Melihat Perjuangan Panjang Wanita Afghanistan Dalam Menuntut Hak Untuk Bercerai

Devi
Jumat, 21 Oktober 2022 | 14:24 WIB
Melihat Perjuangan Panjang Wanita Afghanistan Dalam Menuntut Hak Untuk Bercerai R24/dev Melihat Perjuangan Panjang Wanita Afghanistan Dalam Menuntut Hak Untuk Bercerai

RIAU24.COM - Setelah bertahun-tahun mengalami pelecehan di tangan suaminya, Bano yang berusia 32 tahun mengumpulkan keberanian tahun lalu untuk mengajukan gugatan cerai di timur laut Afghanistan.

“Selama empat tahun, dia memukuli saya setiap hari dan memperkosa saya setiap malam,” katanya kepada Al Jazeera, meminta namanya diubah karena dia bersembunyi dari pelakunya. “Jika saya melawan, dia akan memukul saya lebih banyak.”

“Dia akan mempermalukan dan menghina saya karena saya tidak bisa hamil,” katanya. “Ketika dokter memberi tahu kami bahwa dialah yang membutuhkan perawatan kesuburan, dia pulang dan menendang saya di antara kedua kaki, menyalahkan saya karena mandul.”

Taliban

Sama seperti kasus Bano yang dijadwalkan untuk sidang pengadilan di provinsi Takhar, pemerintah runtuh pada Agustus 2021 dan Taliban kembali berkuasa.

“Para hakim telah pergi, para pengacara telah pergi, dan dengan bantuan Taliban, suami saya memaksa saya untuk kembali ke rumahnya, mengancam akan membunuh keluarga saya jika saya tidak melakukannya,” katanya.

Setelah pengambilalihan mereka, Taliban membongkar sistem peradilan yang ada, menunjuk hakim mereka sendiri dan menerapkan versi hukum Islam mereka sendiri.

“Tidak ada lagi pengacara wanita yang beroperasi, dan tidak ada hakim wanita yang diizinkan kembali bekerja,” kata Marzia, seorang hakim wanita sebelum pengambilalihan Taliban. Dia juga bersembunyi.

Afghanistan memiliki lebih dari 300 hakim perempuan yang memimpin departemen peradilan yang berkisar dari masalah perempuan hingga kasus kriminal dan terkait terorisme. Beberapa ratus hakim telah melarikan diri ke negara lain, dan sekitar 70 hakim perempuan – jika tidak lebih – bersembunyi dan tidak dapat kembali bekerja.

“Mereka memberi tahu kami itu karena mereka percaya kami [pengacara dan hakim wanita] tidak kompeten dan tidak memiliki pengetahuan yang cukup tentang hukum Islam untuk bekerja di bidang ini,” kata Marzia.

Taliban mengakui posisi ini selama konferensi pers September di mana Hizbullah Ibrahimi, kepala direktorat penelitian dan inspeksi Mahkamah Agung Taliban, menolak kebutuhan akan hakim perempuan.

Baca juga: Tayang 15 Februari, Big Bet 2 Pertarungan Choi Min-sik Berlanjut 

“Dalam sistem sebelumnya, hakim perempuan memutuskan kasus berdasarkan undang-undang dan undang-undang tertentu dan tidak memiliki pengetahuan yang cukup tentang fikih dan prinsip-prinsip Syariah,” katanya . “… Kami belum merasakan kebutuhan mereka sampai sekarang, dan kami belum memahami perlunya kembalinya hakim perempuan.”

Marzia menuduh Taliban berprasangka buruk terhadap perempuan dan gagal memberi perempuan hak-hak Islam mereka, termasuk perceraian.

“Tanpa perempuan di peradilan, korban perempuan tidak dapat mencari bantuan formal dan bantuan dari pengadilan,” katanya. “Mereka tidak memiliki akses ke hak-hak dasar mereka seperti perceraian. Ini adalah kerugian besar bagi hak-hak perempuan tetapi juga hak asasi manusia secara keseluruhan. Sebuah populasi yang signifikan dari negara telah terputus dari mengakses dukungan hukum.”

Juru bicara kementerian kehakiman Abdul Hameed Jahadyar mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kasus perceraian dan kekerasan dalam keluarga telah didengar pada tahun lalu.

Di Kabul saja, katanya, 341 kasus perceraian “diselesaikan”. Dia tidak menjelaskan berapa banyak perceraian yang sebenarnya dikabulkan.

Wanita mana pun yang ingin bercerai dapat menyewa pengacara pria, dan kasus mereka akan ditangani,” kata Jahadyar. “Dalam kasus perceraian, pertama-tama kami mencoba berdamai di antara para pihak dan mendamaikan mereka.”

Kesenjangan gender yang besar

Kurangnya perempuan di peradilan Afghanistan telah meninggalkan kesenjangan yang parah dalam hal siapa yang memiliki akses ke sistem peradilan di Afghanistan, kata Kevin Schumacher, wakil direktur eksekutif Women For Afghan Women (WAW), sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di Amerika Serikat. bekerja pada kekerasan terhadap perempuan dan memberikan konseling psiko-sosial dan keluarga.

Sebelum pengambilalihan Taliban, WAW juga memberikan dukungan hukum bagi keluarga dan mengoperasikan tempat penampungan bagi perempuan dan anak-anak yang melarikan diri dari pelecehan. Namun, sejak itu, organisasi tersebut terpaksa menutup 16 tempat penampungan dan 12 pusat bimbingan keluarga.

Taliban menyita properti, menuduh bahwa mereka digunakan sebagai rumah bordil dan mempromosikan amoralitas.

Schumacher mengatakan itu tidak benar. “Kami menyediakan ruang aman bersama dengan konseling, mediasi, bimbingan keluarga dan dukungan hukum,” katanya.

