Tragis, Di Pakistan Seorang Wanita Diperkosa Setiap 2 Jam

Devi
Jumat, 14 Oktober 2022 | 10:59 WIB
Tragis, Di Pakistan Seorang Wanita Diperkosa Setiap 2 Jam R24/dev Tragis, Di Pakistan Seorang Wanita Diperkosa Setiap 2 Jam

RIAU24.COM - Di Pakistan, di mana insiden pembunuhan demi kehormatan relatif lazim, seorang wanita diperkosa setiap dua jam , menurut sebuah survei baru-baru ini, yang menyoroti kondisi tidak aman bagi wanita di negara itu.

Penyelidikan, yang dilakukan oleh Unit Investigasi (SIU) saluran SAMAA TV Pakistan berdasarkan data yang dikumpulkan dari departemen dalam negeri dan Kementerian Hak Asasi Manusia di provinsi Punjab , juga menemukan bahwa sementara jumlah perempuan yang dituduh melakukan pemerkosaan terus meningkat, tingkat keyakinan tetap 0,2 persen suram.

Baca juga: TXT Jadi Artis yang Catat Penjualan Album Tertinggi di Hanteo Setelah BTS

"Data yang baru dikumpulkan dan dikompilasi menunjukkan bahwa sebanyak 21.900 wanita dilaporkan telah diperkosa di negara ini dari 2017 hingga 2021. Ini berarti sekitar 12 wanita diperkosa di seluruh negeri setiap hari, atau satu wanita setiap dua jam," kata survei.

Banyak kasus yang tidak dilaporkan: 

Kasus Pemerkosaan Delhi

Para surveyor percaya bahwa kasus yang dilaporkan ini mungkin hanya puncak gunung es karena perempuan ragu untuk melaporkan insiden ke polisi karena stigma masyarakat dan ketakutan akan kekerasan pembalasan.

Berdasarkan data, ada 3.327 kasus perkosaan yang dilaporkan pada tahun 2017. Berdasarkan penelitian, meningkat menjadi 4.456 kasus pada 2018, 4.573 kasus pada 2019, 4.478 kasus pada 2020, dan 5.169 kasus pada 2021.

protes pemerkosaan pakistan

Pada tahun 2022, media melaporkan 305 kasus pemerkosaan di seluruh negeri. Sebanyak 57 kasus dilaporkan terjadi pada Mei, Juni (91), Juli (86), dan Agustus (71).

Menurut laporan media baru-baru ini, Punjab menyaksikan sekitar 350 insiden pemerkosaan antara Mei 2022 dan Agustus 2022, meskipun tidak ada informasi yang tersedia untuk empat bulan pertama tahun ini.

Di Pakistan, 44 pengadilan mengadili hingga 1.301 kasus kekerasan seksual terhadap perempuan pada tahun 2022. Dalam 2.856 kasus, polisi telah mengajukan tuntutan. Namun, hanya 4% dari kasus yang diadili.

Laporan tersebut menyoroti bahwa tingkat hukuman dalam kasus pemerkosaan tetap di angka 0,2 persen.

AFP

Baca juga: IU & Park Bo Gum Dipasangkan untuk Drama Baru dengan Alur Cerita Romantis

Pakistan berada di puncak bias anti-perempuan di pengadilan di antara negara-negara lain: 

Pada tahun 2020, Program Pembangunan PBB menempatkan Pakistan di peringkat teratas di antara 75 negara dengan bias anti-perempuan di pengadilan.

Pada bulan Juli tahun ini, sebuah laporan yang dirilis oleh Forum Ekonomi Dunia menempatkan Pakistan sebagai negara terburuk kedua dalam hal kesetaraan gender dan menempatkannya di posisi ke-145 dalam survei terhadap 146 negara. Satu-satunya pemain yang lebih buruk dari Pakistan adalah Afghanistan.

Pakistan (peringkat 145) memiliki populasi 107 juta wanita, dan pada tahun 2022 akan menutup 56,4 persen kesenjangan gender yang mempengaruhi mereka.

Pengemudi mobil Javed ditangkap karena pemerkosaan

Sejak publikasi laporan WEF, Pakistan telah mencatat tingkat paritas keseluruhan yang paling luar biasa hingga saat ini.

Badan-badan internasional, seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa, telah mendorong Pakistan untuk bertindak melawan meningkatnya jumlah pembunuhan demi kehormatan di negara itu.

Menurut data Komisi Hak Asasi Manusia Pakistan, 1.957 insiden pembunuhan demi kehormatan dilaporkan selama empat tahun terakhir, menurut laporan The Express Tribune. Tingkat rata-rata pembunuhan demi kehormatan pada wanita antara 15-64 tahun adalah 15 per juta wanita per tahun. "Ini mungkin satu lagi perbedaan dunia yang meragukan yang telah kami capai," komentar artikel di surat kabar itu.

 

***


Informasi Anda Genggam


Loading...