Tujuh Orang Tewas Dalam Bentrokan Antara Tentara Filipina dan Pemberontak Moro

Devi
Kamis, 10 November 2022 | 15:43 WIB
Tujuh Orang Tewas Dalam Bentrokan Antara Tentara Filipina dan Pemberontak Moro R24/dev Tujuh Orang Tewas Dalam Bentrokan Antara Tentara Filipina dan Pemberontak Moro

RIAU24.COM - Tiga tentara dan sedikitnya empat pemberontak tewas dalam bentrokan sengit antara Angkatan Darat Filipina dan anggota Front Pembebasan Islam Moro di provinsi pulau Basilan.

Setidaknya 13 tentara dan sejumlah pemberontak yang tidak diketahui juga terluka dalam pertempuran yang dapat mengancam perjanjian damai 2014 yang telah membawa tingkat ketenangan ke wilayah Filipina selatan yang bergolak.

Brigadir Jenderal Domingo Gobway, komandan Satuan Tugas Gabungan Basilan Angkatan Darat Filipina, mengatakan pertempuran senjata pecah pada Selasa, Rabu dan lagi pada Kamis pagi di sekitar kota Ungkaya Pukan Basilan, yang terletak sekitar 1.390 km (863 mil) selatan ibukota, Manila. .

Penembakan itu mereda pada Rabu tetapi meletus kembali pada Kamis pagi ketika para pejuang garis depan – kelompok pemberontak terbesar di selatan Filipina yang sebagian besar beragama Katolik Roma – menyerang tentara pemerintah, kata Gobway, menurut Manila Bulletin.

“Kami pikir itu sudah berakhir tetapi MILF memprovokasi pasukan kami, mereka melepaskan tembakan,” kata Gobway, menambahkan bahwa sekitar 100 pejuang, termasuk “elemen pelanggar hukum” terlibat dalam pertempuran.

Baca juga: Tayang 15 Februari, Big Bet 2 Pertarungan Choi Min-sik Berlanjut 

Konfrontasi meletus ketika tentara terlibat dalam operasi militer yang berkelanjutan untuk memburu elemen kriminal bersenjata yang bertanggung jawab atas serangan bom baru-baru ini, kata Gobway, yang menuduh pemberontak melindungi beberapa tersangka.

Para pemimpin militer dan komandan front secara terpisah memerintahkan pasukan mereka untuk menghentikan pertempuran dan memulai pembicaraan de-eskalasi pada hari Kamis.

Kedua belah pihak saling menuduh melanggar perjanjian damai 2014 , yang telah meredakan bertahun-tahun pertempuran berdarah dan ekstensif antara pemerintah dan pemberontak di Basilan di mana banyak senjata api, tentara swasta, kemiskinan yang menghancurkan dan sejarah panjang kekerasan telah menciptakan campuran yang mematikan. kekuatan.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Kamis, ketua panel implementasi perdamaian front menyatakan penyesalan atas "insiden yang tidak menguntungkan".

Mohagher Iqbal, yang memimpin pemberontak selama bertahun-tahun pembicaraan damai dengan pemerintah, menyerukan "pelepasan segera" antara kedua belah pihak "untuk mencegah situasi meningkat". Iqbal juga menyerukan penyelidikan penyebab kekerasan untuk memastikan bahwa hal itu tidak akan terulang.

“MILF berkomitmen kuat untuk menerapkan CAB [Perjanjian Komprehensif tentang Bangsamoro] dan mewujudkan perdamaian, keadilan, dan kemakmuran jangka panjang,” kata ketua dalam sebuah pernyataan.

Di bawah pakta perdamaian 2014, para pemberontak membatalkan aspirasi pemisahan diri mereka dengan imbalan wilayah otonomi Muslim yang lebih kuat dan didanai lebih baik yang disebut Bangsamoro.

Wilayah Muslim lima provinsi itu sekarang dipimpin oleh mantan pemimpin pemberontak di bawah masa transisi yang dijadwalkan berakhir pada 2025.

Baca juga: Meta Siap Pulihkan Facebook dan Instagram Donald Trump

Pemerintah Barat menyambut baik kemajuan yang dicapai selama bertahun-tahun pembicaraan damai antara Manila dan front, yang telah mengubah medan perang menjadi pusat pertumbuhan potensial di selatan negara yang dulu bergolak.

Naguib Sinarimbo, menteri dalam negeri wilayah otonomi Bangsamoro , mengatakan kepada Associated Press bahwa pertempuran baru itu sangat memprihatinkan.

“Ini sangat mengkhawatirkan karena implikasinya mengkhawatirkan bagi kami,” katanya, seraya menambahkan bahwa bentrokan dapat merusak penghentian senjata pemberontak.

“Kekhawatiran kami adalah jika ada percikan seperti ini, kekhawatiran mungkin muncul apakah proses dekomisioning akan berlanjut.”

Hampir setengah dari sekitar 40.000 pemberontak telah setuju untuk meletakkan senjata api mereka dan kembali ke kehidupan normal dengan imbalan paket mata pencaharian di bawah pakta perdamaian. Ribuan orang telah menyimpan senjata api mereka sambil menunggu untuk menjalani “proses penonaktifan” selama bertahun-tahun, istilah halus untuk menyerahkan senjata mereka.

Proses itu telah tertunda di tengah keluhan bahwa mantan pemberontak gagal menerima uang tunai yang dijanjikan dan insentif lain dari pemerintah sebagai imbalan atas senjata mereka.

Kantor Penasihat Kepresidenan Filipina untuk Perdamaian dan Rekonsiliasi mengatakan dalam pesan Twitter pada hari Kamis bahwa pertempuran itu “tidak menguntungkan” mengingat kemajuan yang dicapai dalam menjaga perdamaian di wilayah tersebut.

“Kami meminta kerja sama mitra kami dari MILF untuk tetap berada di jalur dan bekerja sama dengan mekanisme gencatan senjata dan pasukan pemerintah untuk menegakkan perjanjian gencatan senjata, yang telah menjadi produk dari upaya keras dari kedua belah pihak untuk kepentingan kesejahteraan kami. orang," kata kantor perdamaian dalam sebuah pernyataan.

 

***


Informasi Anda Genggam


Loading...