Piala Dunia 2022: Pulisic Tenggelamkan Iran Bawa AS Melaju ke Duet Maut Lawan Belanda

Amastya
Rabu, 30 November 2022 | 11:04 WIB
Christian Pulisic mendapatakn cedera setelah memberikan satu gol untuk AS saat bertanding lawan Iran di Piala Dunia 2022 Qatar /AFP R24/tya Christian Pulisic mendapatakn cedera setelah memberikan satu gol untuk AS saat bertanding lawan Iran di Piala Dunia 2022 Qatar /AFP

RIAU24.COM Christian Pulisic membawa Amerika Serikat ke babak 16 terakhir Piala Dunia pada hari Selasa ketika Amerika mengalahkan Iran 1-0 dalam pertandingan dendam mereka yang bermuatan politik.

Baca juga: Jelang Persiapan Moto3 2023, Mario Aji Gunakan Sirkuit Mandalika

Bintang Chelsea, Pulisic mengemas satu-satunya gol dalam pertandingan Grup B do-or-die pada menit 38 untuk mengatur bentrokan babak kedua dengan pemenang Grup A Belanda pada hari Sabtu.

"Babak pertama kami menunjukkan apa yang bisa kami lakukan, sepak bola, babak kedua kami menunjukkan apa yang bisa kami lakukan dengan tekad bijaksana," kata pelatih AS Gregg Berhalter setelah kemenangan.

"Orang-orang menggiling, memberikan setiap ons dan kami tidak terkalahkan menuju babak berikutnya," tambahnya.

Pulisic meninggalkan lapangan pada babak pertama setelah mengalami benturan keras saat mencetak gol kemenangannya di pertandingan.

"Saya tidak bisa mengatakan cukup banyak hal positif tentang Christian. Dengan cedera baru ini membuat stres. Saya pikir saya memiliki lebih sedikit rambut di kepala saya sekarang. Tapi kami akan mengambilnya dan melanjutkan dan berperang melawan Belanda," kata Berhalter.

Baca juga: Manchester City Singkirkan Arsenal dari Piala FA: Erling Haaland 

Kemenangan itu tidak kalah dengan tim muda Berhalter yang pantas dalam apa yang hanya merupakan bentrokan sepak bola internasional ketiga antara rival ideologis yang pahit.

Meningkatnya pertikaian yang berdenyut telah ditandai dengan ketegangan yang terus meningkat, dengan Federasi Sepak Bola Iran pada hari Minggu menuntut sanksi FIFA terhadap Sepak Bola AS karena memposting versi modifikasi dari bendera negara mereka di media sosial.

Namun terlepas dari suasana yang menggetarkan di Stadion Al Thumama Doha, pertandingan itu dimainkan tanpa kontroversi ketika AS membalas kekalahan Piala Dunia 1998 mereka dari Iran untuk mengirim kualifikasi Asia tersingkir dari turnamen.

Suporter Iran sempat meraung-raung timnya ke lapangan pada awal pertandingan di tengah hiruk pikuk klakson udara yang memekakkan telinga dan sorak-sorai dari kerumunan 42.127 orang.

Namun terlepas dari penerimaan yang mengintimidasi, orang Amerikalah yang terlihat lebih nyaman.

Kapten AS Tyler Adams dan Weston McKennie dari Juventus mengendalikan proses di lini tengah untuk membuat Iran berjuang mendapatkan pijakan ke babak selanjutnya, namun tidak terealisasikan.

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...