Atas Kasus Pajak

Dalam salah satu perjanjian pertama yang diratifikasi secara universal dalam sejarah Perserikatan Bangsa-Bangsa, bahan kimia ini mulai dihapus untuk melindungi lapisan ozon.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...