Wartawan AS Meninggal Dunia saat Kenakan Kaos LGBT Saat Liput Laga Argentina vs Belanda Perempatfinal Piala Dunia 2022

Zuratul
Sabtu, 10 Desember 2022 | 14:41 WIB
Potret Jurnalis Asal Amerika Serikat yang Kenakan Kaos LGBT di Qatar Dilaporkan Meninggal Dunia Usai Liput Argentina vs Belanda Tadi Malam. (Tribunnews.com/Foto) R24/zura Potret Jurnalis Asal Amerika Serikat yang Kenakan Kaos LGBT di Qatar Dilaporkan Meninggal Dunia Usai Liput Argentina vs Belanda Tadi Malam. (Tribunnews.com/Foto)

RIAU24.COM - Seorang jurnalis olahraga yang berbasis di AS, yang sempat ditahan di Qatar karena mengenakan kaos pelangi sebagai cara untuk mengekspresikan dukungan terhadap LGBTQ, telah meninggal dunia.

Grant Wahl (49) pingsan pada Jumat saat meliput pertandingan Piala Dunia antara Argentina dan Belanda.

Baca juga: Siswa Sekolah Menengah di Tennessee Membuat Tangan Robot untuk Membantu Teman Sekelasnya

 

Menurut laporan media, Wahl tiba-tiba kehilangan kesadaran saat duduk di kotak pers di Lusail Iconic Stadium selama perpanjangan waktu.

Layanan darurat dipanggil dan dengan cepat membawa Wahl ke rumah sakit. Belakangan diketahui wartawan itu meninggal dunia.

“NPR dapat mengonfirmasi kematian penulis lama olahraga sepak bola Grant Wahl. Dia meninggal hari ini di Doha, Qatar saat meliput perempat final Piala Dunia Argentina-Belanda (sic),” tweet seorang reporter NPR pada Jumat malam.

US Soccer dalam sebuah tweet mengatakan "sangat sedih mengetahui bahwa kami telah kehilangan Grant Wahl."

Saudara laki-laki Grant, Eric, dalam sebuah video yang diposting di Instagram pada hari Jumat mengumumkan kematiannya karena mencurigai adanya kecurangan.

"Nama saya Eric Wahl. Saya tinggal di Seattle, Washington, saya saudara laki-laki Grant Wahl," katanya mengumumkan kematian saudaranya di Instagram.

"Saya gay, saya adalah alasan dia mengenakan baju pelangi ke Piala Dunia. Kakak saya sehat, dia mengatakan kepada saya bahwa dia menerima ancaman pembunuhan. Saya tidak percaya saudara saya baru saja meninggal. Saya yakin dia dibunuh, dan saya baru saja meninggal." mohon bantuannya."

Baca juga: Penembakan Sinagog di Yerusalem Sebabkan 7 Orang Tewas, Termasuk Pria Bersenjata

 

Khususnya, beberapa hari sebelumnya, Wahl mengunjungi sebuah klinik medis di Qatar karena stres yang tinggi.

"Tubuh saya akhirnya rusak. Tiga minggu kurang tidur, stres tinggi dan banyak pekerjaan dapat melakukannya untuk Anda," tulis Wahl di blognya.

"Apa yang tadinya flu selama 10 hari terakhir berubah menjadi sesuatu yang lebih parah pada malam pertandingan AS-Belanda, dan saya bisa merasakan dada bagian atas saya mengalami tekanan dan ketidaknyamanan yang baru."

"Saya tidak mengidap Covid (saya melakukan tes secara teratur di sini), tetapi saya pergi ke klinik medis di pusat media utama hari ini, dan mereka mengatakan saya mungkin menderita bronkitis. Mereka memberi saya antibiotik dan sirup obat batuk yang kuat, dan saya sudah merasa sedikit lebih baik beberapa jam kemudian. Tapi tetap saja: No bueno." 

(***)


Informasi Anda Genggam


Loading...