Jaksa: Remaja di Iowa Membunuh Guru Bahasa Spanyol Mereka Karena Nilai yang Buruk

Devi
Kamis, 03 November 2022 | 14:08 WIB
Jaksa: Remaja di Iowa Membunuh Guru Bahasa Spanyol Mereka Karena Nilai yang Buruk R24/dev Jaksa: Remaja di Iowa Membunuh Guru Bahasa Spanyol Mereka Karena Nilai yang Buruk

RIAU24.COM - Dua siswa sekolah menengah di Iowa (AS) membunuh guru bahasa Spanyol mereka tahun lalu sebagai pembalasan atas nilai buruk yang dia berikan kepada salah satu siswa di kelasnya, seperti yang diungkapkan oleh jaksa dalam dokumen pengadilan pada hari Selasa.

Untuk pertama kalinya sejak Willard Miller dan Jeremy Goodale ditangkap dan dituduh membunuh guru mereka yang berusia 66 tahun, Nohema Graber, di dusun kecil Fairfield pada 2 November 2021, informasi baru memberikan wawasan tentang alasan potensial.

Baca juga: Satres Narkoba Polres Siak Amankan Seorang Pria Diduga Pengedar Narkotika

Pada sore hari kematiannya, Miller dan Graber mengadakan pertemuan di Fairfield High School untuk membahas nilainya di bawah standar di kelasnya, menurut penyelidikan.

Kemudian pada hari itu, menurut pejabat, guru itu mengendarai kendaraannya ke sebuah taman di mana dia diketahui pergi jalan-jalan setiap hari sepulang sekolah.

Tubuh Graber yang babak belur ditemukan di taman keesokan harinya, tersembunyi di balik terpal, gerobak dorong, dan rel kereta api.

Penyelidik berpikir bahwa Miller dan Goodale, keduanya berusia 16 tahun pada saat itu, memukuli korban sampai mati dengan tongkat baseball dan membual tentang hal itu secara online.

Miller mengaku kepada polisi bahwa dia tidak senang dengan cara Graber mengajar bahasa Spanyol dan bahwa nilai buruk yang dia berikan kepadanya telah merusak IPKnya secara keseluruhan.

Baca juga: Polda Riau Amankan Puluhan Kg Sabu Kemasan Baru Kualitas Terbaik Jaringan Internasional

"Nilai yang buruk diyakini menjadi motif di balik pembunuhan Graber yang secara langsung menghubungkan Miller," dokumen pengadilan yang diajukan oleh Jaksa Wilayah Jefferson Chauncey Moulding dan Asisten Jaksa Agung Iowa Scott Brown mengatakan.

Sebuah "kelompok remaja bertopeng keliling" membunuh Graber dan memaksa Miller untuk membuang mayatnya, menurut dokumen pengadilan. Meskipun Miller awalnya mengklaim bahwa dia tidak mengetahui apa yang telah terjadi, dia kemudian "mengatakan bahwa dia memiliki informasi tentang segalanya tetapi tidak berpartisipasi."

Kurang dari satu jam setelah instruktur tiba, pengamat melihat dua orang mengendarai kendaraan Graber keluar dari taman. Menurut detektif, dua remaja laki-laki ditemukan berjalan di rute yang sama dengan kendaraan, yang telah ditinggalkan di ujung jalan pedesaan.

Di Snapchat, Goodale dilaporkan membual kepada seorang teman tentang pembunuhan itu. Seorang saksi mengirimkan gambar diskusi Snapchat di mana remaja tersebut secara khusus menuduh dirinya dan Miller bertanggung jawab atas pembunuhan Graber.

Namun, menurut pengacara Miller Christine Branstad, empat surat perintah penggeledahan diperoleh dengan tidak semestinya. Dia meminta pengadilan membatalkan keempatnya dan menyembunyikan bukti dari Snapchat serta dari rumah kliennya, pernyataan yang dia buat kepada polisi, dan data yang diperoleh dari teleponnya.

Pada hari Rabu, seorang hakim akan mendengar argumen untuk menentukan apakah akan menekan salah satu bukti.

***


Informasi Anda Genggam


Loading...