Pemerintah India Selidiki Pengunduran Diri Massal di Amazon di Tengah Laporan PHK

Devi
Selasa, 29 November 2022 | 16:01 WIB
Pemerintah India Selidiki Pengunduran Diri Massal di Amazon di Tengah Laporan PHK R24/dev Pemerintah India Selidiki Pengunduran Diri Massal di Amazon di Tengah Laporan PHK

RIAU24.COM - Kementerian Tenaga Kerja India diperkirakan akan melakukan penyelidikan atas dugaan pengunduran diri massal yang terjadi di Amazon India, kata sebuah laporan oleh Hindustan Times. Ini muncul setelah muncul laporan, awal bulan ini, bahwa raksasa ritel itu mungkin memberhentikan setidaknya 10.000 karyawan dari tenaga kerjanya di seluruh dunia.  

Mengutip orang-orang yang mengetahui masalah ini, HT melaporkan bahwa penyelidikan akan memeriksa “apakah keluar itu sukarela dan apakah ketentuan layanan, yang mencakup pesangon dan periode pemberitahuan, dipatuhi.” Raksasa ritel itu akan memberhentikan setidaknya 10.000 karyawan pada tahun depan, kata beberapa laporan media. Selanjutnya, kementerian mengirimkan pemberitahuan ke Amazon India minggu lalu setelah menerima pengaduan PHK massal yang melanggar undang-undang perburuhan India. 

Baca juga: FDA Longgarkan Larangan Donor Darah pada Pria Gay dan Biseksual, Usai Protes Bertahun-tahun

Keluhan tersebut diajukan oleh Senat Karyawan Teknologi Informasi Baru Lahir (NITES), sebuah kelompok yang terdiri lebih dari 18.000 anggota profesional TI di India, kepada Menteri Persatuan Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan, Bhupender Yadav. Namun, pejabat di Amazon India mengatakan bahwa karyawan tersebut tidak dipecat tetapi orang-orang telah memilih "program pemisahan sukarela" perusahaan. 

Laporan yang mengutip pejabat kementerian, meminta anonimitas juga mengatakan, “Dalam tanggapannya, perusahaan mengatakan bahwa mereka berharap untuk menghasilkan lebih banyak uang melalui bisnis mereka, tetapi karena kebijaksanaan keuangan, mereka meluncurkan program keluar secara sukarela. Mereka mengatakan tidak ada PHK paksa.” 

Baca juga: China Klaim Puncak Gelombang Covid 19 di Negaranya Telah Terlewati, Angka Kematian Menurun Drastis

Di sisi lain, presiden NITES, Harpreet Singh Saluja, mengatakan bahwa Amazon India dalam memo internal diduga memberi tahu karyawan, mereka yang tidak mengundurkan diri secara sukarela akan dipecat tanpa keuntungan apa pun di bawah "program pengoptimalan tenaga kerja". Oleh karena itu, kementerian juga akan berbicara dengan karyawan yang memilih “program pemisahan sukarela”, untuk memverifikasi klaim perusahaan, kata laporan HT. 

Ketika ditanya tentang campur tangan pemerintah dalam bekerjanya sebuah perusahaan swasta, pejabat tersebut mengatakan bahwa tujuan kementerian mereka adalah untuk memastikan undang-undang ketenagakerjaan di negara tersebut tidak dilanggar. “Kami akan memastikan bahwa pekerja yang dirugikan didengar, dan hak-hak mereka dilindungi. Jika tidak, kami akan bertindak sesuai hukum,” kata laporan itu.  

Sementara itu, Amazon India dilaporkan sedang menutup beberapa operasinya di negara tersebut termasuk pengiriman makanan di Bengaluru pada akhir tahun ini. Selain itu, mereka juga menutup platform pembelajaran online untuk siswa sekolah menengah, Amazon Academy, kata perusahaan itu minggu lalu. 

Pertama kali dilaporkan oleh New York Times pada 15 November, Amazon berencana memberhentikan setidaknya 10.000 karyawan di departemen perusahaan dan teknologi mereka, menjadikannya PHK terbesar dalam sejarah perusahaan. Menurut laporan, PHK telah dimulai dan diperkirakan akan berlanjut hingga tahun depan.

 

***


Informasi Anda Genggam


Loading...