Thailand Mengesahkan RUU yang Mengizinkan Pengebirian Kimia Secara Sukarela Pelanggar Seks

Devi
Rabu, 13 Juli 2022 | 14:41 WIB
Senat Thailand meloloskan undang-undang yang memungkinkan pengebirian kimia secara sukarela terhadap residivis (penjahat yang melakukan kejahatan kembali) pelanggar seks, R24/dev Senat Thailand meloloskan undang-undang yang memungkinkan pengebirian kimia secara sukarela terhadap residivis (penjahat yang melakukan kejahatan kembali) pelanggar seks,

RIAU24.COM - Dalam upaya untuk memerangi kejahatan seksual, pada hari Selasa, 12 Juli 2022, negara monarki Thailand akhirnya resmi memberlakukan undang-undang yang memungkinkan pengebirian kimia secara sukarela terhadap pelanggar seks. 

Untuk menurunkan kenaikan tingkat pelanggaran kembali, Thailand akan secara kimia mengebiri penjahat seks dan pedofil.

Memperkosa

Baca juga: Ilmuwan China Mengkloning 'Sapi Super' yang Mampu Produksi Susu dalam Jumlah Besar

Penjahat yang dianggap cenderung melakukan serangan seksual setelah dibebaskan, akan memiliki pilihan untuk menerima suntikan yang menurunkan kadar testosteron dengan imbalan hukuman penjara yang lebih pendek.

<a href=Pemerkosaan digital, UU POCSO, berita Delhi, pelanggaran seksual, pemerkosaan" src="https://im.indiatimes.in/content/2022/Jun/assault_61dfd6a4672b7_62add5c59b2a9.jpg?w=725&h=543&cc=1" style="height:543px; width:725px" />

Senat Thailand meloloskan undang-undang yang memungkinkan pengebirian kimia sukarela terhadap residivis (penjahat yang melakukan kejahatan kembali) pelanggar seks, seperti dilaporkan dari Bangkok Post.

Menurut rancangan undang-undang, kebiri hanya akan diberikan dengan izin pelaku, persetujuan dari ahli psikiatri, dokter penyakit dalam, atau keduanya. 

protes pemerkosaan pakistan

Dilansir dari Bangkok Post, tahanan yang menyetujui perawatan—suntikan yang menurunkan kadar testosteron mereka—akan dikurangi hukuman penjaranya. 

RUU Pencegahan Tindak Pidana Kekerasan tersebut diusulkan oleh Kementerian Kehakiman dan telah melalui tiga kali sidang Dewan Perwakilan.

Thailand

Setelah memenangkan dukungan luar biasa dari anggota parlemen, akhirnya Senat meloloskan hukum kebiri terhadap pelanggaran seks ini. RUU itu melewati pembacaan ketiga di Dewan Perwakilan Rakyat pada bulan Februari.

Senat dengan suara bulat menyetujui RUU, yang berlaku untuk pelaku kekerasan seksual berulang, dengan 145-0, suara, dengan dua abstain. Otoritas kesehatan akan memutuskan prosedurnya. RUU itu akan menjadi undang-undang ketika diterbitkan di Royal Gazette pada tanggal yang akan disepakati oleh kabinet.

protes pemerkosaan

Baca juga: Studi: Kebaikan dan Membantu Orang Lain Dapat Membantu Mengatasi Kecemasan dan Depresi

Namun demikian, terdapat argumentasi mengenai proses kebiri yang melanggar hak asasi manusia.

Banyak ahli percaya bahwa pengebirian akan mengakhiri hubungan seks. Orang yang baru dikebiri dapat mengembangkan kecenderungan misogami dan menjadi lebih kejam. Seseorang yang dikebiri bisa mulai membenci wanita. Karena kemarahan yang hebat, individu yang dikebiri dapat mulai menyakiti gadis-gadis.

kekerasan seksual anak

Lagipula, persetubuhan bukanlah satu-satunya cara kekerasan. Mereka yang menunjukkan kekerasan terhadap anak perempuan dapat menggunakan cara kekerasan lain.

Kelompok ahli lain, bagaimanapun, berpendapat bahwa hukuman yang keras sangat diperlukan karena meningkatnya jumlah insiden pemerkosaan di masyarakat. Ketakutan akan pengebirian akan menurunkan tingkat kejahatan di masyarakat. 

Orang akan ragu untuk melakukan kejahatan seperti itu. Setidaknya delapan negara bagian AS, Korea Selatan, Pakistan, dan Polandia, semuanya telah menerapkannya. Negara-negara lain, seperti Norwegia, Denmark, dan Jerman, telah memilih kebiri bedah untuk pelanggar seksual utama.  (***)


Informasi Anda Genggam


Loading...