Di tengah masalah keamanan, pejabat China di Pakistan mendapatkan kendaraan anti peluru

Devi
Selasa, 08 November 2022 | 16:16 WIB
Di tengah masalah keamanan, pejabat China di Pakistan mendapatkan kendaraan anti peluru R24/dev Di tengah masalah keamanan, pejabat China di Pakistan mendapatkan kendaraan anti peluru

RIAU24.COM - Untuk memberikan keamanan bagi warga negara China yang bekerja pada proyek CPEC di Pakistan, kedua negara telah sepakat untuk menyediakan kendaraan anti peluru untuk semua pergerakan di luar ruangan. 

Proyek senilai USD 60 miliar, Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC) menghubungkan Kashgar di wilayah Xinjiang Uygur di barat laut China dengan pelabuhan Gwadar Pakistan di laut Arab.

Baca juga: Meta Siap Pulihkan Facebook dan Instagram Donald Trump

Menurut Express Tribune, baik Pakistan dan China juga telah sepakat untuk meningkatkan kemampuan lembaga penegak hukum di Pakistan dan penyelidik mengutip rancangan berita acara Komite Kerjasama Gabungan ke-11. 

Ini adalah salah satu proyek favorit Presiden China Xi Jinping tetapi kemajuannya agak sulit karena masalah keamanan para pekerja China. Mengatasi hubungan antar negara, Xi pekan lalu menyatakan keprihatinannya yang mendalam bagi warga negara China yang bekerja pada proyek CPEC dan meminta lingkungan yang aman dan andal bagi mereka. 

Rancangan berita acara menyebutkan bahwa China telah setuju untuk menyumbangkan peralatan yang berhubungan dengan keamanan untuk membantu badan-badan Pakistan untuk membangun pembangunan. Negara Asia telah menjanjikan semua dukungan untuk Pakistan, termasuk menyediakan penjaga keamanan swasta dan staf untuk lembaga penegak hukum. 

Baca juga: Studi: Iklim Ekstrim di Hutan Hujan Amazon Secara Langsung Berdampak pada Dataran Tinggi Tibet

Badan Ilmu Forensik Nasional (NSFA) akan dibangun untuk mempercepat penyelidikan kejahatan yang melibatkan warga negara China. Menurut beberapa orang dalam, China juga telah meminta Pakistan untuk mengizinkan petugas keamanannya menjaga warga negara China karena pekerja China sering menjadi sasaran. Untuk itu, kedua belah pihak menyepakati pembentukan Joint Technical Expert Working Group (JTEWG) untuk operasi keamanan di tengah meningkatnya serangan terorisme.

Namun, Pakistan menegaskan kembali komitmennya dalam mempertahankan staf kebijakan pajak dan tarif, rancangan tersebut mengungkapkan bahwa negara tersebut belum mampu membayar pajaknya, sementara China tetap pada permintaannya meminta Pakistan untuk membayar utangnya tepat waktu. 

 

***


Informasi Anda Genggam


Loading...