Warga Malaysia Diekstradisi ke AS Atas Dugaan Penyelundupan Badak Bercula

Devi
Senin, 10 Oktober 2022 | 08:42 WIB
Warga Malaysia Diekstradisi ke AS Atas Dugaan Penyelundupan Badak Bercula R24/dev Warga Malaysia Diekstradisi ke AS Atas Dugaan Penyelundupan Badak Bercula

RIAU24.COM - Seorang tersangka penyelundup satwa liar Malaysia telah diekstradisi ke Amerika Serikat atas tuduhan berpartisipasi dalam konspirasi untuk memperdagangkan lebih dari 70kg (154lbs) tanduk badak senilai lebih dari USD 725.000, kata Departemen Kehakiman AS.

Tersangka, warga negara Malaysia Teo Boon Ching, 57, ditangkap di Thailand pada Juni dan diekstradisi ke AS pada hari Jumat di mana dia sekarang akan diadili, kata Kantor Kejaksaan AS untuk Distrik Selatan New York dalam sebuah pernyataan.

Departemen Kehakiman menuduh bahwa Teo telah mengkhususkan diri dalam penyelundupan cula badak dari operasi perburuan liar di Afrika kepada pelanggan terutama di Asia, meskipun ia juga mengklaim dapat mengirimkan tanduk badak ke AS.

Di AS, ia menghadapi satu tuduhan konspirasi untuk melakukan perdagangan satwa liar dan dua tuduhan pencucian uang.

Baca juga: Tak Henti, BLACKPINK Tambah Jadwal Konser 'BORN PINK' di Mexico City dan Australia

Tuduhan pencucian uang itu membawa hukuman maksimum 20 tahun penjara dan tuduhan konspirasi perdagangan manusia membawa hukuman maksimal lima tahun penjara, kata Departemen Kehakiman dalam sebuah pernyataan.

Tidak segera jelas apakah Teo diwakili oleh seorang pengacara yang dapat berkomentar atas namanya.

Officials in Thailand arrange seized elephant tusks to be displayed before destruction in Bangkok, Thailand, in 2015 [File: Sakchai Lalit/AP]

Departemen Keuangan AS sebelumnya pada hari Jumat mengumumkan sanksi terhadap Teo, organisasi kriminal transnasional yang dituduhkannya, dan sebuah perusahaan Malaysia atas dugaan "perdagangan kejam" dan perdagangan "produk perburuan brutal".

Wakil menteri keuangan Departemen Keuangan untuk intelijen terorisme dan keuangan Brian Nelson mengatakan AS memandang perdagangan satwa liar sebagai ancaman bagi konservasi dan "keamanan global".

"Teo Boon Ching mengkhususkan diri dalam pengangkutan cula badak, gading, dan trenggiling dari Afrika, umumnya memanfaatkan rute melalui Malaysia dan Laos dan seterusnya ke konsumen di Vietnam dan China," kata Departemen Keuangan dalam sebuah pernyataan.

"Meskipun Teo Boon Ching telah secara terbuka dikaitkan dengan perdagangan satwa liar terlarang selama bertahun-tahun, dia telah menghindari keadilan dan terus mengoperasikan perusahaan transportasi gelapnya," tambah departemen itu.

Sanksi yang diumumkan oleh departemen tersebut menolak akses Teo dan yang lainnya ke properti atau aset keuangan apa pun yang disimpan di AS dan juga mencegah perusahaan dan warga AS melakukan bisnis dengan mereka. Asia Tenggara adalah sumber utama dan juga pasar utama bagi satwa liar yang terancam punah.

Baca juga: Nam Joo Hyuk Resmi Wamil Sebagai Perwira Polisi Militer

Pihak berwenang di Singapura menyita pengiriman cula badak selundupan terbesar mereka yang pernah ada minggu ini, senilai sekitar USD 830.000.

Dewan Taman Nasional Singapura mengatakan 20 potong tanduk dengan berat total 34kg (75lbs) ditemukan pada hari Selasa dalam dua tas di Bandara Changi Singapura. Barang selundupan itu terdeteksi oleh anjing pelacak dan milik seorang penumpang yang melakukan perjalanan dari Afrika Selatan ke Laos.

Badak dilindungi di bawah Konvensi Perdagangan Internasional Spesies Fauna dan Flora Liar yang Terancam Punah (CITES) dan perdagangan internasional tanduk mereka dilarang.

Tanduk badak dianggap sebagai simbol status dan diyakini memiliki sifat obat di beberapa bagian Asia.

International Union for Conservation of Nature (IUCN) yang berbasis di Swiss mengatakan pada Agustus bahwa lebih dari 2.700 badak diburu di Afrika antara 2018 dan 2021, di mana 90 persen di antaranya terbunuh di Afrika Selatan, terutama di Taman Nasional Kruger.  Afrika Selatan adalah rumah bagi hampir 80 persen badak di dunia.  ***

 


Informasi Anda Genggam


Loading...