Hanya Tinggal Kulit dan Tulang, Gajah Bali yang Dibiarkan Kelaparan Jadi Sorotan Media Internasional

Devi
Kamis, 07 Oktober 2021 | 14:50 WIB
Foto : Aljazeera R24/dev Foto : Aljazeera

RIAU24.COM - Sebuah taman gajah di Bali membuat lebih dari selusin gajah kelaparan dan para staf  bekerja tanpa gaji, setelah penjualan tiket yang sangat anjlok memaksa pihak pengelola untuk menutup kebun binatang ketika Covid-19 menyebar ke seluruh dunia. Bali Elephant Camp (BEC) adalah taman bergaya safari, setengah jam berkendara ke utara Ubud, ibu kota budaya pulau Indonesia, yang menawarkan berbagai kegiatan berbasis alam seperti bersepeda melintasi sawah, dan arung jeram. Pada tahun 2005, BEC bergabung dengan program konservasi satwa liar yang dijalankan oleh Departemen Kehutanan yang mempercayakan kebun binatang swasta dan taman safari di Indonesia untuk merawat gajah Sumatera yang terancam punah.

Sebuah studi tahun 2007 oleh World Wildlife Fund menemukan bahwa hanya ada 2.400 gajah Sumatera yang tersisa di alam liar, dan jumlahnya sekarang diperkirakan telah berkurang setengahnya akibat perburuan gading, konflik manusia-gajah, dan penggundulan hutan. Antara tahun 1980 dan 2005 – setara dengan hanya satu setengah generasi gajah – 67 persen dari potensi habitat gajah sumatera hilang. Di alam liar, hewan itu terdaftar sebagai 'sangat terancam punah' pada tahun 2012.

Gajah untuk taman dan kebun binatang bersumber dari pusat penangkaran yang didirikan 30 tahun lalu di Sumatera dalam sebuah program yang seharusnya membantu menstabilkan populasi. Sebagai imbalan untuk memberi hewan-hewan itu rumah, bisnis terakreditasi diizinkan untuk menjual layanan wisata gajah yang sangat menguntungkan sebelum pandemi. BEC mengenakan biaya $230 untuk naik gajah selama setengah jam untuk dua orang.

Baca juga: Ini Jawaban UAS Usai Disebut Ekstrimis oleh Singapura

Kelahiran tiga bayi gajah selama 15 tahun terakhir menunjukkan BEC tidak hanya memenuhi tetapi juga melebihi persyaratan kesejahteraan hewannya. “Teman-teman kami di konservasi mengatakan kami memiliki beberapa gajah paling sehat dan paling bahagia yang pernah mereka lihat!” situs web perusahaan membanggakan.

Tetapi foto-foto yang diambil oleh dokter hewan satwa liar di taman itu pada bulan Mei dan dibagikan secara eksklusif dengan Al Jazeera menunjukkan beberapa gajah yang sangat kekurangan gizi.

“Anda tidak dapat membayangkan seekor gajah kurus sampai Anda melihatnya,” kata Femke Den Haas, seorang dokter hewan dari Belanda yang telah bekerja untuk melindungi satwa liar di Indonesia selama 20 tahun.

“Mereka adalah hewan besar dan Anda tidak dimaksudkan untuk melihat tulang mereka. Tapi itulah mereka – hanya kulit dan tulang.”

Dukungan pemerintah

Haas mengunjungi kamp tersebut sebagai mitra Konservasi Sumber Daya Alam Bali (BKSDA), badan pemerintah yang mengawasi taman safari dan kebun binatang yang mengadopsi gajah Sumatera. “Banyak industri di Bali yang tumbang akibat pandemi COVID-19,” kata Agus Budi Santosa, Direktur BKSDA. 

“Tetapi dampak pada perusahaan kecil seperti Bali Elephant Camp sangat parah. Ketika pariwisata berhenti, mereka tidak mampu lagi menutupi biaya operasional, terutama biaya memberi makan gajah. Pemerintah harus membantu mereka dengan membayar makanan dan listrik.”

