Joe Biden 'Memantau' Kerusuhan Langka di China saat Pengunjuk Rasa Menuntut Kebebasan dari Tindakan Covid

Zuratul
Selasa, 29 November 2022 | 12:45 WIB
Joe Biden Presiden Amerika Serikat. (detik.com/Foto) R24/zura Joe Biden Presiden Amerika Serikat. (detik.com/Foto)

RIAU24.COM - Gedung putih pada Senin (28 November) mengatakan bahwa Presiden Joe Biden memantau dengan cermat protes yang terjadi di China atas tindakan nol-Covid

Komentar dari pemerintah AS dibuat karena beberapa bagian China telah diguncang oleh protes yang jarang terjadi dari orang-orang terhadap rezim tersebut atas pembatasan Covid yang ketat, termasuk pengujian massal, penguncian, dll. 

Baca juga: Tayang 15 Februari, Big Bet 2 Pertarungan Choi Min-sik Berlanjut 

 

Pada hari Senin, juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan kepada wartawan: "Dia (Biden) memantau ini. Kita semua. Jadi ya, presiden pasti tetap berhati-hati." 

Kirby tidak akan menggambarkan reaksi presiden AS terhadap para demonstran, karena dia berkata: "Presiden tidak akan berbicara untuk pengunjuk rasa di seluruh dunia. Mereka berbicara untuk diri mereka sendiri." 

Kirby lebih lanjut menambahkan: "Orang-orang harus diberi hak untuk berkumpul dan memprotes secara damai kebijakan atau undang-undang atau perintah yang mereka permasalahkan. Kami mengawasi ini dengan cermat, seperti yang Anda duga." 

Sebelumnya pada hari itu, Departemen Luar Negeri AS menyarankan agar Amerika memandang protes massal di China terhadap kebijakan penguncian Covid sebagai hal yang berlebihan.   

"Kami pikir akan sangat sulit bagi Republik Rakyat Tiongkok untuk dapat menahan virus ini melalui strategi nol-Covid mereka," kata juru bicara departemen. 

Pencurahan frustrasi dan kemarahan publik yang jarang terjadi meningkat selama akhir pekan ketika pihak berwenang di Shanghai dilaporkan menahan beberapa pengunjuk rasa. 

Protes di China, tempat kasus Covid pertama yang diketahui dilaporkan pada akhir 2019, berkobar setelah kebakaran apartemen mematikan di ujung barat negara itu. 

Baca juga: Meta Siap Pulihkan Facebook dan Instagram Donald Trump

 

Pada hari Kamis, kebakaran di sebuah gedung tinggi perumahan di kota Urumqi, dilaporkan menyebabkan kematian sedikitnya 10 orang. Urumqi adalah ibu kota wilayah Xinjiang. 

Baru-baru ini, kasus Covid di China meningkat secara tiba-tiba. Pada 27 November, China melaporkan rekor harian kelima berturut-turut dengan 40.347 infeksi baru, kata Komisi Kesehatan Nasional pada Senin. 

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...