Studi: Suplemen Makanan Tidak Efektif Untuk Kesehatan Jantung

Amastya
Sabtu, 12 November 2022 | 06:07 WIB
Studi menyebutkan suplemen makanan tidak efektif pada kesehatan jantung /Reuters R24/tya Studi menyebutkan suplemen makanan tidak efektif pada kesehatan jantung /Reuters

RIAU24.COM - Sebuah studi baru-baru ini menunjukkan bahwa setidaknya enam suplemen yang biasa dikonsumsi orang untuk kesehatan jantung tidak benar-benar menurunkan kolesterol jahat mereka atau bahkan meningkatkan kesehatan jantung jika dibandingkan dengan obat-obatan yang diresepkan untuk statin, obat penurun kolesterol.

Baca juga: Sangat Peduli ke Orang Lain, 5 Zodiak Ini Punya Hati yang Lembut

Para peserta penelitian yang diterbitkan dalam Journal of American College of Cardiology, pada hari Minggu, serta dipresentasikan di American Heart Association's Scientific Sessions 2022, diberi enam suplemen makanan umum termasuk, minyak ikan, beras ragi merah, bawang putih, kayu manis, sterol tanaman dan kunyit.

Sebagai beberapa orang seharusnya percaya bahwa suplemen ini akan menurunkan kolesterol jahat mereka.

"Pasien percaya penelitian telah dilakukan dan bahwa mereka sama efektifnya dengan statin dan dapat menyelamatkan mereka karena mereka alami, tetapi alami tidak berarti aman dan itu tidak berarti mereka efektif," kata Dr Steven Nissen, rekan penulis studi serta ahli jantung dan peneliti di Klinik Cleveland. Dia juga kemudian menyebut suplemen ini sebagai ‘minyak ular’ abad ke-21.

Istilah kolesterol jahat dalam komunitas medis mengacu pada lipoprotein densitas rendah atau LDL, penumpukan yang menyebabkan timbunan lemak di arteri. Penumpukan ini dapat menghalangi aliran oksigen serta darah yang menyebabkan serangan jantung atau stroke.

Studi ini didasarkan pada 190 orang dewasa antara usia 40 hingga 75 tahun tanpa riwayat penyakit kardiovaskular.

Perbandingan suplemen dan obat-obatan adalah uji klinis acak dan buta tunggal yang melibatkan kelompok yang berbeda menerima statin dosis rendah yang disebut rosuvastatin, plasebo, dan suplemen umum termasuk minyak ikan, kayu manis, bawang putih, kunyit, sterol tanaman atau beras ragi merah.

Pada akhir studi 28 hari, LDL rata-rata seseorang dengan statin berkurang setidaknya 40%, selain itu, kolesterol total peserta turun setidaknya 24 persen dan trigliserida darah (sejenis lemak yang ditemukan dalam darah) turun 19 persen.

Sedangkan para peneliti mengamati bahwa para sukarelawan yang mengonsumsi suplemen tidak melihat penurunan kolesterol LDL yang signifikan, kolesterol total atau trigliserida darah. Bahkan, hasil mereka mirip dengan mereka yang mengambil plasebo.

Sementara semua kelompok menyaksikan efek samping yang serupa, jumlah masalah di antara mereka yang menggunakan sterol tanaman atau beras ragi merah lebih tinggi, kata penelitian itu.

Penelitian ini didanai oleh hibah tak terbatas dari AstraZeneca, perusahaan yang membuat rosuvastatin tetapi tidak memiliki masukan dalam metodologi penelitian atau sebaliknya, klaim penelitian tersebut.

Baca juga: Khilaf Berbuat Dosa! Berikut Tata Cara Shalat Taubat: Niat, Doa dan Keutamaannya 

Di sisi lain, asosiasi perdagangan untuk industri suplemen makanan, Council for Responsible Nutrition, dalam sebuah pernyataan, mengatakan bahwa suplemen ini tidak dimaksudkan untuk menggantikan obat-obatan atau perawatan medis lainnya.

Ia menambahkan bahwa suplemen makanan bukanlah perbaikan cepat dan efeknya mungkin tidak terlihat selamanya.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...