Intip Kisah Dibalik Black Panther: Wakanda Forever

Intan Salfitri
Jumat, 11 November 2022 | 11:14 WIB
 Intip Kisah Dibalik Black Panther: Wakanda Forever R24/int Intip Kisah Dibalik Black Panther: Wakanda Forever

RIAU24.COM - Sekuel Black Panther asli memiliki banyak pengikut, bahkan sebelum kematian protagonis dua tahun lalu.

Black Panther tidak hanya mendatangkan pemirsa ($ 1,3 miliar dalam penerimaan box office di seluruh dunia), tetapi akhirnya mendapatkan tujuh nominasi Oscar, termasuk Film Terbaik.

Pentingnya Black Panther adalah sesuatu yang telah ditunggu-tunggu banyak orang, tidak hanya sebagai salah satu entri terbaik di Marvel Cinematic Universe (MCU), tetapi juga sebagai salah satu film dengan semangat Afrika terkuat.

Baca juga: Tak Henti, BLACKPINK Tambah Jadwal Konser 'BORN PINK' di Mexico City dan Australia

Jadi bagaimana sutradara dan penulis Ryan Coogle (Joe Robert Cole kembali untuk ikut menulis skenario) melanjutkan cerita ini tanpa karakter utama? Pada akhirnya, mereka memutuskan untuk memasukkan tragedi sejati ini ke dalam film.

Black Panther: Wakanda Forever dimulai dengan wajah sedih para karakter yang kita kenal setelah kematian T'Challa (Chadwick Boseman).

Sementara itu, Ratu Ramonda (Angela Bassett) menggunakan masa berkabungnya untuk menjadi pemimpin yang kuat dan menunjukkan kepada dunia bahwa Wakanda masih perkasa tanpa Black Panther.

Shuri (Leticia Wright) menggunakan waktu berkabungnya untuk fokus pada teknologi. Dia terobsesi dengan inovasi.

Sepintas, Shuri tampak baik-baik saja, tetapi Ramonda tahu bahwa putrinya menyimpan banyak dendam. Bagaimana mungkin dewa yang begitu kejam melepaskan sang pahlawan?

Sementara itu, Nakia (Lupita Nyong'o) pergi entah kemana, W'Kabi (Daniel Kaluuya) sama sekali tidak muncul, Wakanda tiba-tiba mendapat tamu tak terduga.

Baca juga: Nam Joo Hyuk Resmi Wamil Sebagai Perwira Polisi Militer

Namori (Tenok Huerta), raja kerajaan bawah laut Talokan, tiba dan menyalahkan Wakanda atas pengetahuan masyarakat tentang vivarium di Bumi.

Berkat Wakanda, kerajaan sekarang menjadi sasaran pemerintah kuat yang berencana menggunakan vivanium sebagai sumber eksploitasi baru.

Tentu saja, peringatan Namor hanyalah peringatan akan perang yang tak terhindarkan.

Hal terbaik tentang Black Panther: Wakanda Forever adalah film ini langsung berbicara tentang perilisan Black Panther/Chadwick Boseman.

Rasa kehilangan bukan hanya sekedar plot, itu adalah inti dari film ini. Saya hampir bisa merasakan karakternya sedih.

Rasa kehilangannya begitu kuat sehingga meski tidak ada adegan bombastis, drama dalam film ini bisa berlanjut secara organik.

Tragedi memilukan ini akhirnya menjadi Black Panther: Wakanda Forever yang paling setia masuk ke MCU. Bahkan dalam keheningan, film masih berbicara.

Kedalaman bekas luka yang membentuk karakter pada akhirnya membuat protagonis bermain lebih tiga dimensi.

Kemarahan dan kesedihan Leticia Wright begitu memikat sehingga ketika penonton mencapai akhir, sepertinya Anda diundang untuk merasakan katarsis yang sama.

Lupita Nyong'o mengunyah semua adegan emosional secara menyeluruh. Danai Gurira mendapatkan momen mengharukan sebagai Okoye, tetap meyakinkan sebagai pahlawan terbesar Wakanda.


Informasi Anda Genggam


Loading...