Tragis, Rayakan Tersingkirnya Iran dari Piala Dunia, Seorang Pengunjuk Rasa Ditembak Mati

Devi
Kamis, 01 Desember 2022 | 16:17 WIB
Tragis, Rayakan Tersingkirnya Iran dari Piala Dunia, Seorang Pengunjuk Rasa Ditembak Mati R24/dev Tragis, Rayakan Tersingkirnya Iran dari Piala Dunia, Seorang Pengunjuk Rasa Ditembak Mati

RIAU24.COM - Pasukan keamanan menembak mati seorang pria Iran yang merayakan kekalahan tim sepak bolanya dari Amerika Serikat di Piala Dunia, kata kelompok hak asasi Rabu. Menyusul kekalahan di Qatar pada Selasa malam, Iran kini tersingkir dari turnamen. Hasilnya menarik tanggapan beragam dari pendukung pro dan anti-rezim.

Aktivis Mehran Samak, 27, sedang membunyikan klakson mobilnya di Bandar Anzali, sebuah kota di pantai Laut Kaspia, ketika dia ditembak mati, kata kelompok hak asasi manusia.

Iran telah menghadapi protes anti-rezim menyusul kematian Mahsa Amini dalam tahanan polisi setelah ditangkap oleh polisi moralitas. Beberapa orang menolak untuk mendukung tim nasional sebagai tanggapan atas tindakan keras pemerintah terhadap protes. 

Baca juga: Amerika Serikat Klaim Perusahaan China Bantu Kelompok Wagner Rusia di Ukraina

Samak "menjadi sasaran langsung dan ditembak di kepala oleh pasukan keamanan... menyusul kekalahan tim nasional melawan Amerika", kata kelompok Hak Asasi Manusia Iran (IHR) yang berbasis di Oslo.

Pusat Hak Asasi Manusia di Iran (CHRI) yang berbasis di New York juga melaporkan kematiannya. 

Pihak berwenang Iran belum mengatakan apa-apa tentang masalah ini.

Belakangan, gelandang internasional Iran Saeid Ezatolahi memposting foto dirinya bersama Samak dari tim sepak bola remaja. Itu mengejutkan semua orang bahwa pesepakbola itu mengenal Samak. Khususnya, dia bermain di pertandingan AS dan berasal dari Bandar Anzali.  

"Setelah kekalahan pahit tadi malam, berita meninggalnya Anda membakar hati saya," kata Ezatolahi di Instagram, menggambarkan Samak sebagai "rekan setim masa kecil".

Postingnya lebih lanjut mengatakan, "Suatu hari nanti topeng akan jatuh, kebenaran akan terungkap."

"Ini bukan yang pantas didapatkan oleh pemuda kita. Ini bukan yang pantas diterima bangsa kita."

Baca juga: Amerika Serikat Klaim Perusahaan China Bantu Kelompok Wagner Rusia di Ukraina



Media yang berafiliasi dengan negara menyalahkan pasukan musuh karena memberikan tekanan yang tidak semestinya pada para pemain. Khususnya, para pemain tidak menyanyikan lagu kebangsaan dalam pertandingan pertama mereka melawan Inggris, yang dianggap sebagai ekspresi solidaritas dengan para pengunjuk rasa. Namun, mereka menyanyikannya di bentrokan Wales dan AS. 

Laporan menunjukkan bahwa para pemain berada di bawah tekanan kuat dari otoritas Iran untuk tidak menunjukkan dukungan atas kerusuhan di rumah. 

CHRI menerbitkan video dari pemakaman Samak pada hari Rabu di mana para pelayat terdengar meneriakkan "Matilah diktator".

 

 

***


Iran Piala Dunia
Informasi Anda Genggam


Loading...