Pakistan Jadi Negara Pertama yang Menerima Pendanaan Iklim di Bawah Inisiatif 'Perisai Global' oleh G7

Devi
Selasa, 15 November 2022 | 08:33 WIB
Pakistan Jadi Negara Pertama yang Menerima Pendanaan Iklim di Bawah Inisiatif 'Perisai Global' oleh G7 R24/dev Pakistan Jadi Negara Pertama yang Menerima Pendanaan Iklim di Bawah Inisiatif 'Perisai Global' oleh G7

RIAU24.COM - Pada hari Senin, ekonomi terkemuka Kelompok Tujuh meluncurkan inisiatif yang disebut "Perisai Global" pada KTT iklim COP27 PBB yang akan memberikan dana segera kepada negara-negara ketika mereka terkena dampak perubahan iklim yang menghancurkan. 

Dikoordinasikan oleh negara presiden G7 Jerman, itu akan memberikan akses cepat ke dana untuk asuransi dan perlindungan bencana setelah banjir, kekeringan dan angin topan. Program ini dikembangkan bekerja sama dengan 'V20' yang merupakan kelompok dari 58 negara rentan iklim yang diketuai oleh Ghana. 

Baca juga: Studi: Iklim Ekstrim di Hutan Hujan Amazon Secara Langsung Berdampak pada Dataran Tinggi Tibet

Sebuah pernyataan dikeluarkan oleh Berlin, di mana ia menyebut tujuh negara – Bangladesh, Kosta Rika, Fiji, Ghana, Pakistan, Filipina dan Senegal, sebagai penerima pertama paket, yang akan dikembangkan dalam beberapa bulan mendatang. 

Sejauh ini, Jerman telah menyumbang $175,17 juta dalam pendanaan untuk Global Shield sementara negara-negara lain termasuk Denmark dan Irlandia telah menyumbang sedikit di atas $41 juta.

Draf pertama yang dirilis pada hari Senin dilaporkan menyoroti dua poin utama – kesenjangan antara negara kaya dan miskin, sementara negara-negara V20 mengusulkan agar dana ini tidak boleh “dioperasikan” pada November 2024.

Sementara beberapa negara telah mewaspadai upaya untuk mengamankan kesepakatan substantif tentang bantuan keuangan untuk apa yang disebut "kerugian dan kerusakan", menteri kerja sama ekonomi dan pembangunan Jerman Svenja Schulze mengatakan bahwa tujuan dana ini adalah untuk menambah tetapi tidak menggantikan progres kerugian dan kerusakan. 

“Ini bukan semacam taktik untuk menghindari negosiasi formal tentang pengaturan pendanaan kerugian dan kerusakan di sini…Global Shield bukanlah satu-satunya solusi untuk kerugian dan kerusakan. Tentu tidak. Kami membutuhkan berbagai solusi,” kata Schulze. Namun, beberapa negara yang rentan belum dibujuk karena dilaporkan tidak ada banyak kejelasan tentang "elemen asuransi" dari kesepakatan tersebut.

Baca juga: Siswa Sekolah Menengah di Tennessee Membuat Tangan Robot untuk Membantu Teman Sekelasnya

“Menggunakan asuransi adalah metode di mana korban membayar, hanya dengan mencicil di awal,” kata utusan khusus keuangan iklim Avinash Persaud kepada Perdana Menteri Barbados, Mia Mottley, lapor Reuters. Dia juga mengatakan bahwa pembiayaan kerugian dan kerusakan harus berbasis hibah. 

 

**

 


Pakistan
Informasi Anda Genggam


Loading...