Tragis, Amazon Memberhentikan 10 Ribu Karyawan Secara Mendadak

Devi
Selasa, 15 November 2022 | 10:29 WIB
Amazon adalah perusahaan AS terbaru yang melakukan pemotongan besar-besaran pada basis karyawannya untuk bersiap menghadapi potensi penurunan ekonomi [File: Gonzalo Fuentes / Reuters] R24/dev Amazon adalah perusahaan AS terbaru yang melakukan pemotongan besar-besaran pada basis karyawannya untuk bersiap menghadapi potensi penurunan ekonomi [File: Gonzalo Fuentes / Reuters]

RIAU24.COM Amazon.com Inc berencana memberhentikan sekitar 10.000 karyawan di perusahaan dan pekerjaan teknologi mulai minggu ini, The New York Times melaporkan, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah tersebut.

PHK akan fokus pada unit perangkat raksasa e-commerce, yang menampung asisten suara Alexa, serta divisi ritel dan sumber daya manusianya, menurut laporan pada hari Senin, yang juga mengatakan jumlah PHK tetap cair.

Baca juga: TXT Jadi Artis yang Catat Penjualan Album Tertinggi di Hanteo Setelah BTS

Unit yang menaungi Alexa telah membukukan kerugian operasional lebih dari $5 miliar per tahun, dengan Amazon mempertimbangkan apakah harus fokus pada penambahan kemampuan baru saat pelanggan menggunakan perangkat hanya untuk beberapa fungsi.

Perusahaan tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

PHK mewakili sekitar tiga persen dari staf perusahaannya, Times melaporkan. Amazon baru-baru ini mengatakan akan membekukan perekrutan tenaga kerja korporatnya selama beberapa bulan ke depan.

Amazon adalah perusahaan AS terbaru yang melakukan pemotongan besar-besaran pada basis karyawannya untuk bersiap menghadapi potensi penurunan ekonomi. Apa yang membuatnya tidak biasa adalah bahwa perusahaan e-commerce biasanya menghargai stabilitas selama musim liburan, Times melaporkan, tanda tekanan dari ekonomi global yang melambat. Ini juga kontras dari beberapa bulan yang lalu, ketika perusahaan telah berjuang untuk mempertahankan bakat di pasar tenaga kerja yang ketat dan memiliki lebih dari dua kali lipat batas kompensasi tunai untuk pekerja teknologinya.

Baca juga: IU & Park Bo Gum Dipasangkan untuk Drama Baru dengan Alur Cerita Romantis

Pekan lalu, Meta Platforms induk Facebook mengatakan akan memangkas lebih dari 11.000 pekerjaan , atau 13 persen dari tenaga kerjanya, untuk mengendalikan biaya. Perusahaan lain termasuk Twitter Inc milik Elon Musk , Microsoft Corp dan Snap Inc.

Perlambatan pertumbuhan ekonomi dan meningkatnya biaya tenaga kerja dan transportasi telah membuat perusahaan-perusahaan yang telah merekrut secara agresif selama pandemi menjadi pincang ketika permintaan e-commerce ke layanan berbasis cloud melonjak.

Sekarang dengan permintaan konsumen terpukul dari kenaikan harga dan biaya pinjaman, banyak yang mempertimbangkan pemutusan hubungan kerja.

Bulan lalu, ketika perusahaan melaporkan pendapatan yang lebih rendah dari perkiraan untuk kuartal yang berakhir September, mereka memperingatkan bahwa penjualan dalam tiga bulan terakhir tahun ini – musim belanja terbesar di Amerika Utara karena liburan Halloween, Thanksgiving, dan Natal – akan menjadi rendah dalam menghadapi inflasi yang tinggi dan surutnya permintaan pelanggan. Awal bulan ini dikatakan akan menghentikan perekrutan perusahaan setidaknya selama beberapa bulan.

Saham Amazon, yang telah kehilangan sekitar 40 persen dari nilainya sepanjang tahun ini, secara singkat mengurangi kerugian dan terakhir diperdagangkan turun dua persen.

***


Informasi Anda Genggam


Loading...