Pada bulan Juli, perusahaan mengatakan kepada Bali Animal Welfare Association (BAWA) bahwa mereka telah melakukan yang terbaik untuk merawat gajah tetapi berjuang untuk memenuhi biaya operasional bulanan USD 1.400 dan baik departemen kehutanan maupun BKSDA tidak menawarkan dukungan keuangan.

Perwakilan BEC tidak tersedia untuk menjawab pertanyaan Al Jazeera tentang gajah. “Anda tidak bisa sebagai perusahaan mengatakan tidak ada pengunjung lagi jadi saya tidak merawat gajah lagi,” kata Haas.

“Itulah yang terjadi dan sangat menjijikkan karena gajah-gajah ini telah memberi mereka keuntungan selama 15 tahun. Jadi saya tidak percaya ketika mereka mengatakan mereka tidak punya uang. Gajah tidak terlalu mahal untuk dirawat. Biayanya USD 200 sebulan untuk memberi makan satu gajah.”

Haas mengatakan BEC juga meninggalkan stafnya tanpa bayaran.

Baca juga: Cerita Jenderal Sudirman dan Nasi Oyek

“Mereka telah bertindak tidak bertanggung jawab tidak hanya terhadap hewan tetapi juga kepada karyawan yang menyerahkan hidup mereka untuk pekerjaan mereka. Ketika saya pertama kali tiba di sana, beberapa staf telah pergi dan yang lain masih di sana, bekerja secara gratis, mencoba merawat gajah, ”katanya.

Santosa mengatakan BEC diberi waktu dua bulan untuk mencari investor baru dan merestrukturisasi bisnis, di mana LSM Haas, Jaringan Bantuan Hewan Jakarta, memberi makan gajah mereka dan membayar upah para penjaga.

Ketika BEC gagal memberikan solusi, pemerintah menyita gajah tersebut. “Masalah ini harus segera diselesaikan karena jika ditunda bisa mengakibatkan kematian gajah,” kata Santosa.

Haas menambahkan: “Mereka tidak ingin membiarkan mereka mengambil gajah. Mereka ingin membuat mereka kembali bekerja setelah pandemi.”

Rumah baru

Tiga dari 14 gajah BEC diadopsi oleh kebun binatang tak dikenal di pulau tetangga Jawa. Sedangkan 11 sisanya dipindahkan ke Tasta Wildlife Park, kebun binatang baru yang modern yang dibuka pada bulan Juni di Kabupaten Tabanan, daerah pegunungan yang rimbun di selatan-tengah Bali. Ketika Al Jazeera mengunjungi Taman Margasatwa Tasta pada bulan September, semua 11 hewan telah berhasil direhabilitasi dan mendapatkan kembali berat badan.

Kepala pawang gajah, Ketut, adalah mantan pegawai BEC yang bekerja di perusahaan tersebut selama 13 tahun – 12 bulan terakhir dengan gaji kecil atau bahkan tanpa upah. Dia tidak menanggung niat buruk apa pun kepada mantan atasannya, hanya rasa terima kasih kepada atasan barunya. Dia tahu nama dan usia setiap gajah dalam kawanan dan senang berbagi pengetahuannya dengan pengunjung.

“Gajah mencerna sangat sedikit makanan yang mereka makan. Jadi mereka selalu makan” katanya. “Mereka bisa makan hingga 10 persen dari berat badan mereka dalam satu hari.”

Dengan harga tiket antara USD 2 (Rp 30 ribu) dan USD 4 (Rp 60 ribu) dan hanya segelintir pengunjung yang datang per hari, Tasta Wildlife Park beroperasi dengan kerugian, tetapi terus memastikan semua hewannya diberi makan dengan baik. Tiga taman gajah lainnya di Bali – Mason, Bali Zoo dan Bali Safari and Marine Park – juga kesulitan secara finansial tetapi memberi makan gajah mereka, menurut BAWA.

Tapi mereka prihatin dengan kesejahteraan tujuh gajah di Bakas, sebuah taman hiburan bergaya safari di Bali timur yang mengenakan biaya $25 untuk masuk dan $85 untuk memandikan gajah di kolam.

