Ketika Rencana Massal Penguburan Korban COVID-19 di Maladewa Justru Meminggirkan Para Muslim di Sri Lanka

Devi
Kamis, 17 Desember 2020 | 08:11 WIB
Penguburan jenazah korban COVID-19 (detiknews) R24/dev Penguburan jenazah korban COVID-19 (detiknews)

RIAU24.COM - Seorang pakar hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengecam pengumuman Maladewa bahwa mereka sedang mempertimbangkan penguburan bagi Muslim Sri Lanka yang meninggal karena COVID-19, dengan mengatakan langkah seperti itu "pada akhirnya dapat memungkinkan marjinalisasi lebih lanjut komunitas Muslim di Sri Lanka".

Pernyataan hari Rabu dari Ahmed Shaheed, pelapor khusus PBB untuk kebebasan berkeyakinan, muncul di tengah meningkatnya kritik terhadap aturan pemerintah di Sri Lanka yang mayoritas beragama Buddha yang mengamanatkan siapa pun yang meninggal karena COVID-19 harus dikremasi - sebuah praktik yang dilarang dalam Islam. Umat ​​Muslim di Sri Lanka telah mengkritik kebijakan pemerintah Presiden Gotabaya Rajapaksa sebagai "diskriminatif" dan bersikeras bahwa penguburan harus dilakukan di negara mereka.

Tetangga Maladewa, sebuah negara Muslim Sunni, turun tangan pada hari Senin, dengan Menteri Luar Negeri Abdulla Shahid mengumumkan bahwa pihak berwenang sedang mempertimbangkan "permintaan khusus" dari Rajapaksa untuk memfasilitasi "upacara pemakaman Islam di Maladewa bagi Muslim Sri Lanka yang menyerah pada COVID- 19 pandemi ”.

Baca juga: Terjebak Di Ukraina, Dokter Ini Menghabiskan Uang Hingga Ratusan Juta Untuk Membangun Tempat Penampungan Hewan Peliharaan

Dalam sebuah posting Twitter, Shahid berkata, "Bantuan ini akan menawarkan penghiburan bagi saudara-saudara Muslim Sri Lanka kami yang berduka atas penguburan orang yang dicintai."

Ahli hak PBB, bagaimanapun, menyebut tanggapan Maladewa atas permintaan Rajapaksa "mengkhawatirkan".

"Sepertinya permintaan itu tidak datang dari komunitas Muslim atau dengan persetujuan mereka, dan pada akhirnya bisa memungkinkan peminggiran lebih lanjut komunitas Muslim di Sri Lanka," kata Shaheed dalam sebuah pernyataan kepada Al Jazeera, mencatat bahwa Organisasi Kesehatan Dunia ( Pedoman WHO) mengizinkan kremasi dan penguburan bagi orang yang meninggal karena COVID-19.

Muslim membentuk hampir 10 persen dari 21 juta penduduk Sri Lanka. Sejak berakhirnya perang berdarah selama puluhan tahun antara separatis Tamil dan militer pada 2009, mereka menghadapi permusuhan yang meningkat dari nasionalis Buddha Sinhala. Kelompok garis keras menuduh Muslim memiliki tingkat kelahiran yang tinggi dan memaksa orang untuk masuk Islam untuk mengurangi mayoritas Buddha Sinhala di Sri Lanka, yang merupakan 70 persen dari populasi negara itu. Dalam beberapa tahun terakhir, gerombolan - yang sering diserang oleh biksu Buddha garis keras - menargetkan rumah dan bisnis Muslim, serta tempat ibadah mereka.

Permusuhan hanya meningkat setelah serangan bunuh diri mematikan di gereja dan hotel pada April 2019 yang diklaim oleh kelompok ISIL (ISIS). Pemerintah Sri Lanka memberlakukan kebijakan kremasi pada Maret, dengan mengatakan virus corona dapat mencemari air bawah tanah. Tindakan itu menuai kritik dari PBB dan kelompok hak asasi, serta politisi oposisi di Sri Lanka.

Pemerintah belum mengkonfirmasi apakah Rajapaksa meminta Maladewa untuk memfasilitasi penguburan dan juru bicara presiden Keheliya Rambukwella mengatakan kepada Al Jazeera pada hari Rabu bahwa masalah tersebut tidak pernah dibahas dengan kabinet.

Pejabat Sri Lanka telah menyarankan Maladewa memulai langkah tersebut, dengan Hemantha Herath, wakil direktur jenderal Layanan Kesehatan Masyarakat, mengatakan kepada Daily Mirror pada hari Senin bahwa pemerintah Maladewa telah "turun tangan" untuk memfasilitasi penguburan. “Karena mereka terpecah menjadi pulau-pulau, dan tidak menghadapi masalah yang sama seperti kita,” katanya seperti dikutip.

"Pemerintah Maladewa telah menawarkan untuk menguburkan mayat di salah satu pulau mereka… Kami tidak tahu seberapa praktis ini sampai kelayakan dilakukan. Opsi praktis belum dieksplorasi. Hanya dengan begitu kita bisa tahu apakah ini akan terjadi atau tidak.”

Pemerintah Maladewa mengatakan konsultasi atas permintaan Rajapaksa - yang dilakukan selama panggilan telepon pada hari Senin dengan mitranya dari Maladewa, Ibrahim Mohamed Solih - terus berlanjut. "Kami sedang mempertimbangkan apa yang akan menjadi tanggapan yang tepat dan manusiawi," kata Ibrahim Hood, juru bicara Solih.

