Tragis, Petugas Polisi yang Menyelidiki Kasus Tragedi Halloween di Korea Selatan, Ditemukan Tewas

Devi
Jumat, 11 November 2022 | 16:17 WIB
Tragis, Petugas polisi yang Menyelidiki Kasus Tragedi Halloween di Korea Selatan, Ditemukan Tewas R24/dev Tragis, Petugas polisi yang Menyelidiki Kasus Tragedi Halloween di Korea Selatan, Ditemukan Tewas

RIAU24.COM - Seorang pejabat polisi Korea Selatan yang menjadi sasaran penyelidikan menyusul kematian 156 orang dalam kerumunan malam Halloween di pusat kota Seoul telah ditemukan tewas di rumahnya di ibukota.

Pejabat berusia 55 tahun, yang diidentifikasi hanya dengan nama keluarganya Jeong, bertanggung jawab atas urusan intelijen di Kantor Polisi Yongsan yang meliputi distrik hiburan kota Itaewon di mana tragedi itu terjadi pada 29 Oktober.

Dia ditemukan tewas di rumahnya di Seoul oleh seorang anggota keluarga pada hari Jumat sekitar pukul 12:45 (03:45 GMT) waktu setempat, Kantor Berita Korea Selatan Yonhap melaporkan, mengutip pejabat polisi yang tidak disebutkan namanya.

Baca juga: BlockBerryCreative Keluarkan Petisi untuk Penangguhan Aktivitas Chuu di Televisi

Kantor Polisi Yongsan, sebuah stasiun pemadam kebakaran, dan kantor otoritas lokal telah digerebek oleh penyelidik sebagai bagian dari penyelidikan atas kegagalan pejabat di daerah Itaewon untuk menanggapi secara efektif laporan kepadatan penduduk pada malam tragedi itu, yang juga menewaskan sekitar 200 orang terluka.

Setidaknya 100.000 orang telah berbondong-bondong ke daerah Itaewon untuk merayakan pesta Halloween pasca-pandemi pertama, dan baik pemerintah setempat maupun polisi tidak merencanakan tindakan untuk kerumunan sebesar itu.

"Jeong telah menghadapi kecurigaan bahwa setelah tragedi itu, dia memerintahkan penghapusan laporan intelijen internal yang memberikan peringatan sebelumnya tentang kemungkinan kecelakaan keselamatan selama periode Halloween dalam upaya yang dicurigai untuk menutupi kelambanan," lapor Yonhap.

“Tuduhan yang diajukan terhadapnya termasuk penyalahgunaan wewenang, penghancuran bukti dan kelalaian profesional yang mengakibatkan kematian,” lapor kantor berita itu, menambahkan bahwa petugas itu diskors dari tugas pada hari Rabu.

Sejumlah pejabat tinggi termasuk kepala polisi, walikota Seoul dan menteri dalam negeri telah mengeluarkan permintaan maaf publik, mengakui bahwa mereka telah gagal mencegah bencana fatal tersebut.

Kemarahan publik meningkat setelah publikasi awal bulan ini transkrip panggilan darurat yang dikirim ke polisi yang menunjukkan bahwa dalam empat jam sebelum lonjakan massa berubah menjadi mematikan, polisi telah menerima 11 laporan tentang  kerumunan berbahaya di daerah Itaewon.

Baca juga: Lee Yi Kyung Dapat Tawaran Jadi Pemeran di Webtoon Ternama 'Marry My Husband'

Peringatan "Kode 0" polisi - yang membutuhkan respons secepat mungkin - telah dikeluarkan untuk salah satu dari 11 laporan kepadatan, sementara peringatan "Kode 1" tertinggi kedua telah diterapkan pada tujuh panggilan lainnya.

Polisi menanggapi empat dari 11 laporan dengan mengerahkan petugas ke lokasi untuk membubarkan massa. Setelah bubar, petugas kembali ke tugas lain dan tidak ada tindakan yang diambil dalam kasus tujuh panggilan darurat yang tersisa, media lokal melaporkan.

Pada hari Senin, Legislator Korea Selatan mengecam penghapusan dokumen yang diduga terkait dengan tragedi itu di sesi parlemen dan mendesak penangkapan dan hukuman bagi mereka yang terlibat.

Komisaris Jenderal Polisi Nasional Korea Selatan Yoon Hee-keun mengatakan bahwa seorang kepala intelijen di stasiun Yongsan telah memerintahkan catatan dari malam tragedi itu untuk dihapus dan bahwa dia akan diselidiki.


 


Informasi Anda Genggam


Loading...