Bakas telah lama dirundung tuduhan kurang memberi makan gajahnya dengan keluhan dari pengunjung TripAdvisor sejak satu dekade lalu. “Jangan pergi ke Bakas Elephant Park. Taman ini terutama ditujukan untuk mengekstraksi uang sebanyak mungkin dari wisatawan, dengan sedikit memperhatikan kesejahteraan hewan,” tulis seorang turis di situs tersebut pada tahun 2011. “Gajah-gajah itu jelas kurang makan dan gajah yang kami tuju terus berusaha untuk mendapatkannya. berhenti dan makan, yang mengakibatkan benturan keras di kepala dengan tongkat penjaga.”

Haas mengatakan pemilik Bakas juga menangis miskin dan menuntut bantuan pemerintah: “Cukup mudah untuk mengatakan kami tidak punya uang untuk memberi makan gajah mereka, jadi halo pemerintah, datang dan urus itu. Tapi yang bertanggung jawab adalah pemiliknya.”

Dilansir dari Al Jazeera yang mengunjungi Bakas beberapa hari setelah dibuka kembali setelah penutupan tiga bulan selama penguncian sebagian, dan tidak ada pengunjung sama sekali. Staf mengatakan mereka masih memberi makan gajah, tetapi tidak tahu apakah makanan itu dibayar oleh pemilik atau sumbangan. Di tempat parkir, mereka menawarkan 'selfie' dengan gajah dengan biaya tertentu, tetapi menolak untuk menunjukkan area di dalam tempat gajah ditempatkan. Pemilik kamp tidak menanggapi permintaan Al Jazeera untuk menanggapi tuduhan tersebut.

Nasib gajah yang kurang makan di tengah pembicaraan tentang pariwisata yang lebih berkelanjutan di Bali pascapandemi telah menghidupkan kembali seruan untuk memikirkan kembali pariwisata gajah di pulau itu.

“Tidak ada tempat perlindungan etis yang diketahui di Bali,” Bali Elephant Paradise Hell, sebuah kelompok advokasi yang dibuat sebelum pandemi oleh wisatawan yang tidak menyukai apa yang mereka lihat di kamp gajah di pulau itu, menulis di situs web mereka sebelum pandemi.

“Gajah-gajah sering dirantai untuk waktu yang lama ketika tidak melakukan pertunjukan yang mengerikan atau digunakan untuk naik, hidup dalam ketakutan ditikam dengan bullhook dan ditolak apa yang alami dan penting bagi mereka. Gajah turis sering terlalu banyak bekerja dan dipaksa bekerja di siang hari yang panas dengan makanan, air, atau istirahat yang tidak memadai. Mereka mungkin tidak menunjukkan tanda-tanda kesusahan, dan mungkin dengan patuh berjalan lamban, tetapi kedekatan yang terus-menerus dan paksa dengan manusia tanpa pilihan untuk mundur sangat menegangkan bagi gajah, ”kata BAWA.

 “Mereka kehilangan kesempatan untuk melakukan perilaku alami, karena mereka terkurung, ditambatkan atau di bawah bullhook. Ini menciptakan kecemasan dan frustrasi.”

Haas mengatakan semua masalah ini diciptakan oleh permintaan dari wisatawan untuk naik gajah: “Satu wahana itu, satu selfie itu, itu berarti hukuman seumur hidup untuk hewan-hewan ini dan sekarang setelah Covid melanda, itu bahkan lebih buruk karena tidak ada lagi uang masuk dan beberapa gajah kelaparan. Saya tidak mengatakan bisnis ini harus ditutup," kata dokter hewan itu. 

“Tetapi saya berharap setelah pandemi, wisatawan akan memiliki panggilan bangun dan tidak lagi menunggang gajah atau bermain dengan mereka di kolam renang.

“Ini tahun 2021 dan kita harus memiliki pariwisata etis di mana orang yang mengunjungi Bali pada hari libur harus mengatakan, ya, kita ingin melihat gajah, tetapi di suaka di mana mereka dapat merumput dan tidak diikat dengan rantai menunggu orang untuk menungganginya. Anda tidak perlu mendekati satwa liar, Anda tidak perlu menyentuh mereka atau selfie, cukup mengagumi mereka dari kejauhan.”

 


Informasi Anda Genggam


Loading...