Studi: Bagaimana ‘Black Death’ Masih Mempengaruhi Kesehatan Setelah 700 Tahun Berlalu?

Amastya
Minggu, 23 Oktober 2022 | 08:07 WIB
Studi menjelaskan penyebab 'Black Death' masih mempengaruhi kesehatan walaupun telah berlalu selama 700 tahun /net R24/tya Studi menjelaskan penyebab 'Black Death' masih mempengaruhi kesehatan walaupun telah berlalu selama 700 tahun /net

RIAU24.COM - Sebuah penelitian yang diterbitkan di jurnal Nature menunjukkan bahwa nenek moyang mediaeval kita mungkin telah mewariskan gen yang pernah membantu mereka selamat dari wabah Black Death kepada kita, hanya hari ini gen-gen ini membuat kita lebih rentan terhadap penyakit tertentu.

Baca juga: 3 Zodiak Ini Paling Beruntung Soal Cinta di Akhir Januari 2023

Studi ini menganalisis DNA kerangka berusia berabad-abad dan menemukan mutasi yang membantu orang selamat dari wabah yang melanda Eropa dan menewaskan sedikitnya 200 juta orang. Namun, mutasi yang sama ini terkait dengan penyakit auto-imun termasuk, penyakit Crohn, rheumatoid arthritis dan lupus.

Penyakit-penyakit ini mengubah sistem kekebalan tubuh yang bertanggung jawab untuk mempertahankan tubuh kita terhadap penyakit dan infeksi pada kita dan mulai menyerang jaringan sehat tubuh dengan sendiri.

"Sistem kekebalan hiperaktif mungkin hebat di masa lalu tetapi di lingkungan saat ini mungkin tidak begitu membantu," kata Hendrik Poinar, seorang profesor antropologi di McMaster University di Ontario dan penulis senior studi tersebut

Black Death adalah satu-satunya peristiwa paling mematikan yang tercatat dalam sejarah manusia, wabah telah melanda seluruh Eropa, Timur Tengah dan Afrika utara dan memusnahkan hingga 50% populasi pada abad ke-14.

Para peneliti berteori bahwa peristiwa seismik pasti berdampak pada evolusi manusia. Oleh karena itu, penelitian ini menunjukkan bagaimana kuman membentuk kita dari waktu ke waktu, kata para peneliti.

"Genom kita hari ini adalah cerminan dari seluruh sejarah evolusi kita", kata Luis Barreiro, seorang penulis senior penelitian dalam konteks kemampuan beradaptasi kita terhadap kuman yang berbeda dari waktu ke waktu.

Dia dan rekan-rekannya di Universitas Chicago, Universitas McMaster di Ontario dan Institut Pasteur di Paris mempelajari DNA kuno dari setidaknya 200 orang dari London dan Denmark.

Sampel tulang, terutama gigi yang dipilih untuk penelitian ini, berasal dari orang-orang yang meninggal lebih dari 100 tahun yang membentang sebelum, selama, dan setelah Black Death. Sampel dikumpulkan dari lubang wabah East Smithfield di London yang digunakan untuk penguburan massal pada tahun 1348 dan 1349 serta beberapa lainnya dari Denmark.

Para ilmuwan mampu mengidentifikasi empat gen yang tergantung pada varian baik dilindungi terhadap atau meningkatkan kerentanan terhadap bakteri yang menyebabkan wabah pes.

Hasilnya dikonfirmasi menggunakan bakteri wabah, Yersinia pestis dan sampel darah diambil dari orang-orang yang menunjukkan bahwa mutasi yang membantu lebih mampu melawan infeksi daripada yang tidak, kata sebuah laporan media.

Oleh karena itu, jika seseorang memiliki mutasi yang tepat, kemungkinan mereka untuk selamat dari wabah yang sebagian besar disebarkan oleh gigitan kutu yang terinfeksi, adalah 40% lebih tinggi, kata penelitian itu. Saat ini mutasi yang menolak wabah itu lebih umum daripada sebelum Black Death.

Sementara penelitian sebelumnya telah berusaha untuk memeriksa efek Black Death pada genom manusia, penelitian ini menunjukkan signifikansi wabah terhadap evolusi sistem kekebalan tubuh manusia, kata Barreiro. Selain itu, aspek unik dari penelitian ini, tambahnya, adalah fokus pada jendela waktu yang sempit di sekitar acara.

Baca juga: 5 Tempat Liburan Favorit Para Crazy Rich Dunia

Namun, pandemi Covid 19 yang lebih baru tidak akan meninggalkan warisan serupa pada evolusi manusia mengatakan, penulis senior menghubungkan ini dengan tingkat kematian yang jauh lebih rendah jika dibandingkan dengan Black Death.

“Selain itu, Covid membunuh lebih banyak orang lanjut usia yang sudah memiliki anak atau mereka yang melewati titik memilikinya,” kata Barreiro.

“Sedangkan evolusi bekerja melalui kemampuan seseorang untuk bereproduksi dan mewariskan gen dan karena wabah pes membunuh begitu banyak orang di seluruh spektrum usia, itu memiliki dampak besar,” tambahnya.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...