Beberapa Ditahan di Shanghai Saat Protes Penguncian Anti-Covid-19 Berkecamuk di China

Devi
Senin, 28 November 2022 | 13:11 WIB
Beberapa Ditahan di Shanghai Saat Protes Penguncian Anti-Covid-19 Berkecamuk di China R24/dev Beberapa Ditahan di Shanghai Saat Protes Penguncian Anti-Covid-19 Berkecamuk di China

RIAU24.COM -  Polisi di Shanghai pada Minggu (27 November) menyeret dan menahan orang-orang yang memprotes pembatasan ketat virus corona (COVID-19), kantor berita Reuters melaporkan. Para pengunjuk rasa terlihat menyanyikan lagu kebangsaan saat mereka berkumpul di jalan-jalan Shanghai.

Sementara itu, BBC mengatakan pada hari Minggu bahwa salah satu jurnalisnya yang meliput protes diserang dan ditahan oleh polisi China di Shanghai. Dia kemudian dibebaskan setelah beberapa jam.

"BBC sangat prihatin dengan perlakuan jurnalis kami Ed Lawrence, yang ditangkap dan diborgol saat meliput protes di Shanghai," kata juru bicara lembaga penyiaran layanan publik Inggris dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Siswa Sekolah Menengah di Tennessee Membuat Tangan Robot untuk Membantu Teman Sekelasnya



"Dia ditahan selama beberapa jam sebelum dibebaskan. Selama penangkapannya, dia dipukuli dan ditendang oleh polisi. Ini terjadi saat dia bekerja sebagai jurnalis terakreditasi," tambah juru bicara itu.

Media sosial menunjukkan seorang pria yang diidentifikasi wartawan lain sebagai Lawrence ditangkap oleh pria berseragam polisi.

BBC mengatakan belum ada penjelasan yang kredibel atas penahanan Lawrence.

China melaporkan rekor harian kelima berturut-turut dari 40.347 infeksi COVID-19 baru pada 27 November, di mana 3.822 di antaranya bergejala dan 36.525 tidak menunjukkan gejala, Komisi Kesehatan Nasional mengatakan pada hari Senin.

China telah dirusak oleh protes langka terhadap langkah-langkah Covid yang merupakan bagian dari kebijakan ketat nol-Covid negara itu. Polisi menghadapi tugas yang tidak biasa untuk menjaga hukum dan ketertiban ketika orang-orang mengekspresikan kemarahan atas pembatasan baru-baru ini.

Demonstran bentrok dengan polisi di Shanghai saat protes berlanjut untuk hari ketiga, semakin menyebar ke beberapa kota. Ini terjadi setelah kebakaran apartemen yang mematikan di ujung barat negara itu.

Pada hari Kamis, kebakaran di sebuah gedung tinggi perumahan di kota Urumqi, dilaporkan menyebabkan kematian sedikitnya 10 orang. Urumqi adalah ibu kota wilayah Xinjiang.

Baca juga: Penembakan Sinagog di Yerusalem Sebabkan 7 Orang Tewas, Termasuk Pria Bersenjata

China telah menerapkan kebijakan ketat, termasuk penguncian, pengujian massal, dll. Untuk mengekang penyebaran virus mematikan, yang pertama kali dilaporkan di China pada akhir 2019.

Sekarang, hampir tiga tahun memasuki pandemi, pihak berwenang di China masih memberlakukan kebijakan nol-Covid yang telah menyebabkan frustrasi di antara orang-orang.

Selain Shanghai, pengunjuk rasa juga turun ke jalan di kota Wuhan dan Chengdu pada hari Minggu. Penjagaan damai diadakan di Beijing. Sementara itu, para mahasiswa di beberapa kampus universitas di seluruh China berdemonstrasi selama akhir pekan.

 

 

***


Informasi Anda Genggam


Loading...