Situs Pemakaman Pendiri Taliban Mullah Omar Terungkap 9 Tahun Setelah Kematian

Devi
Selasa, 08 November 2022 | 16:14 WIB
Situs Pemakaman Pendiri Taliban Mullah Omar Terungkap 9 Tahun Setelah Kematian R24/dev Situs Pemakaman Pendiri Taliban Mullah Omar Terungkap 9 Tahun Setelah Kematian

RIAU24.COM Mullah Omar, orang yang mendirikan Taliban, meninggal pada tahun 2013 dan sekarang gerakan tersebut telah mengungkapkan tempat peristirahatan terakhirnya. Kematian dan penguburannya telah dirahasiakan selama bertahun-tahun. Setelah Taliban digulingkan dari kekuasaan pada tahun 2001 setelah invasi pimpinan AS, tidak ada yang tahu di mana Omar berada. Taliban baru mengakui pada April 2015 bahwa dia telah meninggal dua tahun sebelumnya.

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahid mengatakan kepada AFP hari Minggu bahwa para pemimpin senior menghadiri upacara di makamnya pada hari sebelumnya di dekat Omarzo, di distrik Suri di provinsi Zabul.

Baca juga: Tayang 15 Februari, Big Bet 2 Pertarungan Choi Min-sik Berlanjut 

"Karena banyak musuh di sekitar dan negara itu diduduki, untuk menghindari kerusakan makam itu dirahasiakan," kata Mujahid.

"Hanya anggota keluarga dekat yang mengetahui tempat itu," tambahnya.

Pejabat merilis gambar situs pemakaman yang tampak seperti makam bata putih sederhana, ditutupi dengan kerikil dan tertutup dalam sangkar logam hijau.

"Sekarang keputusan telah dibuat ... tidak ada masalah bagi orang-orang untuk mengunjungi makam," kata Mujahid. 

Taliban kembali berkuasa pada Agustus tahun lalu. Ini berhasil pengambilalihan cepat, dengan kekuatan menyapu pasukan pemerintah. Militer pimpinan AS yang mendukung rezim meninggalkan negara itu setelah 20 tahun, sementara Presiden Ashraf Ghani melarikan diri dan harus berlindung di UEA.

Baca juga: Meta Siap Pulihkan Facebook dan Instagram Donald Trump

Omar mendirikan Taliban pada 1993 setelah pendudukan Soviet selama satu dekade yang menyebabkan perang saudara. Dia meninggal pada usia 55 tahun.

Di bawah kepemimpinannya, Taliban memperkenalkan versi pemerintahan Islam yang sangat keras. Ini terdiri dari beberapa pembatasan terutama perempuan yang dilarang dari kehidupan publik. Hukuman publik yang keras, termasuk eksekusi dan cambuk, juga menjadi norma di bawah rezim.

***

 

 


Informasi Anda Genggam


Loading...