Perkembangan tersebut, bagaimanapun, telah membuat marah banyak orang Maladewa, banyak dari mereka menggunakan media sosial untuk mengungkapkan kemarahan mereka. Aya Naseem menyebutnya "mendukung rasisme terhadap Muslim dengan kedok kepahlawanan Islam", sementara Afa Rameez menggambarkan langkah tersebut sebagai Maladewa "bermain bersama ketika tetangga kita sedang Islamofobia".

Beberapa, bagaimanapun, berbicara untuk mendukung Maladewa membantu pemakaman Muslim.

Mohamed Shaheem Ali Saeed, mantan menteri Urusan Islam, mengatakan dia yakin Maladewa harus membantu Muslim Sri Lanka jika hak-hak mereka ditolak, menyatakan dalam sebuah tweet: "Mayat Muslim tidak boleh dikremasi."

Baca juga: Gawat! Australia Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertamanya, Inilah Daftar Negara yang Sudah Terdampak



Di ibu kota Sri Lanka, Kolombo, seorang pria Muslim mengatakan bahwa dia menganggap kebijakan kremasi pemerintah Rajapaksa "bermotivasi rasial". Mohideen, yang bibinya dikremasi setelah dia meninggal karena COVID-19, berkata, "Pemerintah telah menjadikan ini masalah politik dan sekarang orang Sinhala berpikir bahwa jika kami diizinkan untuk dimakamkan, itu akan menjadi kekalahan politik bagi mereka."

NFM Fahim, yang bayinya berusia 20 hari juga dikremasi minggu ini, mengatakan dia "sangat terpukul" oleh tindakan tersebut. "Saya tidak tega menerima abu," kata pria berusia 38 tahun itu. “Luka saya akan mulai sembuh hanya jika mereka mengakhiri kremasi paksa.”

Putra Fahim, Syekh, termasuk di antara 19 korban COVID-19 Muslim yang dikremasi oleh pemerintah Sri Lanka atas keinginan keluarga mereka minggu ini. Tindakan itu dilakukan setelah Mahkamah Agung negara itu menolak petisi yang menentang kebijakan kremasi pada 1 Desember. Pengadilan tidak memberikan alasan atas tindakan tersebut.

Fayaz Joonus, salah satu pemohon, menyebut kebijakan tersebut “menyedihkan dan traumatis”. Dia menambahkan: "Sri Lanka adalah satu-satunya negara di dunia yang memaksa Muslim untuk mengkremasi orang mati."

Sekitar 55 dari 157 COVID-19 Sri Lanka yang tewas adalah Muslim, menurut otoritas kesehatan. Negara ini telah mencatat total 34.121 kasus sejak awal pandemi.

Bulan lalu, Hanaa Singer, koordinator PBB untuk Sri Lanka, memohon kepada pemerintah Sri Lanka untuk merevisi pendiriannya tentang kremasi dan mengizinkan "penguburan yang aman dan bermartabat bagi korban COVID-19".

“Saya khawatir bahwa tidak mengizinkan penguburan berdampak negatif pada kohesi sosial dan yang lebih penting, juga dapat berdampak buruk pada tindakan untuk menahan penyebaran virus karena dapat membuat orang enggan mengakses perawatan medis ketika mereka memiliki gejala atau riwayat penyakit. kontak, "katanya dalam sebuah surat.

Amnesty International juga mengecam aturan kremasi awal bulan ini, mengatakan Muslim Sri Lanka menghadapi "ketakutan tidak bisa menguburkan orang yang [mereka] cintai dan kehilangan martabat di saat-saat terakhir itu", juga mencatat bahwa "untuk menambah penghinaan terhadap luka ini. , keluarga dipaksa menanggung biaya kremasi. "

Rambukwella, juru bicara pemerintah Sri Lanka, membantah tuduhan diskriminasi. "Saya ingin menegaskan kembali bahwa kami tidak tergerak oleh rasisme dan kami tidak ingin mendiskriminasi," katanya, seraya menambahkan bahwa kebijakan tersebut direkomendasikan oleh panel ahli yang ditunjuk oleh pemerintah. “Kami akan selalu mendengarkan para ahli dan memutuskan apa yang mereka katakan. Kami tidak mengambil keputusan sewenang-wenang… Kebijakan tentang kremasi berlaku untuk semua. Hukum ini tidak hanya berlaku untuk Muslim. "

Politisi Muslim, sementara itu, mengatakan mereka tidak dapat menerima tawaran Maladewa untuk menguburkan korban COVID-19 di Sri Lanka.

“Saya berterima kasih dan berterima kasih atas tawaran murah hati dari Maladewa. Namun, kami tidak dapat menerima tawaran ini karena hanya akan menutupi pelanggaran berat terhadap hak-hak umat Islam, ”kata Ali Zahir Moulana, mantan legislator.

“Kami ingin dimakamkan di Sri Lanka. Di tanah kami, "katanya kepada Al Jazeera. “Pemerintah menentang sains dan tekanan internasional.”

Rauff Hakeem, pemimpin Kongres Muslim Sri Lanka, juga menolak penguburan di Maladewa. Sebaliknya, dalam sebuah surat yang diposting di Twitter pada hari Rabu dia berkata, "Kami, Muslim akan menuntut pemerintah kami untuk membatalkan kebijakan kremasi yang tidak berdasar pada ilmu epidemiologi".

Hakeem menambahkan: "Kami akan menolak setiap upaya pemerintah kami untuk menggunakan tawaran ini untuk menyangkal hak dasar kami untuk hidup dan dimakamkan di negara kami tercinta dengan bermartabat."


Informasi Anda Genggam


Loading...