Lebih Dari 30 Orang Tewas Saat Badai Tropis Nalgae Mendekati Filipina

Devi
Jumat, 28 Oktober 2022 | 16:32 WIB
Lebih Dari 30 Orang Tewas Saat Badai Tropis Nalgae Mendekati Filipina R24/dev Lebih Dari 30 Orang Tewas Saat Badai Tropis Nalgae Mendekati Filipina

RIAU24.COM - Tanah longsor dan banjir telah menewaskan sedikitnya 31 orang dan sembilan lainnya masih hilang saat hujan lebat dari Badai Tropis Nalgae yang mendekat menerjang Filipina selatan , kata seorang pejabat bencana.

Badai hujan lebat menyebabkan banjir bandang semalam yang membawa pohon, batu, dan lumpur tumbang ke masyarakat pedesaan di sekitar Cotabato, sebuah kota berpenduduk 300.000 orang di pulau Mindanao.

Banyak warga terkejut dengan air banjir yang naik dengan cepat, Naguib Sinarimbo, kepala pertahanan sipil untuk pemerintah daerah, mengatakan pada hari Jumat.

“Jumlah air hujan yang turun dalam semalam tidak seperti biasanya (berat) dan mengalir ke lereng gunung dan sungai yang meluap,” katanya, menjelaskan bahwa sebagian besar korban hanyut oleh air banjir dan tenggelam, atau terkena longsoran lumpur yang sarat puing.

“Air mulai masuk ke rumah-rumah sebelum fajar,” kata Sinarimbo, membenarkan bahwa jumlah korban tewas di daerah yang dilanda badai telah melonjak menjadi 31 dari jumlah sebelumnya 13.

Tim penyelamat menemukan 16 mayat dari kota Datu Odin Sinsuat yang dilanda banjir, 10 dari Datu Blah Sinsuat dan lima dari kota Upi, katanya kepada wartawan.

Tim penyelamat di perahu karet sedang mencari daerah banjir di sekitar Kota Cotabato dan tim darurat, termasuk unit militer, juga memeriksa daerah lain di mana banjir dan tanah longsor telah dilaporkan.

Baca juga: Tayang 15 Februari, Big Bet 2 Pertarungan Choi Min-sik Berlanjut 

Sebuah rumah dan kendaraan rusak setelah tanah longsor akibat hujan deras yang dibawa oleh Badai Tropis Nalgae, di kota Parang, di Filipina selatan pada 28 Oktober 2022 [Jayson Dagalea/AFP]

Banjir telah surut di beberapa daerah, tetapi Cotabato hampir seluruhnya tergenang air pada hari Jumat dan Sinarimbo mengatakan akan ada lebih banyak banjir karena hujan deras yang terus berlanjut.

“Fokus kami saat ini adalah penyelamatan serta mendirikan dapur komunitas untuk para penyintas,” katanya.

Tentara telah mengerahkan truk untuk mengumpulkan penduduk yang terdampar di Cotabato dan delapan kota terdekat, kata kepala pertahanan sipil provinsi Nasrullah Imam.

“Sungguh mengejutkan melihat kotamadya yang tidak pernah banjir kali ini terkena banjir,” katanya, seraya menambahkan bahwa beberapa keluarga hanyut ketika air menghantam rumah mereka.

Jembatan yang hancur di desa Cusiong, Datu Odin Sinsuat, Filipina selatan, pada 28 Oktober 2022 akibat hujan lebat [Jovilyn Sapi Lumutos/AFP]

Baca juga: Meta Siap Pulihkan Facebook dan Instagram Donald Trump

Kantor cuaca negara di Manila mengatakan badai hujan itu terkait dengan Badai Tropis Nalgae, yang menuju ke utara Filipina, dan kantor pertahanan sipil mengatakan hampir 5.000 orang telah dievakuasi dari daerah rawan banjir dan tanah longsor menjelang pendaratan yang diperkirakan di Nalgae di Sabtu atau Minggu.

Administrasi Layanan Atmosfer, Geofisika, dan Astronomi Filipina mengatakan bahwa Nalgae (dikenal secara lokal sebagai Paeng) kemungkinan akan meningkat dalam 24 jam ke depan dan kemungkinan akan menyebabkan banjir dan tanah longsor yang disebabkan oleh hujan, dan bahwa angin mungkin mencapai kekuatan angin kencang.

Badai Tropis Nalgae "diperkirakan akan semakin meningkat saat bergerak di atas perairan hangat Laut Filipina dan dapat mencapai kategori badai tropis yang parah dalam waktu 24 jam ... kecil kemungkinannya untuk mencapai kategori topan", kata badan tersebut.

 

***


Informasi Anda Genggam


Loading...