Pemasok Apple Foxconn Meminta Maaf Setelah Kerusuhan di Kampus China

Devi
Kamis, 24 November 2022 | 16:25 WIB
Pemasok Apple Foxconn Meminta Maaf Setelah Kerusuhan di Kampus China R24/dev Pemasok Apple Foxconn Meminta Maaf Setelah Kerusuhan di Kampus China

RIAU24.COM Pemasok Apple Foxconn telah meminta maaf kepada para pekerja setelah kompleks manufaktur iPhone yang sangat besar di China tengah diguncang oleh protes keras atas gaji dan kondisi.

Raksasa teknologi Taiwan pada hari Kamis mengatakan telah mengidentifikasi "kesalahan teknis" dalam sistem pembayarannya dan bahwa tidak ada perubahan pada tingkat pembayaran yang disepakati setelah para pekerja melakukan protes di kampusnya di kota Zhengzhou.

“Saat ini pihak taman terus aktif berkomunikasi dengan karyawan yang terkena informasi yang salah, menjelaskan bahwa gaji dan bonus seluruh karyawan dibayarkan sesuai dengan kebijakan perusahaan,” demikian pernyataan perusahaan.

Baca juga: China Bawa Meriam Terbesar Masuk Wilayah Perairan Jepang Di Kepulauan Senkaku

Video yang diposting online pada hari Rabu menunjukkan orang-orang merobohkan penghalang, menghancurkan kamera pengintai dan jendela dan bentrok dengan polisi, dengan sejumlah pekerja berlumuran darah dalam konfrontasi.

Beberapa pekerja dalam rekaman mengatakan mereka telah diberitahu bahwa Foxconn berencana untuk menunda pembayaran bonus, sementara yang lain mengeluh bahwa mereka terpaksa berbagi asrama dengan rekan kerja yang dinyatakan positif COVID-19.

Permintaan maaf Foxconn datang ketika pihak berwenang di Zhengzhou memerintahkan penguncian yang efektif untuk lebih dari setengah dari 10,3 juta orang kota dan ketika kasus COVID-19 secara nasional melonjak ke rekor tertinggi.

Mulai Jumat tengah malam, penduduk di pusat kota tidak akan diizinkan meninggalkan distriknya tanpa hasil tes COVID negatif dan izin pihak berwenang. Warga juga disarankan untuk tinggal di rumah "kecuali diperlukan."

Baca juga: Gaji PM Malaysia Melebihi Presiden Jokowi? Warganet Kepo dan Soroti Gaji Keduanya

Penghitungan nasional China pada hari Kamis naik ke rekor 31.454 infeksi, karena pihak berwenang memerangi kebangkitan COVID di kota-kota besar termasuk Beijing, Shanghai, Guangzhou, Chengdu, dan Chongqing.

Terlepas dari seruan Beijing untuk langkah-langkah yang lebih fokus untuk mengendalikan infeksi, pihak berwenang di seluruh negeri telah berjuang untuk memberlakukan kembali pembatasan seperti penguncian dan pengujian massal untuk menghentikan penyebaran virus.

Pembatasan pengetatan telah mengurangi harapan untuk keluar dari strategi keras "nol-COVID" Beijing, yang berusaha untuk membasmi virus di mana pun ia muncul, dan membuat lebih banyak kesuraman bagi pemulihan ekonomi China yang tersendat.

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu diperkirakan akan berjuang untuk mencapai pertumbuhan 3 persen pada tahun 2022, yang akan menjadi salah satu kinerja terlemahnya dalam beberapa dekade. Produk domestik bruto (PDB) secara resmi meningkat 3,9 persen antara Juli dan September , setelah tumbuh hanya 0,4 persen pada kuartal sebelumnya.

 

***


Informasi Anda Genggam


Loading...