Ketegangan Palestina: Israel Menyusun Batalyon Panther Untuk Mengamankan Tepi Barat

Devi
Kamis, 01 Desember 2022 | 16:55 WIB
Ketegangan Palestina: Israel Menyusun Batalyon Panther Untuk Mengamankan Tepi Barat R24/dev Ketegangan Palestina: Israel Menyusun Batalyon Panther Untuk Mengamankan Tepi Barat

RIAU24.COM - Pasukan Pertahanan Israel mengumumkan pada hari Rabu pembentukan batalion infanteri ringan baru, yang akan ditempatkan di sepanjang penghalang keamanan Tepi Barat. Penghalang, juga dikenal sebagai 'garis jahitan', bertujuan untuk mencegah warga Palestina memasuki Israel secara ilegal. 

Perkembangan itu terjadi seminggu setelah pemboman teroris di Yerusalem merenggut nyawa dua warga Israel dan ketegangan yang meningkat selama berbulan-bulan di Tepi Barat yang berbahaya. 

Baca juga: Studi: Iklim Ekstrim di Hutan Hujan Amazon Secara Langsung Berdampak pada Dataran Tinggi Tibet

IDF mengatakan keputusan itu dibuat setelah operasi selama berbulan-bulan di Tepi Barat, di mana banyak unit cadangan dikirim ke penghalang keamanan untuk mencegah warga Palestina memasuki Israel. Batalyon ke-49, bernama Panther, akan menjadi bagian dari Korps Pertahanan Perbatasan, yang menggunakan baret pola kamuflase kuning-coklat gurun, The Times of Israel melaporkan.

“Kami telah banyak berinvestasi dalam perencanaan batalion ini untuk memastikan bahwa personel yang direkrut akan memiliki dinas militer yang signifikan yang berkontribusi pada tujuan operasional IDF,” Brigadir Jenderal Amit Yamin, komandan Korps Pertahanan Perbatasan , katanya saat berbicara dalam konferensi pers. 

IDF mengatakan unit tersebut akan mulai bekerja sekitar tahun depan, dengan tentara pertama direkrut pada hari Rabu. 

Baca juga: Siswa Sekolah Menengah di Tennessee Membuat Tangan Robot untuk Membantu Teman Sekelasnya

Ketegangan meningkat di Tepi Barat

Pada tanggal 29 November, seorang Palestina dilaporkan menabrakkan mobilnya ke seorang tentara Israel, melukainya secara serius, setelah itu dia ditembak mati oleh polisi Israel yang ditempatkan di Tepi Barat. Dia adalah orang Palestina keempat yang terbunuh dalam serangkaian insiden kekerasan sepanjang hari.

Awal pekan ini, utusan PBB untuk Timur Tengah memperingatkan bahwa konflik Israel-Palestina "mencapai titik didih" karena lonjakan kekerasan di Tepi Barat.

“Tingkat kekerasan yang tinggi di Tepi Barat yang diduduki dan Israel dalam beberapa bulan terakhir, termasuk serangan terhadap warga sipil Israel dan Palestina, peningkatan penggunaan senjata, dan kekerasan terkait pemukim, telah menyebabkan penderitaan manusia yang parah,” Koordinator Khusus PBB untuk Perdamaian Timur Tengah Proses Tor Wennesland mengatakan pada hari Senin.


Informasi Anda Genggam


Loading...