Afganistan

Mencari perceraian di Afghanistan selalu menjadi tantangan, kata pakar hukum [File: Hussein Malla/AP Photo]

“Penutupan paksa tempat penampungan kekerasan dalam rumah tangga kami membuat ratusan klien perempuan kami yang ada dalam limbo hukum dan sosial,” katanya. “Penembakan yang diamanatkan negara ini juga membuat ribuan layanan mediasi dan konseling keluarga yang sedang berlangsung berakhir dengan tiba-tiba.”

Banyak klien tempat penampungan tidak punya pilihan selain kembali ke keluarga mereka atau berintegrasi kembali ke dalam masyarakat di mana tidak ada jaringan dukungan sosial bagi mereka dan tidak ada advokat hukum untuk membantu memerangi kasus mereka.

Sementara situasi bagi perempuan Afghanistan tidak ideal sebelum pengambilalihan Taliban, Schumacher dan Marzia berpendapat bahwa keadaan menjadi lebih buruk.

“Pemerintah Taliban ingin mematuhi aturan Islam, tetapi mereka belum mengkodifikasi hukum ini,” kata Schumacher. “Akibatnya, tidak ada yang tahu pasti bagaimana mencari atau menerapkan keadilan. Dengan kurangnya prosedur peradilan, ada diskoordinasi, yang paling mempengaruhi akses perempuan ke keadilan.”

Baca juga: Meta Siap Pulihkan Facebook dan Instagram Donald Trump

Stigma

Marzia mengatakan mencari perceraian di Afghanistan selalu menjadi tantangan bagi perempuan.

“Ada stigma terhadap perempuan, kurangnya kesadaran akan hak-hak mereka dan juga kurangnya kasih sayang secara umum di antara polisi dan pejabat peradilan, tetapi meskipun demikian, ada beberapa perlindungan dalam bentuk institusi dan mekanisme yang dapat diminta oleh perempuan,” kata Marzia, yang mendengar banyak kasus perceraian selama karirnya sebagai hakim.

“Beberapa keringanan itu juga hilang,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia mengetahui kasus-kasus selama setahun terakhir di mana hakim-hakim Taliban menolak menceraikan perempuan karena mereka percaya perempuan tidak memiliki hak itu.

“Perempuan-perempuan ini dipaksa untuk kembali ke pelakunya yang akan lebih menyakiti mereka sebagai balas dendam karena pergi ke pengadilan,” katanya.

Bano mengatakan dia memiliki pengalaman serupa ketika dia mendekati pengadilan Taliban baru-baru ini setelah mengalami lebih banyak kekerasan dari suaminya.

“Sekitar dua bulan lalu, dia pulang ke rumah di bawah pengaruh opium dan menampar saya beberapa kali,” katanya di telepon. “Ketika saya berteriak, dia pergi ke dapur, memanaskan pisau dan membakar payudara saya dengan itu. Dia kemudian mengunci saya di kamar tidur dan pergi. Saya sangat kesakitan, dan para tetangga mendengar ratapan saya dan membuat saya menangis dan membawa saya ke klinik.

“Dua minggu kemudian, ketika luka saya belum sembuh, dia membawa pulang seekor anjing liar. Dia kemudian mengikat saya ke tanah, dan membiarkan anjing itu mencakar seluruh tubuh saya saat dia menertawakan saya, berkata, 'Apakah Anda akan menuntut saya sekarang?' Pipi saya robek dan mata saya bengkak.”

Bano menghabiskan malam itu dengan menggeliat kesakitan dan memohon pada suaminya untuk mengizinkannya pergi ke klinik keesokan paginya. Ketika dia setuju, dia mengambil kesempatan untuk melarikan diri. Dia naik bus ke rumah saudara laki-lakinya di provinsi tetangga.

“Ketika mereka melihat kondisi saya, mereka terkejut,” katanya. "Ibuku jatuh ke tanah."

Atas saran seorang imam, mereka mendekati pengadilan Taliban setempat.

“Saya pergi ke hakim Taliban untuk menunjukkan wajah dan tubuh saya yang dimutilasi,” kata Bano. “Kami berpikir bahwa mungkin setelah menyaksikan tanda-tanda kekejaman suami saya, mereka mungkin menawarkan saya perlindungan. Sebaliknya, seorang anggota Taliban memanggil saya ab**ch dan mengutuk saya karena menunjukkan wajah saya.”

“Ketika kami memberi tahu mereka bahwa kami telah mengajukan gugatan cerai ke pengadilan sebelumnya, mereka memukuli saya dan saudara laki-laki saya dengan senjata mereka karena mengajukan kasus di 'pengadilan kafir',” katanya.

Tidak ada yang namanya perceraian di pengadilan kami, kata mereka padanya. “Hakim berkata, 'Suami Anda berhak memperlakukan Anda sesuka hatinya karena Anda adalah istrinya. Bahkan jika dia membunuhmu, kamu tidak punya hak untuk bercerai,'” katanya.

Taliban mengancam akan menahannya dan menyerahkannya kepada suaminya, kata Bano, tetapi sebelum mereka bisa melakukannya, dia dan saudara laki-lakinya berhasil melarikan diri dari provinsi itu dengan bantuan imam dan tetap bersembunyi, takut akan nyawa mereka.

“Dengan pengalaman singkat saya berurusan dengan pengadilan sebelumnya, situasinya jauh lebih mudah bagi wanita seperti saya, untuk mendapatkan pengacara wanita, mendekati pengadilan dengan hakim wanita dan bercerai, yang merupakan hak Islam saya,” kata Bano.

“Tetapi dengan Taliban berkuasa, hidup adalah neraka bagi wanita sekali lagi.”


Informasi Anda Genggam


Loading...