Ribuan Umat Hindu Berenang di Sungai Gangga, Menentang Lonjakan Covid-19 di India

Devi
Sabtu, 15 Januari 2022 | 10:29 WIB
Foto : Aljazeera.com R24/dev Foto : Aljazeera.com

RIAU24.COM - Ratusan ribu umat Hindu telah berkumpul di tepi sungai Gangga India untuk berenang suci meskipun ada peningkatan 30 kali lipat dalam kasus virus corona dalam sebulan terakhir.

Umat ​​Hindu percaya mandi di air dingin sungai suci selama festival Makar Sankranti, yang dirayakan setiap tahun pada tanggal 14 Januari, membasuh dosa dan membebaskan mereka dari siklus kematian dan kelahiran kembali.

Pada hari Jumat, sejumlah besar umat sedang berenang di sungai di negara bagian timur Bengal Barat, yang melaporkan jumlah kasus terbanyak di negara itu setelah negara bagian Maharashtra di barat.

Baca juga: Gawat! Australia Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertamanya, Inilah Daftar Negara yang Sudah Terdampak

Peziarah Hindu di sungai Gangga
Peziarah Hindu berkumpul untuk berenang di pertemuan sungai Gangga dan Teluk Benggala, pada kesempatan festival Makar Sankranti di Benggala Barat [Rupak De Chowdhuri/Reuters]

Para pejabat mengatakan mereka memperkirakan sekitar tiga juta orang akan menghadiri klimaks festival di Pulau Sagar, di mana Sungai Gangga bertemu dengan Teluk Benggala.

“Saat fajar menyingsing, ada lautan manusia. Air suci dari sungai Gangga disemprotkan dari drone ke peziarah … untuk mencegah kerumunan,” kata pejabat setempat Bankim Hazra.

“Tetapi orang-orang kudus dan sejumlah besar orang bertekad untuk berenang … Peziarah, kebanyakan dari mereka tanpa topeng, melebihi jumlah personel keamanan.”

Di negara bagian Uttar Pradesh utara juga, umat Hindu, yang dipimpin oleh kepala biara dan petapa berlumuran abu, berkumpul di Sangam, pertemuan tiga sungai – Sungai Gangga, Yamuna, dan Saraswati yang mistis – di kota Prayagraj, 200 km (124 mil ) timur laut ibukota negara bagian Lucknow, untuk berpartisipasi dalam festival Magh Mela, salah satu ziarah paling suci dalam agama Hindu.

Orang India berkumpul untuk berenang, menentang gelombang COVID-19
Acara tersebut telah menimbulkan kekhawatiran bahwa para peziarah dapat terinfeksi dan membawa virus kembali ke kota dan desa mereka di bagian lain negara itu. saat umat Hindu mandi di Sangam [Rajesh Kumar Singh/AP Photo]

Jutaan umat Hindu diperkirakan akan memadati festival selama 47 hari ke depan. Banyak dari mereka akan tinggal di tepi sungai Gangga selama sebulan menjalani kehidupan pertapa, dengan keyakinan mereka akan menerima keselamatan.

Baca juga: Gawat! Australia Laporkan Kasus Cacar Monyet Pertamanya, Inilah Daftar Negara yang Sudah Terdampak

“Saya tidak bisa bernapas dengan masker,” kata Ram Phal Tripathi, yang datang bersama keluarganya dari sebuah desa di Uttar Pradesh, setelah keluar dari sungai.

“Setiap tahun saya datang untuk berenang suci. Bagaimana saya bisa melewatkannya tahun ini? ”

Acara tersebut telah menimbulkan kekhawatiran bahwa para peziarah dapat terinfeksi dan membawa virus kembali ke kota dan desa mereka di bagian lain negara itu.

Sudah, 77 polisi dan 12 staf kebersihan yang dikerahkan untuk acara tersebut dinyatakan positif terkena virus, kantor berita Associated Press melaporkan pada hari Jumat.

“Ini akan menjadi superspreader. Pemerintah seharusnya tidak mengizinkan jemaah dalam jumlah besar karena jemaah agama dalam dua tahun terakhir terbukti bertanggung jawab menyebarkan virus mematikan di seluruh negeri,” kata Utkarsh Mishra, seorang pengacara yang mengajukan petisi di SMA Allahabad. Pengadilan di Uttar Pradesh, meminta festival itu dibatalkan.

Pakar kesehatan sebelumnya telah meminta agar festival itu dibatalkan di Uttar Pradesh juga, tetapi pemerintah tetap melanjutkan dengan mengatakan aturan keselamatan akan diikuti.

Para pengkritik Perdana Menteri Narendra Modi dan Partai Bharatiya Janata yang berhaluan kanan mengatakan festival itu telah diizinkan meskipun ada peningkatan infeksi karena pemerintah tidak mau membuat marah umat Hindu, pendukung terbesar partai itu, menjelang pemilihan negara bagian tujuh fase yang penting di Uttar Pradesh, mulai 10 Februari.

Orang India berkumpul untuk berenang, menentang gelombang COVID-19
Seorang pria tampil untuk menerima sedekah dari peziarah di pertemuan sungai Gangga dan Teluk Benggala pada kesempatan festival Makar Sankranti di Benggala Barat [Rupak De Chowdhuri/Reuters]

Di Benggala Barat juga, para dokter tidak berhasil mengajukan banding ke pengadilan tinggi negara bagian untuk membatalkan keputusan untuk mengizinkan festival Hindu tahun ini, khawatir itu akan menjadi acara "penyebar super" virus.

Baca juga: Korea Selatan Bikin Kota Terapung dengan Desain Sarang Lebah, Sangat Canggih dan Keren

Tahun lalu, pertemuan serupa di kota suci Haridwar di India utara di negara bagian Uttarakhand telah berkontribusi pada rekor peningkatan kasus virus corona. Khawatir peningkatan infeksi, otoritas Uttarakhand telah melarang acara tersebut.

Kematian dari gelombang infeksi India saat ini tetap sebagian kecil dari apa yang terjadi selama lonjakan pada bulan April dan Mei tahun lalu, dengan 315 kematian tercatat pada hari Kamis dibandingkan dengan sebanyak 4.000 per hari pada puncaknya.

Namun, infeksi meningkat dengan cepat, dengan hampir 265.000 kasus baru dilaporkan pada hari Jumat. Beberapa model memperkirakan India dapat mengalami sebanyak 800.000 kasus per hari dalam beberapa minggu, dua kali lipat dari angka yang terlihat sembilan bulan lalu.

Lonjakan ini sebagian besar meningkat oleh varian Omicron yang sangat menular , tetapi rawat inap rendah, dengan kebanyakan orang pulih di rumah. Ingin menghindari penguncian menyakitkan lainnya bagi jutaan pekerja yang bergantung pada beberapa dolar dalam upah harian, pihak berwenang di berbagai bagian India telah berusaha untuk membatasi pertemuan.

Di ibu kota New Delhi, semua bar, restoran, dan kantor pribadi ditutup dan ibu kota akan memberlakukan jam malam akhir pekan kedua pada Jumat malam. Di ibukota keuangan Mumbai, pertemuan lebih dari empat orang dilarang.


Informasi Anda Genggam


Loading...